Harga Emas Jatuh, Menuju Penurunan Mingguan Pertama

Oleh Maulandy Rizky Bayu Kencana pada 24 Jul 2021, 07:30 WIB
Diperbarui 24 Jul 2021, 07:30 WIB
20151109-Ilustrasi-Logam-Mulia
Perbesar
Ilustrasi Logam Mulia (iStockphoto)

Liputan6.com, Jakarta Harga emas jatuh dan menuju penurunan mingguan pada hari Jumat karena dolar yang lebih kuat, imbal hasil yang lebih kuat, dan pasar ekuitas mengurangi daya tariknya.

Harga emas di pasar spot turun 0,3 persen menjadi USD 1,800,72 per ounce pada 13:43 ET. Harga emas berjangka AS menetap 0,2 persen lebih rendah pada USD 1,801,80.

Emas telah turun 0,7 persen minggu ini setelah secara singkat bergerak menuju puncak satu bulan minggu lalu, karena kekhawatiran atas meningkatnya varian Delta kasus COVID-19 telah mereda. Hal ini mendorong investor untuk keluar dari aset safe-haven karena selera risiko kembali.

"Pasar emas mencari pendorong fundamental baru dan sebenarnya tidak ada," kata Jim Wyckoff, analis senior Kitco Metals, mencatat imbal hasil riil yang lebih lemah dan lonjakan kasus COVID-19 tidak cukup untuk menggerakkan harga lebih tinggi.

"Pedagang teknis mengambil alih karena kurangnya fundamental dan postur teknis jangka pendek emas telah berubah negatif, mengundang beberapa pedagang untuk menjual pasar," tambah Wyckoff.

Tekanan yang menumpuk pada logam adalah indeks dolar yang lebih kuat yang bertahan dekat dengan puncak 3-1/2 bulan dan imbal hasil Treasury benchmark yang lebih kuat.

Hasil yang lebih tinggi cenderung membebani harga emas, yang tidak membayar bunga karena diterjemahkan ke dalam peningkatan biaya peluang memegang logam.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Fokus Pasar

logam mulia
Perbesar
Petugas menunjukkan imitasi emas di Unit Bisnis Logam Mulia PT. Antam di Jakarta, Kamis (7/10). Harga emas sempat mencatat rekor baru di 1.356,50 dolar AS per ons.(Antara)

Fokus pasar sekarang beralih ke pertemuan Federal Reserve AS minggu depan setelah Bank Sentral Eropa pada hari Kamis berjanji untuk mempertahankan suku bunga pada rekor terendah untuk beberapa waktu.

"Harga emas telah menemukan dukungan yang baik dari pasar fisik pada sisi negatifnya, tetapi telah berjuang untuk mendapatkan momentum karena posisi spekulatif tetap ringan," kata Suki Cooper, analis di Standard Chartered.

Kepemilikan di SPDR Gold Trust New York, ETF emas terbesar, berada di level terendah dalam lebih dari dua bulan pada hari Kamis.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya