1.367 Rumah Subsidi di Kalimantan Barat Dapat Bantuan PSU Rp 9,4 Miliar

Oleh Maulandy Rizky Bayu Kencana pada 21 Jul 2021, 10:30 WIB
Diperbarui 21 Jul 2021, 10:30 WIB
Pembangunan Sejuta Rumah Bersubsidi Masih Berlanjut
Perbesar
Suasana embangunan rumah bersubsidi di Kompleks Perumahan Grand Viona, Ciseeng, Bogor, Selasa (8/6/2021). Kementerian PUPR memastikan pembangunan rumah bersubsidi dalam program sejuta rumah tahun ini masih berlanjut meski di tengah pandemi Covid-19. (merdeka.com/Arie Basuki)

Liputan6.com, Jakarta Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menyalurkan bantuan prasarana, sarana dan utilitas (PSU) senilai Rp 9,49 miliar untuk 1.367 unit rumah subsidi di Kalimantan Barat (Kalbar).

"Bantuan PSU akan kami salurkan kepada pengembang perumahan di Kalimantan Barat sebagai stimulan agar mereka lebih bersemangat membangun rumah subsidi untuk masyarakat," ujar Direktur Jenderal Perumahan Kementerian PUPR Khalawi Abdul Hamid, Rabu (21/7/2021).

Khalawi mengatakan, pemerintah terus mendorong pembangunan rumah subsidi yang berkualitas bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR). Untuk itu, pihaknya menyalurkan bantuan PSU agar rumah bersubsidi juga nyaman dihuni dan memiliki lingkungan yang asri.

Untuk pelaksanaan penyaluran bantuan PSU di Kalbar, Direktorat Jenderal Perumahan Kementerian PUPR telah menugaskan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Rumah Swadaya dan Rumah Umum dan Komersial pada Satuan Kerja Penyediaan Perumahan Kalimantan Barat Balai Pelaksana Penyediaan Perumahan (P2P) Kalimantan I untuk melaksanakan penandatangan kontrak dengan 20 pengembang perumahan bersubsidi yang tersebar 5 kabupaten/kota.

Sebanyak 20 pengembang rumah bersubsidi tersebut terdiri dari 15 pengembang di Kabupaten Kubu Raya (892 unit), satu pengembang di Kota Pontianak (96 unit), satu pengembang di Kabupaten Landak (66 unit), satu pengembang di Kabupaten Sambas (50 unit), satu pengembang di Kabupaten Ketapang (139 unit), dan satu di Kabupaten Melawi (124 unit).

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Mengurangi Backlog

Pembangunan Sejuta Rumah Bersubsidi Masih Berlanjut
Perbesar
Pekerja menyelesaikan pembangunan rumah bersubsidi di Kompleks Perumahan Grand Viona, Ciseeng, Bogor, Selasa (8/6/2021). Walaupun pada tahun lalu pembangunan rumah bersubsidi hanya tercapai 950.000 unit rumah dari target satu juta rumah. (merdeka.com/Arie Basuki)

Kepala Balai P2P Kalimantan I Andy Suganda berharap, penyaluran bantuan PSU rumah subsidi 2021 ini dapat membantu pemerintah daerah (pemda) dalam upaya menuntaskan backlog sekaligus pemerataan pembangunan di bidang perumahan di Kalimantan Barat.

Adapun dana Rp 9,49 miliar untuk penyaluran di Kalimantan Barat akan digunakan untuk pembangunan PSU berupa jalan lingkungan rumah bersubsidi sepanjang 6.133,5 meter, terdiri dari jalan paving blok sepanjang 5.513,5 meter dan beton sepanjang 620 meter.

"Kami targetkan seluruh proses pembangunan PSU rumah subsidi di Provinsi Kalimantan Barat dapat selesai pada akhir tahun ini," ujar Andy.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya