Diwarnai Aksi Beli, Harga Minyak Naik 1 Persen

Oleh Athika Rahma pada 21 Jul 2021, 08:30 WIB
Diperbarui 21 Jul 2021, 08:30 WIB
20151007-Ilustrasi Tambang Minyak
Perbesar
Ilustrasi Tambang Minyak (iStock)

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak mentah berjangka rebound pada hari Selasa karena pelaku pasar bersaing untuk mengambil keuntungan dari level terendah dua bulan minyak di sesi sebelumnya.

Aksi jual Senin, didorong oleh kekhawatiran kehancuran permintaan di tengah meningkatnya kasus COVID-19, mendorong minyak sekitar 7 persen lebih rendah dan memukul aset berisiko lainnya.

Sementara ekuitas menghindari aksi jual baru pada hari Selasa, imbal hasil obligasi Treasury AS dan Jerman juga tergelincir sebagai pengingat bahwa investor tetap khawatir.

“Ada pemetik terbawah yang mencoba masuk ke penurunan ini,” kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho di New York seperti dikutip dari CNBC, Rabu (21/7/2021).

Harga minyak mentah Brent naik 73 sen, atau 1 persen, menjadi menetap di USD 69,35 per barel, setelah turun 6,8 persen pada hari Senin. Patokan global telah turun dari lebih dari USD 77 yang dicapai pada awal Juli - tertinggi sejak akhir 2018.

Selasa adalah hari perdagangan terakhir untuk minyak mentah berjangka AS Agustus, menambah volatilitas ke pasar, kata Yawger.

Minyak mentah AS yang kedaluwarsa Agustus menetap 1,5 persen lebih tinggi pada uSD 67,42 per barel setelah sebelumnya menyentuh sesi terendah USD 65,21. Kontrak turun 7,5 persen pada hari Senin.

Namun, pasar tetap skeptis bahwa kenaikan harga akan bertahan.

“Seperti yang terjadi, sulit untuk melihat harga kembali pulih kecuali kegelisahan virus dikendalikan kembali,” kata Stephen Brennock dari broker minyak PVM.

"Pasar jelas gelisah tentang prospek permintaan minyak yang kemudian akan mempengaruhi harga minyak itu sendiri," tambahnya.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Varian Delta

20151007-Ilustrasi Tambang Minyak
Perbesar
Ilustrasi Tambang Minyak (iStock)

Varian virus corona Delta telah menjadi jenis yang dominan di seluruh dunia, kata pejabat AS pada hari Jumat.

Varian ini tidak mungkin membahayakan pemulihan pertumbuhan global, meskipun dapat menyebabkan "gangguan regional," kata analis Julius Baer, ​​Carsten Menke.

Pasokan minyak yang ketat dalam waktu dekat, bagaimanapun, membayangi kekhawatiran permintaan terkait virus corona.

Persediaan minyak mentah di Amerika Serikat diperkirakan turun minggu lalu, penurunan mingguan kesembilan. Data industri dijadwalkan pada 16:30, diikuti oleh angka resmi pada hari Rabu.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak, sementara itu, memperkirakan permintaan minyak global akan tumbuh sebesar 6,6% pada tahun 2021. Kartel dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, pada hari Minggu sepakat untuk meningkatkan produksi mulai Agustus, mengurangi lebih banyak pembatasan pasokan yang diberlakukan. ketika pandemi melanda tahun lalu.

“Permintaan global tampaknya masih pulih secara dinamis, sehingga pasar minyak akan mengalami defisit pasokan dalam beberapa bulan mendatang meskipun ada kenaikan produksi yang akan diterapkan oleh OPEC+,” kata Eugen Weinberg dari Commerzbank.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya