Simak Nih, 7 Tips Menghadapi Bos yang Arogan

Oleh Helena Yupita pada 14 Jul 2021, 07:00 WIB
Diperbarui 14 Jul 2021, 07:00 WIB
Ilustrasi Bos. Foto: Unsplash/Paul Hanaoka
Perbesar
Ilustrasi Bos. Foto: Unsplash/Paul Hanaoka

Liputan6.com, Jakarta Jika atasan Anda egois dan mencintai diri sendiri maka dia bisa disebut sombong. Kesombongan bisa datang dari rasa percaya diri yang ekstra.

Banyak karyawan yang tidak dapat memahami perbedaan antara pengawasan dan pengendalian yang dilakukan atasan mereka.

Faktanya, pengawasan berbeda dengan makna sesungguhnya. Jika atasan disiplin untuk mendapatkan hasil dari Anda, maka Ia tidak bisa disebut sebagai bos yang sombong.

Di sisi lain, jika atasan tidak melakukan apa pun untuk menunjukkan penghargaan atas kerja keras Anda atau jika memaksa untuk datang bekerja di akhir pekan meskipun tidak ada pekerjaan di tangannya, maka Ia adalah orang yang arogan.

Bos yang arogan tidak peduli untuk mendapatkan rasa hormat dari karyawan. Berikut beberapa tips yang mungkin bisa membantu Anda menghadapi atasan yang arogan, dilansir dari laman magforwoman, Selasa (12/7/2021).

1. Pahami dan terima bahwa atasan yang sombong tidak akan pernah menjadi pemain tim

Ia mungkin tidak melakukan apa pun untuk menjaga tim tetap bersama. Jadi, cobalah dan buat tim Anda bahagia. Jaga agar percakapan tetap ringan dan jangan biarkan stres mengganggu karena ini akan membuat rekan kerja menentang Anda.

Pada akhirnya ini akan memperburuk keadaan karena dalam kasus seperti itu, Anda harus berurusan dengan kepribadian yang lebih gelap.

2. Tetap siap untuk perubahan konstan dan drastis di tempat kerja

Atasan yang arogan dapat melakukan apa saja untuk kepentingannya sendiri. Ia mungkin membuat perubahan dalam gaya kerja atau tim.

Bos seperti itu tidak bermain sesuai aturan perusahaan. Mereka dapat meledakkan masalah kecil menjadi masalah yang sangat besar. Mereka bahkan bisa menyalahkan semua karyawannya.

Jadi, pastikan Anda memenuhi tenggat waktu. Sangat penting bagi untuk tepat waktu dan profesional jika memiliki bos yang arogan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Saksikan Video Ini


3. Jangan takut dengan perubahan pekerjaan

Bos. Unsplash/Brooke Lark
Perbesar
Bos. Unsplash/Brooke Lark

Perubahan bisa membuat segalanya lebih mudah. Di sisi lain, pekerjaan baru akan membuat hidup lebih mudah. Jadi, jangan emosional untuk meninggalkan perusahaan saat ini hanya karena Anda telah bekerja dengannya selama 10 tahun.

Sebaliknya, terbukalah untuk peluang kerja baru. Ini akan membuka kemungkinan dunia baru bagi Anda. Mintalah beberapa kolega dan teman yang dapat dipercaya untuk merujuk Anda ke perusahaan yang baik.

4. Mainkan permainan menyanjung

Jika Anda benar-benar dapat mencoba menyanjung atasan untuk membuat hidup lebih mudah, lakukanlah. Pelajari suka dan tidak suka dari bos arogan itu. Cobalah untuk membuatnya terkesan dengan pengetahuan Anda.

Tetap perbaruilah diri Anda tentang tren pasar terbaru dan bagikan hal yang sama dengan atasan. Bos akan berperilaku lebih baik jika Anda menjadi aset yang tak ternilai bagi departemen atau perusahaan.

5. Hindari terlibat dalam pertengkaran dengan atasan

Jangan melakukan apa pun yang menyebabkan pertengkaran dengan atasan. Bos yang arogan dapat melakukan apa saja untuk memenangkan argumen atau menunjukkan kepada Anda bahwa Is lebih besar.

Bos yang arogan tidak peduli apakah poin Anda benar atau salah. Mereka hanya bertengkar untuk membuktikan bahwa pendapat mereka benar. Mereka benar-benar tidak peduli membuktikan Anda salah meskipun mengetahui fakta bahwa Anda benar.

Jadi, jangan lakukan hal-hal yang bisa membuat atasan memberikan reaksi negatif. Cobalah untuk menyimpan catatan terperinci dan tertulis tentang situasi negatif. Ini akan membantu Anda memenangkan pertengkaran ketika meninggalkan perusahaan.

 


6. Jika tidak ada yang berhasil, putuskan untuk berhenti

Ilustrasi Kerja Keras, Berjuang
Perbesar
Ilustrasi Kerja Keras, Berjuang (Photo by Razvan Chisu on Unsplash)

Banyak wanita merasa terikat secara emosional dengan tempat kerja mereka. Ini bukan karena semua uang yang diperoleh dari perusahaan tersebut. Sebenarnya, keterikatan emosional ini karena tahun-tahun yang mereka habiskan di perusahaan itu dan semua momen indah yang dapatkan dari perusahaan itu.

Jadi, jika tidak ada trik di atas yang berhasil, putuskan untuk berhenti dari pekerjaan Anda.

7. Bicaralah dengan personel terlatih

Anda bisa mendapatkan bantuan profesional dalam situasi terburuk. Hubungi departemen sumber daya manusia dan hubungi personel terlatihnya yang menangani masalah ketenagakerjaan.

Para profesional tersebut akan dapat memberi Anda nasihat yang sesuai tergantung pada kondisi mental, kondisi keuangan, dan kondisi emosional.

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya