Banyak Pekerja PKT Positif Covid-19, Pupuk Indonesia Klaim Sudah Jalankan Prokes Ketat

Oleh Athika Rahma pada 25 Jun 2021, 15:40 WIB
Diperbarui 25 Jun 2021, 15:40 WIB
Pupuk
Perbesar
PT Pupuk Indonesia (Persero) mencatat, hingga 20 April 2021, stok pupuk subsidi yang berada di gudang lini I (produsen) sampai dengan lini IV (kios resmi) sebanyak 2,2 juta ton. Jumlah ini mencukupi untuk kebutuhan selama enam minggu ke depan.

Liputan6.com, Jakarta - PT Pupuk Indonesia selaku induk usaha PT Pupuk Kalimantan Timur (PKT) memastikan selalu menerapkan protokol kesehatan yang ketat guna menekan penyebaran virus Covid-19.

SVP Komunikasi Korporat Pupuk Indonesia Wijaya Laksana menegaskan, seluruh perusahaan di bawah koordinasi Pupuk Indonesia telah menerapkan protokol kesehatan yang ketat dalam operasionalnya.

"Perusahaan sudah menerapkan protokol Covid-19 dengan ketat, mulai dari pembatasan jumlah karyawan yang masuk, kewajiban menerapkan 3M, serta secara berkala melakukan pemeriksaan baik melalui antigen maupun PCR,” tegasnya saat dihubungi Liputan6.com, Jumat (25/6/2021).

Seperti diketahui, ratusan pekerja di PKT dilaporkan positif Covid-19. Hampir 150 pekerja terinfeksi virus ini, dimana 36 diantaranya merupakan pegawai organik PKT.

Peraturan ini telah diterapkan pula di PKT sebagai upaya pencegahan penyebaran Covid-19. Kendati, setelah dilakukan pemeriksaan, memang sebagian kecil pekerja terpapar virus ini.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Penjelasan Manajemen Pupuk Kaltim Soal Kabar Ratusan Pekerja Positif Covid-19

Pupuk Kaltim. (istimewa)
Perbesar
Pupuk Kaltim. (istimewa)

Sebelumnya, ratusan pekerja di PT Pupuk Kalimantan Timur (PKT), anak usaha PT Pupuk Indonesia, dilaporan positif Covid-19.

Sekretaris Perusahaan PKT Teguh Ismartono menjelaskan, adanya kasus positif di PKT memang sejalan dengan lonjakan kasus Covid-19 di Indonesia saat ini.

"PKT dari awal bulan sampai sekarang penambahannya tidak sampai 150 (kasus) dalam waktu 3 minggu," ujar Teguh saat dihubungi Liputan6.com, Jumat (25/6/2021).

Teguh juga menegaskan, dari jumlah tersebut, karyawan organik PKT hanya berjumlah 36 orang. Sedangkan sisanya ialah karyawan kontrak.

"Jadi perlu diluruskan kalau beritanya ratusan karyawan PKT," ujarnya.

Dihubungi secara terpisah, SVP Komunikasi Korporat Pupuk Indonesia Wijaya Laksana menegaskan seluruh perusahaan di bawah koordinasi Pupuk Indonesia telah menerapkan protokol kesehatan yang ketat dalam operasionalnya.

“Perusahaan sudah menerapkan protokol Covid-19 dengan ketat, mulai dari pembatasan jumlah karyawan yang masuk, kewajiban menerapkan 3M, serta secara berkala melakukan pemeriksaan baik melalui antigen maupun PCR,” tegasnya.

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya