Graha Mantap Diresmikan, Bank Mandiri Taspen Pindahkan Kantor Pusat

Oleh Liputan6.com pada 14 Jun 2021, 15:40 WIB
Diperbarui 14 Jun 2021, 15:40 WIB
Bank Mandiri Taspen (Bank Mantap)
Perbesar
Peresmian Graha Mantap yang menjadi Kantor Pusat Bank Mantap.

Liputan6.com, Jakarta - Bank Mandiri Taspen (Bank Mantap) memindahkan kantor pusatnya ke Graha Mantap yang berlokasi di Jalan Proklamasi No.31 yang sebelumnya berlokasi di Jalan Cikini Raya No.42, Menteng Jakarta Pusat, pasca peresmian pengoperasian gedung berlantai 12 tersebut, Senin (14/6/2021).

Menurut Direktur Utama Bank Mantap Elmamber P. Sinaga, pihaknya optimis keberadaan kantor pusat yang baru akan dapat meningkatkan motivasi perseroan dalam meningkatkan kinerja dan merealisasikan target bisnis, terutama di bidang pembiayaan pensiunan.

“Pascakinerja yang tumbuh positif pada triwulan I tahun ini, Bank Mantap menatap tahun ini dengan optimisme yang terukur dan berharap segera bisa masuk ke Bank Umum Kelompok Usaha (BUKU) III. Semoga semua cita-cita positif kami bisa terealiasi dengan kepindahan kami ke Graha Mantap ini,” kata Elmamber

adapun peresmian Graha Mantap dilakukan oleh Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo, Direktur Utama Bank Mandiri Darmawan Junaidi, Direktur Utama Wijaya Karya Agung Budi Waskito dan Direktur Utama PT Wijaya Karya Bangunan Gedung Tbk (WEGE) Nariman Prasetyo.

Memiliki aset sebesar Rp. 39,69 triliun, Bank Mantap berhasil membukukan kinerja yang solid pada Mei 2021 dengan total laba bersih Rp 261,9 miliar yang meningkat 34,2 persen dari periode yang sama dari tahun lalu. Perseroan pun berhasil menyalurkan kredit Rp. 28,59 triliun, tumbuh 27,5 persen year on year (yoy) dan mendongkrak dana pihak ketiga sebesar 28,5% menjadi Rp. 29,58 triliun.

“Gedung kantor pusat yang lebih besar dan strategis lokasinya akan meningkatkan efisiensi dan koordinasi internal. Bahkan kami percaya Graha Mantap akan mampu menampung kebutuhan SDM profesional yang dibutuhkan kantor pusat dalam 5 sampai 10 tahun ke depan,” ujar Elmamber.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Aset Bank Mandiri

Bank Mandiri Eror
Perbesar
Nasabah bertransaksi di anjungan tunai mandiri (ATM) Bank Mandiri di Mal Pondok indah 2, Jakarta, Sabtu (20/7/2019). Sejumlah nasabah Bank Mandiri mengeluhkan perubahan drastis saldo di rekening yang mengalami pengurangan dan ada juga yang mengalami penambahan. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Sementara Darmawan Junaidi mengatakan, penggunaan salah satu aset Bank Mandiri oleh perusahaan anak merupakan bagian dari inisiatif strategis untuk meningkatkan nilai tambah perusahaan secara konsolidasi.

“Dengan inisiatif ini, kami berharap bisa mengoptimalkan salah satu aset produktif perseroan untuk meningkatkan efisiensi biaya operasional perusahaan anak. Saat ini, kami terus mengkaji penerapan inisiatif serupa untuk aset-aset potensial lainnya,” kata Darmawan.

Selain optimalisasi aset, Darmawan menambahkan, inisiatif juga menjadi bukti komitmen Bank Mandiri dalam mendorong sinergi antar BUMN melalui penunjukkan perusahaan anak PT Wijaya Karya, yaitu PT Wijaya Karya Bangunan Gedung Tbk (WEGE) sebagai kontraktor pelaksana.

Pembangunan Graha Mantap dimulai sejak Oktober 2019 di atas lahan seluas 4.428 m2. Bangunan ini memiliki luas bangunan gedung sekitar 12.029 m2 dan terdiri 12 lantai untuk fungsi kantor serta 1 lantai semi basement dengan fungsi komersial.

Sedangkan Direktur Utama WEGE Nariman Prasetyo mengatakan, Graha Mantap ini merupakan bisnis konsesi di atas lahan milik Bank Mandiri dengan pola kerjasama BOT (Build, Operate, Transfer) selama 30 tahun. “Graha Mantap ini menjadi bisnis konsesi kedua kami setelah de Braga Hotel Bandung, dan menjadi pendapatan berulang bagi perusahaan (recurring income),” Jelas Nariman.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓