Pengamat Sebut Tata Kelola PLN Berjalan Baik, Ini Buktinya

Oleh Liputan6.com pada 11 Jun 2021, 20:00 WIB
Diperbarui 11 Jun 2021, 20:00 WIB
Listrik PLN terpasang di tambak udang yang milik petambak mandiri di Desa Adiwarna Kecamatan Dente Teladas Kabupaten Tulang Bawang Lampung. (PLN)
Perbesar
Listrik PLN terpasang di tambak udang yang milik petambak mandiri di Desa Adiwarna Kecamatan Dente Teladas Kabupaten Tulang Bawang Lampung. (PLN)

Liputan6.com, Jakarta - Direktur Eksekutif Institute for Essential Services Reform (IESR) Fabby Tumiwa menilai tata kelola PT PLN (Persero) sudah baik. Buktinya, PLN jadi BUMN dengan aset terbesar dan tetap untung. Jumlah aset PLN mengalahkan BUMN besar lain.

Fabby mengatakan, keuntungan PLN tercatat dalam laporan keuangan perusahaan dan telah diaudit oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).

PLN ini laporan keuangannya kan diaudit BPK dan juga diperhatikan oleh investor internasional jadi tidak boleh main-main,” ujarnya dikutip Jumat (11/6/2021).

Dalam laporan yang sudah diaudit, PLN membukukan keuntungan Rp 6 triliun sepanjang 2020. Keuntungan PLN antara lain didapat karena operasional yang lebih efisien. Mengacu angka audit subsidi BPK, PLN bisa menekan biaya operasi Rp 32 triliun sepanjang 2020.

Fabby membenarkan, utang PLN bertambah dalam beberapa tahun terakhir. Di sisi lain, ia mengingatkan aset PLN juga melonjak drastis jauh di atas penambahan beban keuangan.

“Modalnya tidak negatif seperti garuda. PLN juga mampu membayar kewajiban utang jangka pendek, tanpa harus minta talangan pemerintah. PLN juga melakukan pengelolaan utang yang lebih baik, dibandingkan dengan Garuda,” ujarnya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Ekuitas PLN

20170621-PLN Berikan Diskon Biaya Penyambungan Tambah Daya-Antonius
Perbesar
Petugas PLN melakukan penyambungan penambahan daya listrik di Jakarta, Rabu (21/6). Menyambut lebaran, PLN memberikan bebas biaya penyambungan untuk rumah ibadah dan potongan 50 persen untuk pengguna selain rumah ibadah. (Liputan6.com/Immanuel Antonius)

Pada 2020, jumlah ekuitas PLN mencapai Rp 940 triliun. Ada pun liabilitas jangka panjang Rp 499 triliun dan liabilitas jangka pendek Rp 150 triliun.

Laporan keuangan PLN 2020 juga menunjukkan, aset BUMN itu mencapai 1.589 triliun. Angka tersebut meningkat Rp 275 Triliun dibanding tahun 2015 yang sebesar Rp 1.314 Triliun.

Tidak ada BUMN Indonesia punya aset sebesar PLN. Nilai pertambahan aset PLN 2015-2020 lebih besar dari total aset Telkom 2020. Pada 2020, aset Telkom dilaporkan Rp 246 triliun.

BUMN lain pun beraset di bawah PLN. BRI dan Bank Mandiri punya aset masing-masing Rp 1.387 triliun dan Rp 1.001 triliun. Sementara Pertamina Rp 984triliun. Ada pun aset BNI dan BTN masing-masing bernilai Rp 709 triliun dan Rp 297 triliun.

Fabby menyebut, aset PLN tidak hanya besar. Sepanjang 2015-2020, PLN membayar pajak dan dividen sebesar Rp 186 triliun. Padahal, PLN hanya menerima penyertaan modal negara (PMN) total Rp 40 triliun dalam periode itu.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait