Seminggu Beroperasi, Intip Fasilitas di Bandara Soedirman

Oleh Athika Rahma pada 11 Jun 2021, 16:10 WIB
Diperbarui 11 Jun 2021, 16:10 WIB
Ilustrasi - Operasional Bandara JB Soedirman molor lagi. (Foto: Liputan6.com/Rudal Afgani)
Perbesar
Ilustrasi - Operasional Bandara JB Soedirman molor lagi. (Foto: Liputan6.com/Rudal Afgani)

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengapresiasi kolaborasi yang dilakukan oleh para stakeholder yakni pemerintah daerah, pengelola bandara, maskapai dan pihak terkait lainnya, dalam upaya mempercepat beroperasinya Bandara Jenderal Besar Soedirman di Purbalingga, Jawa Tengah.

Bandara ini memiliki fasilitas sisi udara yaitu runway 1.600 x 30 meter dan apron 69 x 103 meter, untuk melayani pesawat ATR-72 dan sejenisnya, serta fasilitas PKP-PK kategori 5 dan mampu menampung kapasitas hingga 300.000 penumpang per tahunnya. Luas terminal penumpang sementara 457 M2 dengan kapasitas 13.701 penumpang.

 

Presiden RI Joko Widodo meninjau Bandara Jenderal Besar Soedirman, Jumat (11/6/2021).

Rencananya, pembangunan bandara akan dikembangkan dengan penambahan fasilitas panjang landas pacu menjadi 2.200 meter. Dengan kondisi tersebut, nantinya pesawat yang lebih besar seperti Airbus 320 dan Boeing 737-800 atau 737-900 sudah bisa mendarat di Bandara Jenderal Besar Soedirman. Ditargetkan akan ada 3000 pergerakan penumpang per harinya dengan 40 penerbangan (datang dan pergi).

Menhub menyampaikan, pembangunan bandara tersebut merupakan inisiatif dari Presiden sejak tahun 2016 dan pembangunan bandara sempat tertunda saat pandemi Covid-19 melanda. Namun dengan kolaborasi yang baik antar stakeholder, dapat menemukan solusi yang baik.

“Saya berkomunikasi dengan Gubernur Jateng dan Bupati Purbalingga untuk mencari jalan keluar. Akhirnya kami menemukan suatu format untuk membangun terminal penumpang sementara yang dibiayai oleh APBD, sehingga bandara ini dapat beroperasi,” ungkap Menhub dalam kunjungannya mendampingi Presiden RI Joko Widodo meninjau Bandara Jenderal Besar Soedirman, Jumat (11/6/2021).

Menhub mengatakan, pola-pola kolaborasi seperti ini yang diinginkan oleh Presiden, dalam rangka percepatan pembangunan infrastruktur transportasi. Lebih lanjut Menhub mengharapkan pola yang sudah cepat ini dapat diterapkan pada bandara lainnya yang telah memiliki runway namun belum memiliki banyak pergerakan.

 

Bandara JB Soedirman, Purbalingga resmi beroperasi. (Foto: Liputan6.com/Humas Pemkab Purbalingga)

“Saya minta Ditjen Perhubungan Udara, AP II, maskapai, dan Pemda berkoordinasi intensif untuk terus berupaya meningkatkan pergerakan pesawat dan penumpang di bandara ini, paling tidak di atas 80 persen. Misalnya dengan membuka penerbangan di hari Jumat, Senin, dan Minggu untuk menarik masyarakat yang akan berlibur ke Purbalingga,” tutur Menhub.

Menhub juga menyampaikan apresiasi kepada maskapai Citilink yang telah melayani penerbangan dari dan ke Bandara Jenderal Besar Soedirman Purbalingga. Citilink saat ini melayani dua penerbangan dalam seminggu pada hari Kamis dan Sabtu perjalanan Halim-Purbalingga-Halim dan Surabaya-Purbalingga-Surabaya.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Pengoperasian Bandara

Bandara JB Soedirman, Purbalingga resmi beroperasi. (Foto: Liputan6.com/Humas Pemkab Purbalingga)
Perbesar
Bandara JB Soedirman, Purbalingga resmi beroperasi. (Foto: Liputan6.com/Humas Pemkab Purbalingga)

Dalam kunjungannya, Presiden Joko Widodo menilai, pengoperasian bandara tanpa menunggu pembangunan terminal selesai menjadikannya lebih produktif dibandingkan jika harus menunggu terminal selesai dahulu.

Cara-cara seperti itu juga diharapkan bisa diikuti oleh bandara-bandara lain yang kini masih dalam proses pembangunan.

 

Pembangunan Bandara Jenderal Besar Soedirman Purbalingga mencapai 83,83 persen per 10 Januari 2021. (Foto: Liputan6.com/Rudal Afgani Dirgantara)

"Ini bagus, saya senang meskipun terminalnya masih terminal darurat, belum selesai, tetapi airport-nya sudah dipakai. Saya kira ini akan lebih produktif seperti itu dari pada kita menunggu terminal harus selesai baru dilakukan penerbangan. Saya kira cara-cara cepat seperti ini yang akan terus kita lakukan terhadap airport lainnya yang yang masih dalam proses pembangunan," jelasnya.

Diharapkan, kehadiran Bandara Jenderal Besar Soedirman dapat memberikan kontribusi dalam mempercepat pertumbuhan ekonomi serta meningkatkan aksesibilitas masyarakat di wilayah Provinsi Jawa Tengah, khususnya bagian barat dan selatan.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓