Nilai Ekspor Otomotif Periode Januari-April 2021 Tembus USD 3,13 Miliar

Oleh Tira Santia pada 10 Jun 2021, 12:10 WIB
Diperbarui 10 Jun 2021, 12:10 WIB
Pemerintah Berencana Memacu Aturan Ekspor Industri Otomotif
Perbesar
Mobil siap ekspor terparkir di PT Indonesia Kendaraan Terminal, Jakarta, Rabu (27/3). Pemerintah berencana memacu ekspor industri otomotif dengan harmonisasi skema PPnBM, yaitu tidak lagi dihitung dari kapasitas mesin, tapi pada emisi yang dikeluarkan kendaraan bermotor. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Liputan6.com, Jakarta - Direktur Pengamanan Perdagangan Pradnyawati mengatakan sektor otomotif merupakan faktor penting, sebagai sektor yang menyumbangkan devisa ekspor kelima terbesar dari Indonesia yaitu setelah besi baja, mesin serta perlengkapan Electricity.

Pradnyawati menegaskan hal itu terbukti dari nilai ekspor sektor otomotif pada tahun 2020 yang mencapai nilai USD 6,6 miliar, kemudian di periode Januari-April 2021, sektor otomotif juga mencatatkan nilai ekspornya yang baik yakni sebesar USD 3,13 miliar.

“Karena kita mencatat bahwa sektor otomotif merupakan sektor andalan Indonesia, yang memberikan kontribusi yang cukup besar pada perekonomian Indonesia mungkin sekitar 13 persen dan kemudian dia juga menyumbangkan investasi yang cukup besar,” kata Pradnyawati, dalam Webinar "Sektor Otomotif Nasional : Mengubah Tantangan Menjadi Peluang", Kamis (10/6/2021).

Selain itu, sektor otomotif juga memberikan  dampak yang luas kepada lebih dari 1,5 juta orang yang bekerja secara langsung dan juga kepada 3,5 juta orang yang bekerja secara tidak langsung di sepanjang rantai nilai sektor otomotif.

Menurutnya, dampak positif tersebut muncul lantaran adanya proses vaksinasi covid-19 di seluruh dunia dan juga adanya optimisme masyarakat dunia akan perbaikan dari kondisi pandemi menuju kondisi masyarakat yang lebih sehat dan lebih aman.

“Kami berani mengatakan ini karena kami baru saja mengunjungi website unctad.org. Website tersebut mengatakan ini judulnya adalah Global trade’s recovery from COVID-19 crisis hits record high dalam laporan itu akan melaporkan optimisme bahwa perdagangan global itu mulai menggeliat, mulai bangkit,” jelasnya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Pemulihan Perdagangan

20151117-Mengintip Proses Perakitan All New Kijang Innova di Pabrik Toyota TMMIN-Karawang
Perbesar
Foto yang diambil pada 16 November 2015 menunjukan aktivitas perakitan mobil All News Kijang Innova di Pabrik TMMIN Karawang. Mobil baru tersebut akan memberi warna baru pada perkembangan pasar MPV dalam negeri. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Lanjut Pradnyawati menerangkan, dalam laporan unctad.org menyatakan bahwa pemulihan perdagangan mulai dari akhir tahun 2019 sampai dengan akhir tahun 2020 year on year, pemulihannya di seluruh dunia sudah mencapai 10 persen.

“Kemudian kalau kita melihat secara quarter to quarter, itu kuartal pertama 2021 dibandingkan kuartal pertama tahun 2020 itu mencatat recovery rate sebesar 4 persen,” ujarnya.

Demikian, Pradnyawati mengatakan kinerja ekspor Indonesia secara keseluruhan pada bulan April 2021 merupakan yang tertinggi dalam kurun waktu 10 tahun terakhir, yakni mencatat nilai USD 18,408 miliar.

“Kemudian realisasi impor bulan ini juga membukukan nilai USD 16,29 miliar sehingga perdagangan kita di bulan April 2021 saja tercatat sebesar USD 2,19 miliar. Nah ini merupakan kabar baik untuk pemulihan ekonomi nasional,” pungkasnya.   

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓