UMKM Butuh Kolaborasi untuk Masuk Pasar Digital

Oleh Liputan6.com pada 31 Mei 2021, 14:00 WIB
Diperbarui 31 Mei 2021, 14:00 WIB
Pemerintah Targetkan 10 Juta UMKM Go Digital
Perbesar
Pemilik showroom dan bengkel Gitar "music666", Ridwan dan Rudi mendemonstrasikan gitar yang akan dijual secara daring di Ciledug, Tangerang, Rabu (22/7/2020). Pemerintah menargetkan 10 juta usaha mikro kecil menengah (UMKM) pada tahun ini terhubung dengan platform digital (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Kolaborasi menjadi kunci utama percepatan digitalisasi Usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM). Para pengusaha ini harus didukung oleh semua pihak sehingga bisa cepat masuk ranah digital. 

"Kuncinya ini kolabrasi, Tokopedia tidak bisa sendiri jadi kita banyak kolaborasi dengan pemerintah, organisasi dan perusahaan besar," kata Vice President of Public Policy and Goverment Relation, Tokopedia, Astri Wahyuni, dalam diskusi online: Bangga dengan Belanja Barang Buatan Indonesia, Jakarta, Senin (31/5/2021).

Lebih lanjut dia menjelaskan kolaborasi akan menjadi kunci untuk mengoptimalkan pasar digital yang ada di Indonesia. Sebab saat ini pangsa pasar ekonomi digital Indonesia baru 5 persen. Lebih rendah dibandingkan Amerika Serikat yang sudah 15 persen dan China 30 persen.

Saat ini, Tokopedia telah memiliki 11 juta pelaku usaha yang 100 persen UMKM. Untuk itu, Tokopedia akan berbagi peran dengan pemerintah dalam mensuskseskan UMKM masuk pasar digital.

"Kami ingin ambil peran agar UMKM ini lebih berusaha dengan ekosistem digital," kata dia.

Dalam hal ini Tokopedia melakukan pembinaan dan pelatihan agar UMKM punya akses ke pasar. Ekosistem digital ini yang baru diperkenalkan perusahaan dengan melakukan pembianaan untuk go online

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Gandeng Kemendag

Pemerintah Targetkan 10 Juta UMKM Go Digital
Perbesar
Pemilik showroom dan bengkel Gitar "music666", Ridwan dan Rudi mendemonstrasikan gitar yang akan dijual secara daring di Ciledug, Tangerang, Rabu (22/7/2020). Pemerintah menargetkan 10 juta usaha mikro kecil menengah (UMKM) pada tahun ini terhubung dengan platform digital (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Pihaknya juga berkolaborasi dengan Kementerian Perdagangan untuk UMKM. Misalnya digitalisasi pasar rakyat yang juga banyak koordinasi dengan Pemda. Tujuannya agar UMKM jawara kabupaten/kota bisa menjangkau pasar nasional.

Penggunaan aplikasi ini membuat para UMKM tidak lagi dipusingkan dengan sewa lapak dan hal-hal pendukung lain untuk memasarkan produk. Di era digitalisasi ini, para pelaku usaha hanya cukup fokus pada pembuatan kualitas produk agar bisa bersaing.

"Sehingga UMKM fokus ke kualitas produk, dengan bergabung dengan Tokopedia, pengusaha hanya tinggal memilih jasa atar logistik dengan metode pembayaran yang telah disediakan," kata dia.

Di dalam aplikasi yang sama, pelaku usaha dapat mengajukan pinjaman untuk tambahan modal dari perusahaan yang tersedia.

Reporter: Anisyah Al Faqir

Sumber: Merdeka.com

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓