Orang Super Kaya dari China Hingga Indonesia Berbondong-bondong Pilih Tinggal di Negara Ini Selama Pandemi

Oleh Liputan6.com pada 28 Mei 2021, 06:00 WIB
Diperbarui 28 Mei 2021, 09:35 WIB
Seorang pengunjung, yang mengenakan masker pelindung di tengah kekhawatiran tentang penyebaran Virus Corona COVID-19, berjalan di sepanjang Merlion Park di Singapura pada 17 Februari 2020. (Roslan RAHMAN / AFP)
Perbesar
Seorang pengunjung, yang mengenakan masker pelindung di tengah kekhawatiran tentang penyebaran Virus Corona COVID-19, berjalan di sepanjang Merlion Park di Singapura pada 17 Februari 2020. (Roslan RAHMAN / AFP)

Liputan6.com, Jakarta Ketika pengusaha diler mobil Singapura Keith Oh pertama kali membaca pesan Facebook, dia tidak yakin itu nyata. Ada seorang klien Cina memesan Bentley senilai S$ 1,1 juta (USD 830.000), bahkan tanpa melihat barangnya terlebih dahulu, melalui jejaring sosial.

“Mereka hanya menanyakan harga dan kapan kami bisa melakukan pengiriman, itu saja,” katanya.

“Ini satu juta dolar bagi kami, tetapi mungkin itu bukan apa-apa bagi mereka,” tambah Oh, Mengutip Bloomberg, Jumat (28/05/2021). 

Penjualan cepat adalah tanda terbaru dari tren yang lebih luas. Uang mengalir deras ke Singapura tidak seperti sebelumnya. 

Saat pandemi virus Corona Covid-19 menghantam Asia Tenggara dan kekacauan politik mengancam Hong Kong, Singapura justru telah menjadi pelabuhan yang aman bagi beberapa taipan terkaya di kawasan itu dan keluarga mereka.

Bagi orang kaya “yang dapat memutuskan kemana mereka ingin tinggal dan menetap, Singapura adalah tempat pilihan sekarang,” kata Stephan Repkow, Pendiri Wealth Management Alliance setelah empat tahun di Union Bancaire Privee. 

Dia mengatakan dua klien asingnya telah menjadi penduduk dalam 12 bulan terakhir dan lebih banyak lagi yang sedang diproses.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Telah lama menjadi daya tarik

Jelang Natal, Begini Suasana Bandara Changi Singapura di Tengah Pandemi COVID-19
Perbesar
Orang-orang berfoto dengan latar dekorasi Natal di terminal 3 Bandara Changi Singapura (7/12/2020). Bandara Changi Singapura tampak sepi jelang menyambut Natal di Tengah Pandemi COVID-19. (Xinhua/Then Chih Wey)

Singapura telah lama menjadi daya tarik bagi orang kaya Tionghoa, Indonesia, dan Malaysia yang datang untuk perjalanan singkat berbelanja, bermain baccarat di kasino, atau melakukan pemeriksaan kesehatan di klinik kelas dunia.

Mount Elizabeth Hospital Orchard, hanya beberapa langkah dari toko-toko utama Gucci dan Rolex, dan memiliki Pusat Privilege Banking UOB di lobi.

Pandemi telah mengubah semua itu, mendorong banyak taipan dan keluarga mereka untuk tinggal selama berbulan-bulan, dalam beberapa kasus mencari tempat tinggal untuk keluar dari badai. 

Berdasarkan per kapita, angka kematian di Malaysia dan Indonesia lebih dari 10 dan 30 kali lebih tinggi daripada di Singapura, menurut data yang dikumpulkan Universitas Johns Hopkins.

Jumlah kantor di negara kota itu telah berlipat ganda sejak akhir 2019 menjadi sekitar 400, termasuk perusahaan yang baru-baru ini didirikan salah satu pendiri Google Sergey Brin dan Shu Ping, miliarder di balik permintaan kerajaan hotpot China Haidilao International Holding Ltd. 

Keanggotaan klub golf swasta, harga real estate melonjak mencapai posisi tertinggi sejak 2018 hingga restoran berbintang Michelin penuh sesak. 

Bank global seperti UBS Group AG juga sedang melakukan ekspansi untuk mengelola masuknya aset secara besar-besaran.

Lonjakan kasus virus yang mengarah pada langkah-langkah perbatasan yang lebih ketat dan pembatalan acara yang akan datang seperti pertemuan Forum Ekonomi Dunia dapat menjeda beberapa migrasi kaya ke Singapura, tetapi kemungkinan hanya berumur pendek.

Sementara kasus telah melonjak menjadi beberapa lusin sehari, itu masih jauh dibandingkan dari beberapa ratus infeksi harian di kota New York saja.

Singapura juga semakin maju dengan vaksin. Vaksiasi sudah diberikan untuk 30 persen populasi, hampir dua kali lipat tingkat di Cina dan bahkan lebih jauh dari negara tetangga, seperti Malaysia dan Indonesia.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Keseimbangan yang rumit

Merlion Park, Singapura.
Perbesar
Merlion Park, Singapura. (dok. Graham-H/Pixabay/Tri Ayu Lutfiani)

Ini adalah keseimbangan yang rumit bagi Singapura, yang lebih bergantung pada perdagangan dan perbatasan terbuka daripada negara Asia lainnya. 

Mengunci dan membatasi perjalanan terlalu lama akan membuatnya tidak menarik bagi investasi dan bakat global, sementara gagal mengendalikan virus berisiko terhadap reaksi politik dan reputasinya sebagai pusat regional yang aman.

“Lonjakan pandemi kami baru-baru ini sangat disayangkan, tetapi pada akhirnya kami akan melalui fase ini lagi,” kata Repkow. 

“Singapura tangguh dan mampu menangani krisis dengan cara yang sangat proaktif dan efisien,” imbuhnya.

Bandara Seletar telah menjadi landasan untuk jet pribadi. "Permintaan untuk ruang hanggar melonjak selama pandemi," kata Alan Chan, Kepala Pengembangan Bisnis di Klub 67 Pall Mall, yang hingga November masih menjadi eksekutif di Go-Jets.

Seorang pilot jet pribadi yang menolak disebutkan namanya mengatakan masih sangat sulit untuk mendapatkan tempat mendarat. 

Sementara aturan perjalanan yang ketat baru-baru ini telah menambah kedatangan orang-orang dengan pesawat pribadi.

Singapura sendiri tidak membocorkan banyak detail tentang penduduk migrannya yang super kaya. Tetapi bankir swasta, kantor multi-keluarga, dan penyedia layanan lainnya mengatakan para pendatang baru telah membantu bisnis mereka di kota yang terkenal sebagai latar film “Crazy Rich Asians” tersebut.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Lebih banyak miliarder

Ilustrasi Miliarder Dunia. Unsplash/Hunter Race
Perbesar
Ilustrasi Miliarder Dunia. Unsplash/Hunter Race

Seorang bankir papan atas yang menolak disebutkan namanya mengatakan, klien China menempati peringkat pertama di antara pembukaan rekening baru, diikuti mereka dari India dan Indonesia. 

Sementara yang lain mengatakan bahwa pertemuan klien yang dulu merupakan proses yang berliku-liku dalam terbang ke Jakarta dan melawan lalu lintas menjadi jauh lebih mudah karena banyak pelanggan Indonesia tinggal di kondominium mewah yang sama di Singapura.

Harish Bahl, pendiri Smile Group, sebuah kantor keluarga yang berfokus pada investasi teknologi, mengatakan dia belum pernah menemukan orang super kaya sebanyak ini di kota. Padahal, dia telah bekerja di bidang teknologi selama lebih dari dua dekade.

“Sejak pandemi, miliarder dari seluruh dunia telah tinggal lebih lama di Singapura, termasuk dari China, Indonesia, India, dan AS,” katanya, mengutip insentif untuk mendirikan kantor keluarga.

Seorang pengusaha Indonesia yang terus tinggal dan bekerja di negara asalnya mengatakan orang tuanya telah menghabiskan lebih dari satu tahun berlindung dari Covid-19 di negara kota itu. 

Meskipun mereka sebelumnya mengetahui tentang lima keluarga Indonesia lainnya yang tinggal di Singapura sebelum pandemi, jumlahnya telah menjamur menjadi sekitar 25.

Beberapa lansia menghabiskan hari-hari mereka di waktu senggang, bertemu dengan teman dan menjelajahi kota. 

Sementara yang lainnya terus aktif dengan menjalankan bisnis dari jarak jauh dan banyak yang mendirikan kantor keluarga, sebagian untuk memudahkan proses mendapatkan residensi, katanya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Mudah untuk menetap

[Bintang] Ingin Jadi Miliarder? Kamu Cuma Butuh 5 Sifat Ini
Perbesar
Bukan cuma keinginan saja, kamu yang ingin jadi miliarder juga harus berusaha untuk mendapatkan keinginan tersebut. (Ilustrasi: assets.entrepreneur.com)

Singapura relatif mudah bagi orang-orang super kaya untuk menetap. Melalui Global Investors Program, negara ini memberikan jalur cepat menuju tempat tinggal permanen kepada pemilik bisnis atau keluarga yang memenuhi syarat jika mereka menginvestasikan S$ 2,5 juta dalam bisnis lokal, dana tertentu, atau kantor keluarga dengan aset setidaknya S$ 200 juta.

“Hal ini memungkinkan kami untuk memperkuat kualitas investor yang kami tarik, dan sejalan dengan upaya kami untuk memperkuat status Singapura sebagai simpul utama Asia bagi perusahaan teknologi dan aktivitas investasi yang berkembang tinggi, menumbuhkan industri yang sudah ada dan yang baru, serta menciptakan lapangan kerja bagi Warga Singapura,” tulis Matthew Lee, Wakil Presiden Senior Dewan Pengembangan Ekonomi Singapura, dalam email.

Fasilitas yang terkait dengan tempat tinggal permanen termasuk kemudahan perjalanan, izin tinggal jangka panjang untuk orang tua, pinjaman bisnis yang lebih mudah, pengurangan bea materai pada real estat, dan jalan menuju kewarganegaraan penuh.

Pemerintah juga memperkenalkan kendaraan investasi baru tahun lalu, yang dikenal sebagai Variable Capital Company, sehingga lebih menarik bagi kantor keluarga, dana lindung nilai, dan perusahaan ekuitas swasta untuk mendirikan usaha. Lebih dari 260 VCC telah didirikan sejak saat itu, menurut Otoritas Moneter Singapura.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Layanan kelas atas

[Fimela] Ilustrasi Restoran
Perbesar
Ilustrasi Restoran | unsplash.com/@louishansel

Semua ini telah meningkatkan permintaan akan produk dan layanan mewah kelas atas. Odette, restoran berbintang tiga Michelin yang dianggap sebagai salah satu yang terbaik di Asia, dimana menu mencicipi untuk dua orang dengan anggur dan keju dapat mencapai S$ 1.000 telah dipesan selama berbulan-bulan sampai layanan makan di tempat telah dijeda. 

“Kami memiliki banyak orang Indonesia, misalnya, selama beberapa bulan terakhir mencoba datang setiap dua hingga tiga minggu,” kata Manajer Umum dan Direktur Operasi Steven Mason, berbicara sebelum adanya regulasi pembatasan baru dimana bisnis terbatas hanya untuk layanan bawa pulang.

Yang pasti, penduduk lokal kaya yang tidak bisa bepergian berkontribusi pada pengeluaran besar-besaran.

“Makan adalah [cara baru penganti] jalan-jalan, saya pikir itulah sebabnya restoran berkembang pesat,” kata Mason.

Di lantai 27 Shaw Centre dekat jalur perbelanjaan Orchard Road, konstruksi hampir berlangsung di 67 Pall Mall, pos terdepan internasional pertama dari namanya di London. 

Meskipun memiliki lebih sedikit yang ditunjukkan untuk klien potensial, klub anggur tersebut berada di jalur yang tepat untuk dibuka pada November dengan 3.500 klien. Keanggotaan seumur hidup dibanderol seharga S$ 200.000.

“Singapura selama virus adalah tempat yang bagus untuk dikunjungi” dibandingkan dengan kota-kota lain, kata Chief Operations Officer Niels Sherry. “Tidak banyak klub yang buka dengan basis anggota yang terjual habis.”

Efek kekayaan juga menaikkan harga di klub golf. Biaya untuk bergabung dengan Sentosa Golf Club telah melonjak menjadi S$ 500.000 untuk orang asing, naik 40% dari tingkat pra-pandemi. 

Beberapa pegolf ini memiliki tempat tinggal permanen, sementara yang lain adalah pendatang baru yang melihatnya sebagai investasi yang bagus, menurut broker Lee Lee Langdale.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Melonjaknya penjualan kendaraan premium

[Bintang] Mobil Mewah
Perbesar
Ilustrasi Audi RS4 (Sumber Foto: motor1.com)

Begitu para taipan mendarat di Singapura untuk waktu yang lama, mereka membutuhkan sebuah mobil. Penjualan kendaraan premium kepada orang asing sejak pertengahan 2020 telah melonjak sekitar 50% hingga 60 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya, kata Vincent Tan, pendiri dealer mobil mewah Vincar.

“Mayoritas adalah orang China,” dan kebanyakan membayar tunai, katanya. "The Rolls Royces, Bentley, Porches, dan Mercedes kelas atas adalah model yang bergerak cukup baik."

Statistik yang dirilis oleh Otoritas Transportasi Darat menunjukkan bahwa jumlah Bentley dan Rolls Royce yang melaju di jalan-jalan Singapura melonjak menjadi lebih dari 1.300 pada tahun 2020, lompatan terbesar sejak 2013. Tren itu terus berlanjut, dengan 70 mobil lainnya terdaftar pada empat bulan pertama di tahun 2021 di negara berpenduduk 5,7 juta orang tersebut.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Masalah ketimpangan

Kesenjangan ekonomi di Amerika Serikat 4
Perbesar
Kesenjangan ekonomi di Amerika Serikat

Bank-bank global bersiap untuk melayani orang-orang super kaya. JPMorgan Chase & Co. berencana untuk menggandakan jumlah bankir swasta di kota selama dua tahun ke depan, sementara HSBC Holdings Plc menawarkan klien yang sangat kaya di Hong Kong dan Singapura akses langsung ke bankir investasinya. 

Presiden UBS Asia Pasifik Edmund Koh mengatakan kepada Business Times bahwa Singapura menarik aset baru di kawasan ini sebanyak Hong Kong. Bandingkan dengan pembagian 75%-25% yang menguntungkan Hong Kong lima tahun lalu, kata Koh, yang baru-baru ini membuka kantor baru di Singapura untuk 3.000 staf.

Brendan Carney, CEO Citibank Singapura, mengatakan daya tarik fundamental kota tetap kuat meskipun ada larangan virus terbaru.

“Kami yakin bahwa prospek industri jangka panjang tidak akan terhalang oleh pembatasan Covid baru-baru ini,” kata Carney, yang banknya berbasis di New York dan berencana untuk mempekerjakan lebih dari 330 manajer hubungan untuk bisnis kekayaannya pada tahun 2025.

Masuknya orang asing membantu mendorong pasar properti, dengan pertumbuhan terkuat di sektor barang mewah. Hal ini juga menjadikan Singapura mendominasi di pasar persewaan, dengan kenaikan tarif bahkan saat nilainya turun di New York, Hong Kong, dan London.

Semua tampilan kekayaan yang terlihat ini dapat menyebabkan kebencian, menurut Toby Carroll, yang mengajar ekonomi politik di Universitas Kota Hong Kong dan sebelumnya bekerja di Universitas Nasional Singapura.

“Dampak negatif bagi mayoritas orang yang menghadapi peningkatan biaya hidup, termasuk perumahan, menurunnya mobilitas sosial, dan meningkatnya ketimpangan menjadi pertanda buruk bagi kohesi sosial,” katanya dalam email. 

“Hubungan antara meningkatnya ketimpangan dan ketidakstabilan sosial sangat nyata,” imbuhnya.

Sementara itu, pedagang Singapura seperti Ace Financial Service Pte. Oh, dealer mobil dan pemodal, sedang meraup keuntungan.

“Pasca COVID-19, kita mungkin akan muncul lebih kuat dan ini akan menjadi tempat yang lebih baik untuk tinggal sehingga banyak warga baru mungkin menyebut Singapura sebagai rumah,” katanya.

Reporter: Priscilla Dewi Kirana

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Ini

Lanjutkan Membaca ↓