Holding BUMN Ultra Mikro Kantongi Restu Komite Privatisasi

Oleh Pipit Ika Ramadhani pada 25 Mei 2021, 12:24 WIB
Diperbarui 25 Mei 2021, 12:25 WIB
Direktur Utama BRI Sunarso
Perbesar
BRI dinobatkan oleh Forbes 2021 Global 2000 World’s Largest Public Companies sebagai perusahaan publik paling bernilai di Indonesia.

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah berencana menggabungkan (merger) perusahaan negara yang memiliki pasar di segmen UMKM. Tiga perusahaan tersebut yakni Bank Rakyat Indonesia (BBRI), PT PNM (Persero) dan PT Pegadaian (Persero).  Tujuan pembentukan holding BUMN ultra mikro tersebut untuk mendorong bisnis pelaku UMKM di Indonesia.

Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI) atau BRI Sunarso mengatakan, saat ini rencana tersebut telah mendapatkan persetujuan Komite Privatisasi Perusahaan Persero.

"Holding ultra mikro kita sudah mendapatkan persetujuan dari komite privatisasi dan sudah dapat rekomendasi dari parlemen dan lain-lain. kata Sunarso dalam konferensi Laporan Kinerja Keuangan BRI Triwulan 1 Tahun 2021, Selasa (25/4/2021).

Sunarso menambahkan, proses pembahasannya masih terus berlanjut. Kendati begitu, Ia masih enggan membeberkan detil dari rencana tersebut.

"Proses kita jalankan. Namun sampai hari ini kita  tidak boleh menyampaikan apapun yang terkait dengan angka dan lain-lain karena memang kita belum memasuki fase keterbukaan informasi," imbuh dia.

Sebelumnya, rencana penggabungan holding mikro ini diutarakan oleh Menteri BUMN, Erick Thohir. Erick Thohir menjelaskan, ada tiga program prioritas pemerintah yakni Indonesia Sehat, Indonesia Bekerja, dan Indonesia Tumbuh.

Integrasi ekosistem BUMN untuk ultra mikro masuk dalam bagian program Indonesia Bekerja, sebagai pembuktian keberpihakan negara terhadap upaya pengembangan dan pemberdayaan usaha, mikro, kecil dan menengah (UMKM).

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Holding BUMN Ultra Mikro Dorong Pengembangan Mikro

Gedung Kementerian BUMN
Perbesar
Gedung Kementerian BUMN (dok: Humas KBUMN)

Sebelumnya, pembentukan holding  BUMN usaha Ultra Mikro (UMi) dinilai dapat menggenjot pengembangan ekosistem usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), dan membawa sentimen positif dalam menciptakan ekonomi berkelanjutan.

Seperti diketahui, Kementerian BUMN berencana mengintegrasikan ekosistem ultra mikro pada 3 BUMN, yang beranggotakan PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk, PT Pegadaian (Persero), dan PT Permodalan Nasional Madani (Persero). Rencana integrasi eksosistem ultra mikro ini telah mendapat lampu hijau dari Komite Percepatan Penyediaan Infrastruktur Prioritas (KPPIP).

Ekonom Universitas Indonesia (UI) Fithra Faisal Hastiadi mengatakan, BRI sebagai koordinator holding memiliki kemampuan aset, jaringan, teknologi dan pendanaan yang mumpuni untuk mengurusi perusahaan-perusahaan calon anggota integrasi.

"Tentu multiplier effect dan jenjang pengembangan pelaku UMKM ke depan akan lebih baik. Dan memang segmen UMKM perlu diurusi serius karena kontribusi terhadap PDB dan penyerapan tenaga kerjanya yang besar," kata Fithra dalam keterangannya kepada Liputan6.com, Rabu, 10 Februari 2021.

Lanjut Fithra, tujuan integrasi ekosistem UMi tersebut untuk memberikan kemudahan akses layanan keuangan formal, mengurangi biaya pendanaan usaha UMi, meningkatkan taraf hidup melalui pembagian jaminan dan bantuan sosial yang didistribusikan melalui eksosistem, selain itu peningkatan literasi keuangan nasional.

Kementerian Keuangan menargetkan 29 juta usaha UMi dapat memperoleh akses pembiayaan pada 2024 melalui integrasi ekosistem ini. Dia juga menilai integrasi ini akan mendongkrak inklusi keuangan pada pelaku UMKM. Jaringan serta sumber dana murah yang dimiliki BRI bisa membantu Pegadaian dan PNM agar lebih efisien dalam mendukung serta menyalurkan program dan produk bagi UMKM.

"Perlu diingat, pelaku UMKM saat ini banyak juga yang mendapat pembiayaan dari rentenir," katanya.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Risiko Tinggi

Kompetisi Empowered Kembangkan UMKM Difabel di Tengah Pandemi
Perbesar
Penyandang disabilitas Agung Prasetyo pengrajin mebel. Kompetisi EMPOWERED 3.0 adalah program pendampingan dan pengembangan usaha untuk pemberdayaan masyarakat difabel agar dapat mandiri, produktif. (Liputan6.com/Pool)

Pandangan senada disampaikan Rektor Universitas Indonesia Ari Kuncoro. Dirinya menilai pembiayaan ke UMKM selama ini masih dipandang tinggi risikonya karena hingga sekarang ketersediaan data aktivitas bisnis UMKM belum terpadu dan banyak tersedia.

"Dengan pembentukan holding, data pelaku UMKM akan menjadi lebih banyak dan terintegrasi. Ini akan menjadi sentimen baik khususnya untuk pengembangan segmen UMKM lebih berkelanjutan ke depannya," kata Ari.

Ari menyebut, data UMi dan UMKM yang terkumpul dari pembentukan holding nanti akan mampu diproses lebih baik guna menciptakan proyeksi yang lebih tepat ihwal perkembangan ekonomi nasional. Dengan basis data yang bagus, pendekatan lembaga perbankan dan pembiayaan ke pelaku usaha UMi dan UMKM pun dipastikan berjalan lebih efektif.

"Terlebih, UMKM merupakan segmen yang paling cepat bangkit. Namun, perbankan memang perlu tetap memilih sektor dan debitur mana yang perlu menjadi perhatian terlebih dahulu," imbuhnya.

Selain itu, Ari menilai holding BUMN untuk UMi akan membuat pertumbuhan dan kualitas kredit UMKM lebih baik. Hal ini juga akan menjadi pendorong bank lain untuk dapat lebih gencar menjalankan program pengembangan serta penyaluran kredit ke UMKM dengan membangun rantai pasok lebih jelas.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Lanjutkan Membaca ↓