Harga Kedelai Mahal, Perajin Tahu dan Tempe Pilih Kurangi Ukuran Daripada Harga Naik

Oleh Liputan6.com pada 21 Mei 2021, 09:45 WIB
Diperbarui 21 Mei 2021, 09:45 WIB
Harga Kedelai Naik, Pabrik Tahu Tempe Berhenti Beroperasi
Perbesar
Aktivitas pekerja di pabrik tahu tempe yang berhenti operasi di kawasan Duren Tiga, Jakarta, Sabtu (2/12/2021). Puskopti DKI Jakarta pun menyatakan mogok produksi ini akan dilakukan oleh sekira 5.000 pelaku usaha kecil menengah yang ada di bawah naungannya. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta Sejumlah perajin tahu dan tempe mengaku telah merasakan dampak dari kenaikan harga kedelai global. Mereka pun memilih mengurangi ukuran ketimbang menaikkan harga tahu tempe ke konsumen.

Hal ini disampaikan langsung oleh Wakil Ketua Umum Asosiasi Pedagang Pasar Seluruh Indonesia (APPSI), Ngadiran. "Ya, (produsen) sudah merasakan sekarang (harga kedelai naik)," ujarnya kepada Merdeka.com, Jumat (21/5/2021).

Sejauh ini sejumlah produsen tahu dan tempe belum berencana untuk menaikkan harga jual dua bahan pangan favorit masyarakat Indonesia tersebut.

Untuk menyiasati lonjakan harga kedelai impor mereka lebih memilih untuk mengurangi ukuran atau volume produk. "Sementara ukuran yang di geser-geser. Ini agar harga masih bisa masuk," terangnya.

Ngadiran memastikan, saat ini ini harga tahu dan tempe di pasaran masih terpantau normal. Meski diakuinya dari segi ukuran menjadi lebih kecil dibandingkan sebelumnya.

"Jadi, tempe masih Rp 5000 per potong, yang besar itu Rp 10.000. Untuk tahu ada yang Rp 1000, ada yang Rp 1500-an atau tergantung ukuran," ucapnya mengakhiri.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

Saksikan Video Ini


Harga Kedelai Dunia Naik

Pengusaha tempe di Medan
Perbesar
Produsen tempe di Kelurahan Tanjung Sari, Kecamatan Medan Selayang, mengeluhkan kenaikan harga kedelai di tingkat distributor sejak 2 bulan lalu

Sebelumnya, Kementerian Perdagangan RI, memprediksi harga jual tahu dan tempe akan mengalami penyesuaian dalam beberapa waktu ke depan. Menyusul, berlanjutnya tren kenaikan harga komoditas kedelai global.

Berdasarkan tren harga yang dikutip dari Chicago Board of Trade (CBOT), harga kedelai dunia masih mengalami kenaikan.

Pada pertengahan Mei 2021, harga kedelai dunia berada di kisaran USD 15,86/bushels (Rp10.084/kg harga akhir), naik sekitar 11,2 persen dibanding April 2021 yang tercatat sebesar USD 14,26/bushels (Rp9.203/kg harga akhir).

"Akan terjadi penyesuaian harga kedelai impor di tingkat pengrajin tahu dan tempe dikarenakan komoditas kedelai asal Amerika Serikat ini belum memasuki masa panen. Selain itu juga ditengarai permintaan kedelai dari negara lain seperti Tiongkok sebesar 7,5 juta ton pada April 2021 yang berdampak pada tingginya harga kedelai dunia sampai dengan saat ini," jelas Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kemendag Oke Nurwan dalam pernyataannya, Kamis (20/5).

Memperhatikan harga kedelai dunia yang terus alami kenaikan tersebut, Oke memaklumi harga kedelai di tingkat pengrajin tahu dan tempe akan mulai bergerak naik pada kisaran Rp10.500/kg. Sehingga, berpotensi mengerek harga tahu dan tempe di tingkat pengrajin.

"Meskipun demikian, kami menjamin stok kedelai saat ini masih mencukupi untuk kebutuhan industri pengrajin tahu dan tempe nasional," tegasnya.

Kemendag, lanjut Oke, secara periodik terus memantau dan mengevaluasi pergerakan harga kedelai dunia, baik ketika terjadi penurunan ataupun kenaikan harga. Hal ini bertujuan untuk memastikan harga kedelai di tingkat pengrajin dan di tingkat pasar tahu dan tempe berada di tingkat wajar.

Reporter: Sulaeman

Sumber: Merdeka.com

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya