MIND ID Cari Pasokan Lithium di Luar Negeri, Negara Mana Saja?

Oleh Athika Rahma pada 07 Mei 2021, 17:40 WIB
Diperbarui 07 Mei 2021, 17:40 WIB
Baterai Lithium
Perbesar
Ilustrasi baterai lithium (sumber: forbes.com)

Liputan6.com, Jakarta - Mining Industry Indonesia (MIND ID) bakal mencari pasokan lithium sebagai salah satu bahan baku pembuatan baterai kendaraan listrik (EV battery) di beberapa negara potensial.

Direktur Utama MIND ID Orias Petrus Moedak mengatakan, pihaknya tidak hanya terfokus mencari lithium saja, namun juga komoditas lain seperti emas hingga fosfat.

"Beberapa negara ini kita lihat yang memiliki potensi lithium, fosfat dan lain-lain. Negaranya ada Peru, Kanada, Jordan, Laos, Australia, Maroko, Senegal, Malawi," ujar Orias dalam konferensi pers, Jumat (7/5/2021).

Orias melanjutkan, MIND ID berkomunikasi aktif dengan duta besar masing-masing negara dan beberapa perusahaan terkait dalam pencarian lithium ini.

Kendati, langkah yang dilakukan ini masih dalam tahap awal imbas adanya pandemi Covid-19. "Beberapa proyeknya sedang berjalan dan nanti kita akan sampaikan kalau sudah ada kemajuan. Ini masih tahap awal sekali. Habis Covid-19 ini kita baru bergerak, sekarang masih terbatas pergerakannya," ujar Orias.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Juga Dari di Dalam Negeri

Baterai lithium-ion Honda PCX (Foto: AP Honda)
Perbesar
Baterai lithium-ion Honda PCX (Foto: AP Honda)

Di sisi lain, pihaknya juga masih berusaha mencari sumber lithium di dalam negeri, terutama melalui anak usaha MIND ID, PT Timah.

Meski disebut ada temuan, namun dirinya masih belum berani menyebutkan lokasi persisnya.

"Sampai saat ini di dalam negeri kita pastikan barangnya benar-benar ada. Tempatnya tidak disangka-sangka, tapi di situ tempatnya. Kalau sudah confirmed kita akan kasih tahu," katanya.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓