Masyarakat Menengah Atas Masih Ogah Belanja, Konsumsi Masih Terbatas

Oleh Tira Santia pada 04 Mei 2021, 16:27 WIB
Diperbarui 04 Mei 2021, 16:34 WIB
[Bintang] Minta Cashback, Modus Penipuan Baru di Online Shop!
Perbesar
Buat yang suka belanja di online shop, hati-hati dengan modus penipuan baru yang meminta cashback. (Ilustrasi: Pexels.com)

Liputan6.com, Jakarta Ekonom senior Core Indonesia Hendri Saparini mengatakan, pemulihan ekonomi rumah tangga masih lambat, dan masih jauh di bawah kondisi sebelum pandemi. Hal ini lantaran peningkatan mobilitas belum sepenuhnya berdampak pada peningkatan konsumsi.

“Yang penting bagi kita adalah ada spending atau tidak. Kalau tidak ada spending maka tidak akan bisa pulih. Nah spending juga akan tergantung bagaimana kita mengelola pandemi. Ini kita tunjukan karena sebenarnya mobilitas orang itu sudah terjadi,” kata Saparini dalam Webinar Menakar Efektivitas Stimulus Ekonomi, Selasa (4/5/2021).

Namun menurutnya, mobilitas tidak sama dengan konsumsi, karena orang sudah bergerak seolah terlihat dimana-mana sudah cukup ramai, tetapi kalau dilihat dari sisi konsumsi itu belum terjadi.

“Data menunjukkan bahwa normalnya konsumsi rumah tangga itu tumbuh 5 persen. Memang pada yang lalu konsumsi rumah tangga kita sudah negatif 3,6 persen,” ujarnya.

Disisi lain, indeks penjualan riil juga masih tajam negatifnya. Artinya konsumsi rumah tangga ini belum mendorong pada penjualan ritel atau produk-produk yang diminati oleh masyarakat.

Kenapa bisa demikian? Hendri menyebutkan hal itu disebabkan karena masyarakat menengah atas belum melakukan membelanjakan uangnya. Mereka masih menyimpan uangnya di bank sebagai upaya untuk mempersiapkan dana darurat jika sewaktu-waktu terpapar Covid-19.

“Tentu saja karena struktur daripada konsumsi kita, kita tahu bahwa 20 persen pendapatan paling tinggi, 40 persen menengah dan 40 persen paling bawah. Kita tahu bahwa 20 persen paling atas dan 40 persen menengah itu porsi konsumsinya 82 persen,” jelasnya.

 

2 dari 3 halaman

Kelas Menengah Atas

[FIMELA] Giveaway Voucher Belanja Rp500 ribu Menanti Anggota WAG Fimelahood
Perbesar
Ada voucher belanja senilai Rp500 ribu untuk para anggota WAG Fimelahoo yang ikut giveaway Mei 2021 ini. (Sumber foto: shutterstock.com)

Baginya, mereka akan tetap bertahan dalam kondisi seperti ini, karena bagi mereka kesehatan itu nomor satu.  Kenapa kemudian konsumsi rumah tangga ini belum balik dengan cepat? karena kelas menengah atas itu adalah penentu konsumsi rumah tangga kita yakni 82 persen.

Sementara untuk kelas, kata hendri, mereka sangat bergantung pada bantuan sosial. Selain itu, belum naiknya konsumsi lantaran 2,9 juta pekerja kehilangan pekerjaannya di masa pandemi dan mereka belum mendapatkan lapangan pekerjaan baru. 

“Jadi, inilah yang kemudian menjadi PR besar bagi Indonesia karena 56 persen ekonomi kita adalah konsumsi. Maka bagaimana kita mengembalikan konsumsi kita,” pungkasnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓