Hai Pengusaha, Jangan Takut Ambil Langkah Besar dan Berisiko dan Ini Tipsnya

Oleh Liputan6.com pada 11 Mei 2021, 07:00 WIB
Diperbarui 11 Mei 2021, 07:00 WIB
Reksadana
Perbesar
Ilustrasi Investasi Uang Credit: pexels.com/pixabay

Liputan6.com, Jakarta Sebagai pengusaha skala kecil, Anda cenderung memiliki lebih sedikit sumber daya untuk digunakan jika terjadi masalah berbisnis. Ini dapat membuat Anda memilih lebih bermain aman dan menghindari risiko sepenuhnya. 

Namun, jika Anda tidak mengambil risiko, tidak akan tumbuh sebagai bisnis, dan stagnasi mungkin lebih berisiko bagi bisnis Anda pada akhirnya.

Tetapi, perlu diingat bahwa tidak semua risiko sama baiknya. Ada risiko cerdas begitupun sebaliknya. Jadi, bagaimana Anda membedakannya? 

Mengutip dari CoFounder, Selasa (11/5/2021), berikut ini adalah saran tentang cara membuat keputusan berani dan berisiko untuk bisnis kecil Anda guna membawa kesuksesan di masa mendatang.

1. Gunakan kerangka pengambilan keputusan

Jika Anda mengambil risiko dan hasilnya gagal, ini dapat berdampak buruk bagi perusahaan Anda. Dorongan untuk berani dalam bisnis bukanlah saran untuk berhati-hati dan hanya mengatakan ya untuk semua risiko.

Kapan pun Anda harus membuat keputusan besar, penting untuk menggunakan kerangka kerja pengambilan keputusan. Ada banyak metode berbeda yang dapat Anda gunakan.

Namun pastikan kerangka kerja Anda membantu Anda menganalisis potensi biaya dan manfaat dari keputusan tertentu, sehingga Anda dapat menimbang risiko terhadap potensi imbalan.

2. Pikirkan risiko dalam kaitannya dengan kemungkinan dan dampaknya

Saat menganalisis risiko yang terlibat dalam keputusan tertentu, penting untuk mempertimbangkan kemungkinan rencana gagal atau berhasil, dan potensi konsekuensi. Keputusan bisa berisiko karena kemungkinan besar gagal. 

Tetapi, jika konsekuensi dari kegagalan tidak begitu berbahaya, maka itu mungkin tidak terlalu berisiko. Jika setelah analisis biaya-manfaat, Anda telah menentukan bahwa risiko kegagalan tinggi dan konsekuensi kegagalan akan membuat perusahaan Anda mundur secara signifikan, mungkin yang terbaik adalah menunda. 

Ini adalah situasi yang membutuhkan pertimbangan yang lebih hati-hati. Misalnya, jika kemungkinan kegagalan kecil tetapi konsekuensi kegagalan akan menjadi bencana, atau jika konsekuensi kegagalan tidak seburuk itu, tetapi kemungkinan besar akan terjadi kegagalan. 

Situasi seperti ini mengharuskan Anda untuk menilai posisi, tujuan, dan prioritas Anda, dan mungkin memerlukan konsultasi yang lebih dalam.

3. Ketahuilah bahwa kegagalan tidak bisa dihindari

Jika Anda memahami risiko yang berbeda, ini diharapkan akan membantu Anda menjadi lebih nyaman dengan jenis kegagalan tertentu. Dalam bisnis, tidak setiap risiko terbayar.

Selama Anda bisa bangkit kembali dari kegagalan, Anda bisa melihatnya sebagai pengalaman belajar. Disinilah pemahaman Anda tentang berbagai risiko mulai terbentuk.

Sebaiknya Anda merasa nyaman dengan gagasan bahwa tidak semua risiko akan terbayar, dan bahwa Anda akan menghadapi beberapa kemunduran yang tak terhindarkan. Jika Anda takut pada keputusan tertentu, cobalah untuk melihat ketakutan itu secara logis dan tentukan apakah itu benar atau tidak. 

Tanyakan pada diri Anda hal terburuk apa yang bisa terjadi jika rencana ini gagal? Jika itu adalah sesuatu yang dapat membuat Anda bangkit kembali, rangkul kemungkinan kegagalan dan lakukan langkah yang sudah Anda pertimbangkan.

4. Bisnis sejatinya berisiko

Keluar dari poin terakhir, penting untuk menyadari bahwa risiko melekat dalam bisnis. Jika Anda tidak siap mengambil risiko, Anda mungkin berada di jalur pekerjaan yang salah. 

Setiap keputusan yang Anda buat mengandung sejumlah risiko. Langkah yang terpenting adalah menentukan risiko mana yang layak diambil, serta memiliki kepercayaan pada bisnis Anda. 

Jika Anda tidak percaya dengan bisnis Anda, tidak ada orang lain yang akan percaya. Jadilah pintar sekaligus percaya diri.

5. Jangan memutuskan sendiri

Ilustrasi bekerja, kerja tim, semangat, inspirasi
Perbesar
Ilustrasi bekerja, kerja tim, semangat, inspirasi. (Photo by Austin Distel on Unsplash)

Saat membuat keputusan besar, ada baiknya untuk mendapatkan masukan dari orang lain. Kelilingi diri Anda dengan para ahli dan bangun koneksi dengan orang-orang berpengalaman dalam industri yang dapat Anda hubungi untuk meminta nasihat. 

Memiliki koneksi dengan pelaku usaha yang lebih berpengalaman tidak hanya berguna untuk mendapatkan nasihat, tetapi juga merupakan langkah bisnis yang cerdas. Selain itu, jangan takut untuk melibatkan karyawan Anda dalam proses pengambilan keputusan. 

Tentu saja, keputusan akhir ada di tangan Anda, tetapi karyawan Anda akan menghargai apabila mengetahui Anda menghargai pendapat mereka, dan memiliki banyak perspektif dapat membuat analisis Anda tentang risiko dan manfaat dari keputusan menjadi lebih jelas. 

Bahkan jika Anda yakin tentang suatu keputusan, tetaplah terbuka dengan karyawan Anda dan beri mereka ruang untuk mengajukan pertanyaan atau menyuarakan keprihatinan mereka.

6. Rangkul fleksibilitas

Sebagian besar usaha dalam bisnis bukanlah kasus sederhana untuk membuat satu keputusan dan melihat apakah itu berhasil atau tidak. Ketika Anda sedang mempertimbangkan sebuah keputusan, cobalah untuk membayangkan berbagai kemungkinan yang akan terjadi dan tindakan terbaik apa yang akan diambil dalam setiap kasus.

Situasi lebih mudah ditempa daripada yang Anda pikirkan, dan fleksibilitas adalah salah satu ciri utama yang akan membantu Anda sukses. Ini kembali ke masalah yang sama dalam mempertimbangkan kemungkinan dan konsekuensi potensial dari suatu risiko. Selalu mungkin untuk mengubah rencana jika tidak berjalan sesuai keinginan Anda.

7. Kenali emosi Anda

Stres Bekerja. Unsplash/Tim Gouw
Perbesar
Stres Bekerja. Unsplash/Tim Gouw

Kebanyakan dari kita lebih baik dalam membayangkan semua hal bisa menjadi salah daripada bagaimana hal itu bisa berjalan dengan benar. Faktanya, manusia cenderung membesar-besarkan kemungkinan kegagalan ketika membayangkan kemungkinan hasil dari sebuah keputusan.

Selain itu, kita cenderung mendramatisasi konsekuensi potensial, ketika kenyataannya jauh lebih tidak mengerikan dan lebih mudah untuk dikurangi. Kita perlu mengenali emosi kita dan membuat keputusan rasional berdasarkan risiko yang kita hadapi.

Tanggapan hanya irasional akan menghambat pertumbuhan atau kesuksesan bisnis Anda. Jangan mendasarkan keputusan Anda pada respons ketakutan langsung. Akui ketakutan Anda sebagai hal yang wajar, kemudian lanjutkan ke analisis rasional tentang risiko dan manfaat.

8. Mengambil risiko yang benar dengan cara yang benar

Mengambil risiko yang salah dalam bisnis bisa menjadi bencana. Itulah mengapa pertimbangan yang cermat dan penerapan beberapa tip pertama dalam daftar ini penting. Namun, mengambil risiko yang tepat adalah satu-satunya cara agar bisnis Anda menonjol dari yang lain.

Kesuksesan sejatinya tidak mungkin terjadi tanpa mengambil risiko, dan justru keputusan berani inilah yang akan menempatkan Anda unggul di atas pesaing Anda.

Reporter: Priscilla Dewi Kirana

Saksikan Video Ini

Lanjutkan Membaca ↓