Teknologi Energi Surya Sulap Air Danau Batur Jadi Layak Minum

Oleh Septian Deny pada 24 Apr 2021, 20:00 WIB
Diperbarui 24 Apr 2021, 20:00 WIB
Danau Batur
Perbesar
Danau Batur, Bali (dok.Instagram@emtetour/https://www.instagram.com/p/Bp8vjQUncJa//Devita Nur Azizah

Liputan6.com, Jakarta - Dalam rangka memperingati Hari Bumi, PT Surya Utama Nuansa (SUN Energy) bersama Badan Pengelola Pariwisata Batur UNESCO Global Geopark telah meresmikan pembangunan Brackish Water Reverse Osmosis (BWRO).

Pembangunan reverse osmosis bertenaga panel surya ini diharapkan dapat menjadi langkah awal untuk konservasi lingkungan berkelanjutan, khususnya Danau Batur sebagai warisan alam dan salah satu reservoir bagi mayoritas masyarakat di pulau Bali.

Sebelumnya, dari hasil pengujian tingkat pencemaran, kualitas air Danau Batur tergolong di bawah mutu air bersih, dan tidak layak untuk dikonsumsi karena ditemukan paparan zat kimia.

Peningkatan laju jumlah penduduk yang seiring dengan tingginya aktivitas penggerak ekonomi seperti pertanian, serta perilaku pembuangan limbah rumah tangga menjadi faktor utama pencemaran dan pendangkalan Danau Batur.

“Badan Pengelola Pariwisata Batur UNESCO Global Geopark ingin membuka lembaran era pariwisata baru 2021 dengan menerapkan konservasi energi melalui pemanfaatan tenaga surya yang mampu mengolah air danau menjadi air minum untuk memenuhi kebutuhan air bersih masyarakat Danau Batur," kata Direktur Badan Pengelola Pariwisata Batur UNESCO Global Geopark Gede Wiwin Suyasa dalam keterangan tertulis di Jakarta, Sabtu (24/4/2021).

"Kami menjalin kerjasama dengan SUN Energy untuk menyediakan teknologi pengelolaan air Danau Batur, Kami berkewajiban untuk selalu mengedepankan upaya konservasi lingkungan, pendidikan dan kesejahteraan masyarakat sekitar Danau Batur sebagai warisan geologi yang bernilai tinggi," lanjut dia.

Dengan teknologi Brackish Water Reverse Osmosis (BWRO), proses penyaringan air danau yang menggunakan pompa membran reverse osmosis ini dapat menyaring ion logam yang terkandung pada air danau.

Teknologi penyaringan air memanfaatkan energi matahari sebagai penggerak pompa dan filter sehingga lebih hemat, efisien, serta ramah lingkungan.

Jika beroperasi selama 4 jam, maka mesin BWRO dapat menghasilkan air bersih sebanyak 1.200 liter air. Penggunaan teknologi ini merupakan salah satu upaya untuk mengembangkan kualitas air Danau Batur agar menjadi sumber air bersih yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat di sekitar Danau Batur.

Pada kesempatan yang sama, perwakilan dari SUN Energy, I Made Aditya Suryawidya, Head of Business Solution SUN Energy, mengatakan bahwa energi baru terbarukan memiliki peran penting dalam pembangunan berkelanjutan.

“Dengan Kapasitas panel surya yang digunakan untuk mengoperasikan pompa dan filter sebesar 2,7 kWp Brackish Water Reverse Osmosis (BWRO) BWRO ini mampu menghasilkan air dengan angka TDS sebesar 10-20 ppm, yang artinya menjadi layak minum karena menurut standar Permenkes untuk air layak minum harus dibawah 500 ppm," ujar dia.

I Made Aditya Suryawidya menambahkan bahwa SUN Energy sangat bangga bisa berkontribusi dan mendukung program konservasi lingkungan melalui pengembangan kualitas air Danau Batur menjadi sumber air bersih yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat di sekitar Danau Batur.

"SUN Energy berharap pemanfaatan energi surya tidak berhenti disini, kami ingin masyarakat sekitar semakin mengenal potensi tenaga surya, sehingga masyarakat bisa menggunakan sumber energi baru terbarukan pada aktivitas pertanian di sekitar Danau Batur demi menjaga kelestarian Danau Batur," jelas dia.

2 dari 3 halaman

Air Minum Layak Konsumsi

Brackish Water Reverse Osmosis (BWRO)
Perbesar
Pembangunan Brackish Water Reverse Osmosis (BWRO) ubah air Danau Batur menjadi layak konsumsi.

Sebagai bentuk pengabdian dan tanggung jawab sosial (CSR) perusahaan kepada masyarakat, SUN Energy membagikan 100 galon air minum layak konsumsi bersumber dari Danau Batur ke 48 pura di yang terletak di sekitar Danau Batur. Ke depannya, mereka akan mendapatkan akses bebas dan gratis untuk mengisi air galon tersebut.

SUN Energy juga bekerja sama dengan Badan Pengelola Pariwisata Batur UNESCO Global Geopark mengadakan pelatihan bagi 53 pemuda yang tergabung pada komunitas Youth Forum Batur UNESCO Global Geopark dalam memberikan edukasi mengenai peran anak muda dalam pembangunan keberlanjutan, pengenalan energi baru dan terbarukan terutama tenaga surya, serta pelatihan teknis mengenai teknologi BWRO agar memahami cara kerja teknologi reverse osmosis yang menggunakan pemanfaatan tenaga surya.

Upaya ini dilakukan untuk mencetak generasi peduli lingkungan agar bersama-sama menjaga kondisi alam sehingga layak dihuni oleh generasi yang akan datang.

Salah satu peserta Youth Forum Batur UNESCO Global Geopark Ni Ketut Rahayu Ningsih mengatakan bahwa event ini bisa meningkatkan kesadaran anak muda agar lebih peduli terhadap alam, apalagi dengan goals melestarikan Danau Batur yang notabennya ciri khas Bangli.

“Melalui pelatihan Youth Forum Batur UNESCO Global Geopark yang digagas SUN Energy, bisa dikatakan saya dan anak-anak muda lainnya juga ikut berpartisipasi untuk Indonesia emas 2045 dan ikut mengkampanyekan save our earth," tutur dia.

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓