Riset: Jumlah Perempuan yang Duduki Posisi CEO dan COO Naik Jadi 26 Persen

Oleh Tira Santia pada 20 Apr 2021, 20:06 WIB
Diperbarui 20 Apr 2021, 21:36 WIB
Kartini Masa Kini
Perbesar
Ilustrasi para perempuan bekerja. (dok. pexels.com/mentatdgt)

Liputan6.com, Jakarta - Kehadiran serta peran Kartini masa kini dalam perusahaan dan dunia bisnis ternyata semakin dibutuhkan untuk membawa sudut pandang dan solusi yang berbeda terutama di kondisi sulit saat ini, sehingga perusahaan tidak hanya survive namun terus tumbuh.

Menurut laporan tahunan Grant Thornton “Women in Business 2021”, jumlah perempuan yang memegang posisi manajemen senior di perusahaan secara global telah mencatat kenaikan ke angka 31 persen meskipun pandemi COVID-19 mempengaruhi ekonomi di seluruh dunia. Melihat kondisi global yang memprihatinkan, hal ini cukup menggembirakan, mengingat perolehan sebelumnya yang hanya mencapai angka 29 persen selama 2 tahun berturut–turut.

Hasil survei juga menunjukkan jumlah perempuan yang menduduki posisi level C-Suite (CEO dan COO) meningkat di angka 26 persen dibanding tahun lalu yang hanya berada di level 20 persen. Wanita yang berada di posisi Chief Finance Officer (CFO) juga mengalami peningkatan menjadi 36 persen yang sebelumnya hanya di angka 30 persen secara global.

Hal ini menunjukkan bahwa perspektif perempuan di dunia bisnis di seluruh dunia telah memberikan kontribusi nyata untuk pertumbuhan bisnis perusahaan.

Di masa pandemi ini, pemimpin perempuan di Indonesia yang berperan aktif mengembangkan potensinya dalam dunia kerja juga semakin besar. Hal tersebut didukung oleh hasil survei Grant Thornton yang menyatakan adanya peningkatan jumlah perempuan yang menduduki jabatan sebagai Chief Executive Officer (CEO) ke 25 persen dibanding hasil survei tahun lalu yang masih berada di angka 20 persen di Indonesia.

Posisi senior tertinggi dengan populasi perempuan terbanyak di Indonesia adalah Chief Finance Officer (CFO) sebanyak 56 persen yang melampaui perolehan hasil tahun lalu yang berada di angka 48 persen.

Disusul Human Resources Director (HRD) sebanyak 40 persen dan Chief Information Officer (CIO) sebanyak 31 persen. Laporan ini juga menempatkan Indonesia di peringkat ke-7 sebagai negara dengan posisi manajemen senior perempuan paling banyak secara global.

Hasil survei juga menunjukkan adanya upaya signifikan yang dilakukan perusahaan-perusahaan di Indonesia untuk memperbaiki kesenjangan gender di tempat kerja seperti memastikan adanya akses peluang kerja yang setara dan juga memberikan pendampingan serta pembinaan tanpa membedakan gender.

 

2 dari 2 halaman

Kesetaraan Gender

Semangat Kartini Untuk Tenaga Medis
Perbesar
Tenaga medis mendapatkan bunga mawar dan ucapan selamat Hari Kartini di RSUD Kota Tangerang, Selasa (21/4/2020). Komunitas Taman Potret memberikan bunga dan APD kepada tenaga medis perempuan sebagai bukti pemberian semangat kepada mereka yang merupakan Kartini Masa Kini. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Berbagai upaya menciptakan kesetaraan gender tentunya akan berperan positif pada kondisi seperti sekarang yang belum pernah terjadi sebelumnya. Apalagi dengan maraknya working from home (WFH), yang banyak diterapkan oleh perusahaan-perusahaan Indonesia di masa pandemi ini dan bahkan kelihatannya akan menjadi pola kerja untuk masa yang akan datang, pastinya meningkatkan fleksibilitas dan efektifitas bagi wanita untuk melakukan perannya dalam dunia kerja.

Perusahaan-perusahaan yang paling dinamis dan berwawasan ke depan akan memanfaatkan berbagai peluang untuk memperoleh keuntungan dari perubahan ini dan terus bertumbuh

CEO/Managing Partner Grant Thornton Indonesia Johanna Gani mengatakan peran Kartini modern dalam dunia bisnis saat ini menjadi jauh lebih penting terutama di masa pandemi.

"Meskipun hasil terbaru laporan Women in Business menunjukkan peningkatan positif, namun jika melihat perkembangan peran wanita di negara lain, masih banyak potensi bagi wanita Indonesia untuk lebih berperan aktif di perusahaan mereka.” jelas dia dalam keterangan tertulis, Selasa (20/4/2021)

Grant Thornton sangat mendukung peran wanita untuk selalu menggali potensi yang mereka miliki untuk memberikan kontribusi bagi dunia usaha dan menjadi inspirasi bagi para wanita lainnya.

"Kesetaraan gender saat ini juga perlu terus dikembangkan agar wanita tidak hanya mampu membantu perusahaan yang mereka pimpin untuk tumbuh namun juga memberi kontribusi positif bagi masyarakat sekitar.” tutup Johanna.

Lanjutkan Membaca ↓