4 Jenis Perlindungan Asuransi untuk Anak-Anak

Oleh Tira Santia pada 30 Mar 2021, 07:00 WIB
Diperbarui 30 Mar 2021, 07:00 WIB
20160217-Ilustrasi Asuransi-iStockphoto
Perbesar
Ilustrasi Asuransi (iStockphoto)

Liputan6.com, Jakarta - Anak-anak adalah anugerah paling indah yang diberikan kepada kita. Oleh karena itu, perjalanan hidup anak sejak awal kehidupan sebagai bayi, hingga remaja dan kemudian dewasa perlu dilindungi.

Salah satu cara perlindungan tersebut adalah dengan memberikan asuransi. Namun, melindungi mereka dengan asuransi yang memadai bisa jadi rumit karena beberapa orang tua tidak tahu harus mulai dari mana.

Berikut 4 jenis rencana asuransi yang harus dipertimbangkan oleh setiap orang tua, dilansir freemalaysiatoday.com, Senin (29/3/2021).

1. Asuransi kesehatan

Asuransi kesehatan memberikan perlindungan untuk biaya medis, biaya rawat inap, dan skenario kasus yang lebih buruk seperti penyakit kritis atau kecacatan. Ini memberikan perawatan pencegahan, seperti check-in dan pemeriksaan rutin, di samping kompensasi untuk penyakit dan kecelakaan.

Ini bisa menjadi sedikit rumit mencoba memilih di antara jenis polis asuransi kesehatan yang tampaknya tak ada habisnya. Bergantung pada perusahaan atau agen, Anda dapat mengharapkan keseluruhan paket dengan berbagai fitur dan premi.

2. Asuransi Jiwa

Salah satu pilihan terbaik adalah polis asuransi jiwa yang mencakup perlindungan medis sebagai pemegang polis. Pemegang polis dapat “mengikuti” pertanggungan yang ada, yang mengarah pada jumlah pertanggungan yang lebih tinggi untuk anak Anda.

Meskipun premi lebih tinggi, dalam jangka panjang lebih hemat biaya jika dibandingkan dengan rencana pertanggungan medis mandiri lainnya. Ada beberapa keuntungan berlangganan pertanggungan medis dengan komponen pengendara tambahan.

Pertama, ada keringanan pembayar yang berarti bahwa premi tidak perlu dibayarkan jika pembayar meninggal. Biasanya juga dilengkapi dengan rencana pertanggungan medis yang lebih baik atau cakupan yang lebih luas.

Terlebih lagi, polis asuransi jiwa juga dapat mencakup komponen investasi atau tabungan yang memungkinkan pelanggan menikmati insentif tunai tambahan. Sebagai pedoman umum, premi naik jika lebih banyak fitur disertakan dalam paket. Premi lebih rendah untuk paket dasar tanpa fitur tambahan.

Individu muda dan aktif membutuhkan perlindungan yang lebih rendah daripada individu dengan keluarga, orang tua, atau orang dengan kondisi kesehatan kronis. Polis asuransi jiwa atas nyawa anak akan membantu mengganti kehilangan pendapatan dan rekening pensiun pengasuh jika kematian anak terjadi.

 

 

2 dari 3 halaman

3. Asuransi prenatal

20160217-Ilustrasi Asuransi-iStockphoto
Perbesar
Ilustrasi Asuransi (iStockphoto)

Perlindungan asuransi untuk anak Anda dapat dimulai bahkan sebelum kelahirannya. Ibu hamil dapat mendaftar untuk ini sejak 18 minggu memasuki masa kehamilan mereka.

Sebagian besar, rencana pranatal memungkinkan pengeluaran uang tunai jika pelanggan mengalami komplikasi kehamilan atau masalah lain seperti penyakit bawaan setelah anak lahir.

Asuransi prenatal sering kali menyertakan fasilitas lain seperti tunjangan perawatan rumah sakit jika dirawat di rumah sakit.

4. Asuransi pendidikan

Meskipun banyak digunakan untuk pendidikan, jenis asuransi ini sebenarnya bertindak lebih seperti tabungan dan rencana perlindungan jangka panjang yang memperkuat keamanan finansial anak.

Rencana asuransi pendidikan berfungsi seperti rekening tabungan standar kecuali yang menawarkan tunjangan atau pembayaran sekaligus pada saat anak jatuh tempo (atau di akhir masa polis).

Biaya pendidikan terkenal tinggi, meningkat setiap tahun. Sebaiknya rencanakan sebelumnya jika Anda ingin anak Anda mendapatkan awal yang mantap dalam perjalanan akademisnya.

Secara umum, orang tua dapat mulai mempertimbangkan polis asuransi pendidikan untuk anak-anak mereka dari 14 hari hingga 14 tahun. Dari sana, asuransi pendidikan biasanya melindungi anak hingga usia sekitar 18 hingga 23 tahun.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓