Amarta Karya Kerjasama dengan BUMN China Demi Perkuat Bisnis

Oleh Athika Rahma pada 26 Mar 2021, 19:17 WIB
Diperbarui 26 Mar 2021, 19:29 WIB
Kementerian PUPR Targetkan Sertifikasi untuk Tenaga Kerja Konstruksi
Perbesar
Pekerja menyelesaikan proyek konstruksi pembangunan di Kawasan Ancol, Jakarta, Sabtu (27/6/2020). Pada tahun 2020, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menargetkan sertifikasi kepada 113.900 orang untuk tenaga kerja konstruksi. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta PT Amarta Karya (Persero) (AMKA) menandatangani nota kesepahaman (Memorandum of Understanding) dengan PT China Communication Construction Indonesia (PT CCCI) terkait kerja sama Produksi Expansion Joint dan Elastomer Bearing Pad.

Melalui kerja sama ini, AMKA melakukan utilisasi workshop manufaktur untuk produksi dan perakitan, serta melakukan pemasaran dan distribusi. Acara penandatanganan MoU dilakukan langsung oleh Direktur Utama AMKA Nikolas Agung dan Direktur Utama PT CCCI Fan Yifeng hari ini di Jakarta (25/3).

Direktur Utama AMKA Nikolas Agung menyampaikan bahwa, kerja sama ini merupakan implementasi dari kemitraan strategis dalam rangka meningkatkan produktivitas workshop manufaktur milik AMKA, sehingga dapat mendukung pengembangan bisnis baru perusahaan ke depannya.

"Saat ini, pertumbuhan industri manufaktur di Indonesia ditopang oleh adanya metode hilirisasi yang diterapkan oleh Pemerintah. Tak hanya itu, pertumbuhan juga didukung oleh peningkatkan investasi dan kinerja ekspor yang dapat mempertahankan nilai industri manufaktur. Untuk itu, melalui kerja sama ini, AMKA mengambil peran dengan berkontribusi dalam mengembangkan industri manufaktur di tanah air," paparnya, Jumat (26/3/2021).

Sebagai informasi, PT China Communications Construction Indonesia (CCCI) merupakan perwakilan dari China Communications Construction Company Limited (CCCC), yakni badan usaha milik negara Republik Rakyat Tiongkok yang bergerak di bidang investasi, desain, konstruksi untuk sektor infrastruktur.

"Kami telah merencanakan dan mengimplementasikan Industry 4.0 di sektor manufaktur demi meningkatkan produktivitas dan kualitas produk. Hal ini merupakan wujud komitmen kami agar tetap dipercaya oleh para stakeholder serta pelanggan kami," tegas Nikolas.

 

Proyek Manufaktur

Target Sertifikasi Tenaga Kerja Konstruksi
Perbesar
Pekerja melakukan pengerjaan penyelesaian salah satu Stasiun LRT di Jalan HR Rasuna Said, Jakarta, Kamis (25/6/2020). Pada tahun 2020, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menargetkan sertifikasi kepada 113.900 orang tenaga kerja konstruksi. (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

Sebelumnya, AMKA telah merampungkan sejumlah proyek manufaktur melalui workshop yang dimilikinya, seperti Fabrikasi Pengadaan Jembatan Gantung Kementerian PUPR, Box Girder Tol Kunciran Jakarta, dan beberapa proyek manufaktur lainnya.

Pada Februari lalu, Nikolas juga menegaskan bahwa, AMKA optimistis meraih target pendapatan hingga Rp1,5 triliun tahun ini dengan mencanangkan sejumlah strategi, salah satunya Strategic Partnership (kemitran strategis).

Langkah ini diyakininya sebagai motor dalam melipatgandakan pendapatan perseroan sekaligus dapat berkontribusi dalam program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN).

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓