Setahun Corona Covid-19, Pengunjung Mal di Jakarta Tak Pernah Melebihi 40 Persen

Oleh Liputan6.com pada 07 Mar 2021, 18:32 WIB
Diperbarui 07 Mar 2021, 18:32 WIB
Pengunjung Mal Sepi
Perbesar
Suasana pusat perbelanjaan yang relatif sepi pengunjung di Mal Grand Indonesia, Jakarta, Selasa (17/3/2020). Seiring meluasnya virus corona Covid-19 di Indonesia, pengunjung pusat perbelanjaan atau mal langsung turun drastis dengan penurunan fluktuatif sekitar 10-15%. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta Sudah setahun pandemi Corona Covid-19 melanda Indponesia. Alhasil, jumlah pengunjung mal ibu kota ikut terdampak pandemi  ini.

Ketua Umum Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI), Alphonsus Widjaja membeberkan jika hingga saat ini, belum ada lonjakan berarti pada jumlah pengunjung mal.

Tercatat jika dari data APPBI, batas maksimal tingkat okupansi pusat perbelanjaan wilayah Jakarta hanya mencapai level 40 persen.

"Tingkat kunjungan sampai dengan saat ini masih datar - datar saja, yaitu sekitar 30 persen sampai 40 persen," singkatnya saat dihubungi Merdeka.com, Minggu (7/10/2021).

Bos APPBI ini mengungkapkan, rendahnya tingkat okupansi mal di wilayah Jakarta ini tak lepas dari implementasi berbagai kebijakan pembatasan sosial untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19, yang turut membatasi aktivitas masyarakat.

Alhasil, jumlah kunjungan ke mal menjadi sepi. Kendati demikian, dipastikan tingkat kunjungan mal di luar wilayah ibu kota terbilang lebih baik. Menyusul lebih longgarnya penerapan kebijakan pembatasan sosial di masa kedaruratan kesehatan ini.

"Untuk (mal) yang di luar DKI Jakarta lebih baik sedikit, karena tidak banyak pembatasan seperti yang terjadi di DKI Jakarta," tutur dia.

 

2 dari 3 halaman

Kondisi di Malam Tahun Baru

Pohan Natal Raksasa Hiasi Mal di Jakarta
Perbesar
Pengunjung melihat Pohon Natal Raksasa di Mall Taman Anggrek, Jakarta, Senin (21/12/2020). Mengangkat tema “Christmas Merry and Bright”, dalam kondisi pandemi Covid-19, Mal Taman Anggrek tetap mendekor interior mal. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Sebelumnya, Alphonsus Widjaja, menyebut jumlah pengunjung mal ibu kota saat pergantian malam Tahun Baru 2021 hanya mencapai 30 persen. Alhasil jumlah ini sama dengan kunjungan saat akhir pekan.

"Ada peningkatan tingkat kunjungan ke pusat perbelanjaan sekitar 20 sampai 30 persen. Tapi kurang lebih sama seperti pada saat weekend atau akhir pekan biasanya," ujar dia saat dihubungi Merdeka.com, Sabtu (2/1).

Alphonzus menyebut rendahnya kenaikan pengunjung mal di malam pergantian tahun ini tak lepas dari belum pulihnya daya beli masyarakat. Kemudian juga diperparah oleh aturan pengurangan jam operasional mal saat malam pergantian tahun 2021.

"Rendahnya kunjungan ini ada pengaruh dari daya beli. Dan aturan pembatasan operasional mal yang juga turut mengurangi mobilitas orang," kata dia mengakhiri.

Reporter: Sulaeman

Sumber: Merdeka.com

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Ini

Lanjutkan Membaca ↓