Harga Cabai dan Bawang Melejit saat Ramadan, Mendag Lutfi Siap Disalahkan

Oleh Liputan6.com pada 05 Mar 2021, 17:20 WIB
Diperbarui 05 Mar 2021, 17:20 WIB
Menteri Perdagangan Muhamad Lutfi
Perbesar
Menteri Perdagangan Muhamad Lutfi (Istimewa)

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi menyoroti harga cabai rawit dan bawang merah yang terus melambung beberapa waktu terakhir. Terutama jelang memasuki bulan Ramadan dan Idul Fitri 2021 mendatang.

Menurutnya, Kementerian Perdagangan perlu menjaga sisi suplai agar harga kedua komoditas tersebut terkendali. Namun, Mendag Lutfi sudah siap pasang badan jika harga cabai rawit dan bawang merah nantinya tidak sesuai perkiraan.

"Jadi ini dua waktu penting yang harus kita jaga. Karena ketika harga naik, Kementerian Perdagangan dalam hal ini Menteri Perdagangan yang salah, ketika harga turun Menteri Perdagangan yang salah. Jadi ini semua adalah tanggung jawab Kementerian Perdagangan," ucapnya saat menutup Rapat Kerja Kementerian Perdagangan 2021 secara virtual, Jumat (5/3/2021).

Mendag Lutfi mengatakan, komoditas seperti cabai dan bawang memang tidak bisa dihindari fluktuasi harganya. Sebab keduanya merupakan barang yang memang habis dimakan waktu.

"Memang ini tak bisa kita lawan. Cabai 6 bulan naik salah kita, ketika panen 6 bulan (harga turun) salah kita," ujar dia.

Beras jadi komoditas yang juga tak luput dari pantauannya. Meski produksinya saat ini sedang naik berkat musim panen, namun Mendag Lutfi tetap berjaga-jaga agar supply side di kemudian hari tidak kurang.

"Karena ketika ada apa-apa untuk masalah bahan pokok seperti beras, gula, ini hal yang sensitif terhadap kemaslahatan orang banyak. Jadi suplai side-nya jadi hal yang selalu kita pentingkan," tegasnya.

 

**Ibadah Ramadan makin khusyuk dengan ayat-ayat ini.

2 dari 5 halaman

Daya Beli Belum Pulih, Harga Pangan Jelang Ramadan Bakal Stabil?

Harga cabai rawit merah di Depok melonjak saat musim hujan
Perbesar
Harga cabai rawit merah di Depok melonjak saat musim hujan. (Liputan6.com/Dicky Agung Prihanto)

Kementerian Perdagangan (Kemendag) merespons arahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk menjaga stok dan stabilitas harga bahan pokok menjelang Ramadan dan Lebaran 2021. Pemerintah pun menyoroti tiga hal yang menjadi alasan untuk menjaga stok dan stabilitas harga.

Kepala Badan Pengkajian dan Pengembangan Perdagangan, Oke Nurwan, mengatakan pemerintah perlu mengambil langkah antisipatif untuk memastikan ketersediaan harga dan kebutuhan pokok stabil, meski daya beli masyarakat belum sepenuhnya pulih.

"Walau ada perkiraan daya beli masyarakat belum pulih sepenuhnya, kita perlu mengambil langkah antisipatif untuk memastikan ketersediaan harga dan kebutuhan pokok ini stabil," kata Oke dalam Diskusi Panel Ketersediaan dan Stabilisasi Harga Bapok pad Jumat (5/3/2021).

Kedua, langkah antisipatif ini juga diperlukan karena menyikapi adanya potensi kenaikan permintaan barang pokok, terutama menjelang Ramadan dan Lebaran yang dapat membuat kenaikan harga. Pasalnya, kenaikan harga itu akan memicu inflasi.

"Ketiga, kita menghadapi cuaca atau iklim yang dapat mengganggu produksi dan distribusi di dalam negeri. Ketiga hal itu dipastikan tidak mengganggu, dan dengan diskusi ini kita bisa antisipasi persediaan dan stabilisasi menjelang Ramadan dan Lebaran," jelasnya.

Oke mengungkapkan, pemerintah dalam beberapa tahun terakhir berhasil menjaga stok dan stabilitas harga kebutuhan pokok. Pada periode 2019 hingga 2020, misalnya, hal tersebut dinilai berjalan sangat baik karena seluruh pihak telah berkolaborasi untuk mengantisipasi ketersediaan dan stabilisasi harga.

Berdasarkan data Kemendag, Oke mengungkapkan pada 2019 hingga 2020, inflasi pada bulan puasa dan Lebaran kurang dari satu persen. Selain itu, inflasi volatile food pada Ramadan dan Lebaran 2021 mendekati 2 persen.

"Angka-angka ini seyogyanya menjadi benchmark dalam mengambil langkah-langkah antisipatif menjelang Ramadan dan Lebaran 2021," jelasnya.

3 dari 5 halaman

Harga Cabai Tembus Rp 125 Ribu per Kg, Pedagang: Ini Kenaikan Tertinggi dan Terlama

FOTO: Harga Cabai Rawit Merah Tembus Rp 120 Ribu per Kg
Perbesar
Pedagang menghitung harga cabai rawit merah yang dipesan pembeli menggunakan kalkulator di Pasar Senen, Jakarta, Kamis (4/3/2021). Data Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (Ikappi) mencatat harga cabai rawit merah saat ini di pasaran berkisar Rp120.000 per kilogram. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Harga cabai rawit merah di berbagai daerah terus mengalami kenaikan, hingga tembus diangka Rp 120 ribu per kg. Hal itu disebabkan minimnya pasokan dari para petani cabai yang memilih tidak memproduksi.

Ketua Umum Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (IKAPPI) Abdullah Mansuri, mengatakan bahkan harga cabai rawit merah tembus di harga Rp 125 ribu per kg. Ia menyebut kenaikan ini merupakan kenaikan terlama dan tertinggi.

“Cabai rawit merah itu sudah tidak hanya Rp 120 ribu bahkan sudah Rp 125 ribu, ini membahayakan sebenarnya,” kata Abdullah saat dihubungi Liputan6.com, Kamis (4/3/2021).

Kata Abdullah, kenaikan ini sudah masuk ke 3 bulanan dan terbukti bahwa pemerintah tidak bisa mengendalikan harga cabai.

Lebih lanjut ia memaparkan penyebab harga cabai rawit merah mahal dikarenakan 2 faktor. Pertama, faktor kepercayaan diri petani. Kemudian  faktor kedua menyangkut cuaca yang beberapa bulan ini Indonesia selalu dilanda hujan lebat.

“Saya akan sampaikan penyebab dari hulu ke hilir, sekitar 4 atau 5 bulan yang lalu itukan panen raya harganya drop sehingga petani sudah tidak mau produksi lagi karena harganya drop,” ujarnya. 

4 dari 5 halaman

Faktor Cuaca

FOTO: Harga Cabai Rawit Merah Tembus Rp 120 Ribu per Kg
Perbesar
Pedagang merapikan cabai rawit merah yang dijual di Pasar Senen, Jakarta, Kamis (4/3/2021). Data Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (Ikappi) mencatat harga cabai rawit merah saat ini di pasaran berkisar Rp120.000 per kilogram. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Faktor kedua adalah faktor cuaca, beberapa daerah hujan deras dan memang petani masih bertahan tidak mau memproduksi cabai pasca drop, dan para petani mengkhawatirkan harga cabai rawit merah drop lagi.

Oleh karena itu, perlu dilakukan pemetaan wilayah produksi. Wilayah produksi mana saja agar masyarakat tidak terlalu banyak yang menanam cabai, sehingga para petani sebagian bisa menanam yang lain. Jika memang pasokan cabai rawit merah kurang, maka mereka bisa menanam.

“Jadi harus ada pemerataan wilayah produksi dan ini harus disiapkan jauh-jauh hari, karena harga cabai kenaikannya setiap tahun pasti naik tapi ini kenaikan terlama, terpanjang, dan tertinggi menurut saya mengenai harga cabai rawit merah,” pungkasnya.    

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓