Harga Minyak Naik Dipicu Harapan Pemulihan Ekonomi Dunia

Oleh Maulandy Rizky Bayu Kencana pada 13 Feb 2021, 08:30 WIB
Diperbarui 13 Feb 2021, 08:30 WIB
Ilustrasi Harga Minyak
Perbesar
Ilustrasi Harga Minyak

Liputan6.com, Jakarta - Harga minyak naik tipis pada hari Jumat, didukung oleh harapan untuk tagihan stimulus AS, tetapi prospek permintaan yang lebih lemah dari OPEC dan Badan Energi Internasional membatasi kenaikan.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (13/2/2021), harga minyak mentah Brent naik 2,11 persen menjadi USD 62,43 per barel setelah naik ke sesi tertinggi USD 62,83, tertinggi sejak 22 Januari 2020.

Minyak AS menetap 2,11 persen lebih tinggi pada USD 59,47 per barel setelah naik ke sesi tertinggi USD 59,82, tertinggi sejak Jan 9 2020.

Presiden AS Joe Biden akan bertemu dengan kelompok bipartisan walikota dan gubernur saat ia terus mendorong persetujuan rencana bantuan virus corona senilai USD 1,9 triliun untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan membantu jutaan pekerja yang menganggur.

Ketiga indeks saham utama AS berada di jalur untuk kenaikan mingguan kedua berturut-turut. Penurunan tajam dalam kasus COVID-19 baru dan rawat inap meningkatkan harapan kehidupan pada akhirnya akan kembali normal.

"Stimulus AS yang diharapkan dan kemajuan vaksin yang sedang berlangsung kemungkinan akan mempertahankan selera untuk aset berisiko dalam menawarkan dukungan ke pasar minyak," kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates di Galena, Illinois.

Harga minyak telah meningkat selama beberapa pekan terakhir karena pengurangan produksi dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen sekutu dalam kelompok OPEC +.

Minggu ini, OPEC menurunkan ekspektasi untuk pemulihan permintaan minyak global pada 2021, memangkas perkiraannya sebesar 110.000 barel per hari (bph) menjadi 5,79 juta barel per hari.

 

2 dari 3 halaman

Pasokan Minyak Masih Melimpah

Harga Minyak Jatuh Gara-gara Yunani
Perbesar
Harga minyak mentah acuan AS turun 7,7 persen menjadi US$ 52,53 per barel dipicu sentimen krisis penyelesaian utang Yunani.

Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan pasokan minyak masih melebihi permintaan global, meskipun vaksin COVID-19 diharapkan dapat mendukung pemulihan permintaan.

"Laporan (IEA) melukiskan gambaran yang lebih pesimis daripada yang diperkirakan pelaku pasar karena harga tinggi saat ini," kata Commerzbank.

Data permintaan dari importir minyak terbesar dunia juga memberikan gambaran yang suram.

Jumlah orang yang melakukan perjalanan di China menjelang liburan Tahun Baru Imlek anjlok hingga 70 persen dari dua tahun lalu karena pembatasan virus corona mengekang migrasi domestik tahunan terbesar di dunia, data resmi menunjukkan.

ABN Amro merevisi perkiraan harga minyak Brent 2021 sedikit lebih tinggi menjadi USD 55 per barel tetapi memperingatkan hambatan permintaan.

"Pemulihan permintaan terbesar harus datang dari sektor penerbangan," kata bank tersebut. “Khusus untuk penerbangan, kami belum melihat pemulihan besar tahun ini.”

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓