DPR Sayangkan Anggaran Kementan Dipangkas

Oleh Athika Rahma pada 08 Feb 2021, 20:15 WIB
Diperbarui 08 Feb 2021, 20:15 WIB
Kementan Targetkan 8,2 Juta Hektare Sawah untuk 20 Juta Ton Beras
Perbesar
Petani menanam padi di persawahan di kawasan Tangerang, Kamis (3/12/2020). Kementerian Pertanian menargetkan pada musim tanam pertama 2020-2021 penanaman padi mencapai seluas 8,2 juta hektare menghasilkan 20 juta ton beras. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Komisi IV DPR RI menyayangkan pemangkasan anggaran di Kementerian Pertanian. Hal ini dikarenakan instansi yang dipimpin Syahrul Yasin Limpo tersebut menjadi garda terdepan dalam pemulihan ekonomi nasional.

Ketua Komisi IV DPR RI Sudin memaparkan, dalam sejarah krisis ekonomi apapun, sektor pertanian tidak pernah tumbuh negatif. Hal ini terbukti di mana sektor pertanian kembali mencatatkan pertumbuhan positif di kuartal IV-2020, ketika kinerja sebagian besar sektor ekonomi lainnya negatif di tengah pandemi Covid-19.

Bahkan, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, sektor pertanian tumbuh 2,59 persen secara tahunan (year on year/yoy). Kontribusinya pada produk domestik bruto (PDB) mencapai 13,70 persen, menjadi terbesar kedua setelah industri pengolahan.

"Namun sangat disayangkan meskipun sketor pertanian berkontribusi positif terhadap perekonomian, anggaran belanja Kementan mengalami pemotongan yang sangat besar sekali," kata Sudin dalam RDP dengan Kementerian Pertanian, Senin (8/2/2021).

Untuk itu, dikatakannya, Kom IV sudah memberikan lampu kuning kepada seluruh mitra kerjanya. Dimana fokus kegiatan dan realokasi anggaran adalah kegiatan yang bersentuhan langsung dengan masyarakat petani.

Khusus untuk Kementan, tegasnya, Komisi IV meminta agar kegiatan haruslah fokus pada peningkatan produksi dalam rangka pemulihan ekonomi dan pemenuhan kebutuhan pangan secara nasional.

 

2 dari 3 halaman

Tujuan Realokasi Anggaran

Petani Sawah di Gorontalo (Foto: Arfandi Ibrahim/Liputan6.com)
Perbesar
Petani Sawah di Gorontalo (Foto: Arfandi Ibrahim/Liputan6.com)

Sudin melanjutkan, Komisi IV ingin menegaskan bahwa tujuan pelaksanaan refocusing dan realokasi anggaran adalah dalam rangka menyusun anggaran lebih menitikberatkan atau mengutamakan kegiatan yang berdampak langsung kepada peningkatan produksi di tingkat petani.

"Sekaligus memberikan jaminan ketersediaan pangan bagi masy secara umum, namun program dan kebiajakn yang dilaksanakan harus tetap berpijak pada rasionalisasi, pragmatis di tingkat lapangan," ucapnya.

Oleh karena itu, menurutnya, Komisi IV meminta Kementan agar menyusun anggaran tidak sekedar memenuhi jumlah angka yang di realokasikan, tapi yang lebih penting adalah memangkas kegiatan yang tidak penting dan tidak dapat dilaksanakan karena situasi saat ini.

"Serta tidak melanjutkan program dan kegiatan yang bermasalah maupun kegiatan yang riisko kegagalannya tinggi," pungkasnya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓