DPR Ungkap Ada Oknum Pemda Pungut Fee ke Tenaga Honorer

Oleh Andina Librianty pada 18 Jan 2021, 12:32 WIB
Diperbarui 18 Jan 2021, 12:39 WIB
Ilustrasi PNS Naik Gaji
Perbesar
Ilustrasi PNS Naik Gaji

Liputan6.com, Jakarta - Anggota Komisi II DPR RI, Junimart Girsang, meminta Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian, untuk mengawasi para kepala daerah.

Pasalnya, beberapa oknum pemerintah daerah membebankan biaya kepada honorer agar bisa melanjutkan pekerjaan mereka.

"Ini menjadi tugas dan kewenangan Mendagri untuk mengawasi kepala-kepala daerah. Mereka masih menerima tenaga honorer dan mengutip (mengambil) uang, dan itu sampai sekarang. Tolong diawasi ini," kata Junimart dalam Raker Komisi II dengan pemerintah terkait RUU ASN pada Senin (18/1/2021).

Menurut Junimart, saat ini ada 1.210 tenaga honorer dan masa kontrak mereka sudah habis setahun. Untuk memperpanjang maka mereka harus membayar, bahkan tenaga honorer ditambah sekira 600 orang.

Pungutan biaya tersebut, katanya, tergantung dari backing atau dukungan yang dimiliki honorer. Jika memiliki dukungan, maka biayanya lebih murah.

"Honorer dimintai uang. Kalau mereka punya backing Rp 2 juta, kalau tidak Rp 10 juta, dan itu terjadi setiap tahun," tuturnya.

2 dari 5 halaman

Pemerintah dan DPR Bahas Pengurangan PNS hingga Pengangkat Honorer, Apa Hasilnya?

Melihat Tes SKD CPNS di Jakarta
Perbesar
CPNS saat mengikuti SKD di Kantor BKN Pusat, Jakarta, Senin (27/1/2020). Tes SKD CPNS Tahun Anggaran 2019 diselenggarakan mulai 27 Januari hingga 28 Februari 2020 dengan jumlah peserta memenuhi syarat (MS) untuk mengikuti SKD sebanyak 3.364.868 orang. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI mengusulkan adanya Rancangan Undang-Undang (RUU) perubahan UU Nomor 5 Tahun 2014 Tentang ASN. Adapun hal-hal pokok yang menjadi usulan insisiatif DPR RI yakni, pengahapusan KASN, Penetapan Kebutuhan PNS, Kesejahteraan PPPK, Pengurangan ASN, dan Pengangkatan Honorer.

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB), Tjahjo Kumolo mengatakan, lima pokok usulan inisiatif DPR RI sudah mendapatkan perhatian dari Presiden Joko Widodo. Setelah mendengar usulan tersebut, Kepala Negara secara khusus langsung menggelar rapat kabinet bersama kementerian atau lembaga terkait untuk membahas.

"Usul inisaitif ini langsung mendapat perhatian Bapak Presiden. Karena beliau langsung mengadapkan rapat kabinet mengkaji membahas usul-usul inisiatif DPR berkatian UU 5/2014 tentang ASN. Karena menyangkut visi misi Bapak Presiden dan Wapres terkait reformasi birokrasi," jelas dia dalam rapat kerja bersama dengan Komisi II DPR RI, di Jakarta, Senin (18/1).

Menteri Tjahjo menyampaikan, dalam padangan pemerintah, berkaitan dengan masalah KSAN mengenai pengalihan tugas dan wewenang pengawasan sistem merit dari KSAN dari ke Kementerian PANRB, nanti akan dibahas detail dalam panja khusus.

Sebab, pada prinsipnya langkah strategis dan skala prioritas yang perlu dilakukan dalam rangka optimalisasi manajemen ASN adalah penguatan fungsi dan peranan.

"Ini berkaitan dengan level kerja ASN dan sistem merit yang dikaitkan dengan kebutuhan dan dinamika organisasi serta dampak anggarannya," jelas dia.

3 dari 5 halaman

Kebutuhan PNS

Ujian SKB CPNS Surabaya
Perbesar
Peserta mengikuti ujian Seleksi Kompetensi Bidang (SKB) di Surabaya, Selasa (22/9/2020). Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kota Surabaya menggelar ujian SKB yang diikuti 1.142 peserta CPNS dengan menerapkan protokol kesehatan pencegahan COVID-19 secara ketat. (Juni Kriswanto/AFP)

Kemudian berkaitan dengan penetapan kebutuan PNS, dia memandang hal tersebut tidak perlu diatur di dalam UU. Karena sudah ditetapkan pengaturan teknisnya sendiri. Misalnya saja setiap instansi pemerintah akan ditunda pengadaan CPNS-nya dan bila tidak melengkapi kriteria yang disyaratkan nasional, maka pengadaan dapat ditunda sampai dengan kondisi tertentu.

"Misal 2020 tidak ada rekrutmen tapi 2021 mudah-mudahan dilaksanakan dan prinsipnya sesuai kebutuhan KL instansi atau pemda bukan keinginan yang ada sehingga membangkak dan mencermati perkembangan dan dinamika 2020. Adanya pandemi dan kebijakan bekerja di rumah dan di kantor," ujarnya.

Terkait mengenai kesejahteraan PPPK, pemerintah juga sudah menerbitkan Peraturan Pemerintah Nomor 49 Tahun 2018 tentang manajemen PPPK. Di mana dalam PP tersebut diatur mengenai mekanisme pemberian tabungan hari tua dan fasilitas PPPK melalui lembaga pengelola pensiun sesuai aturan UU.

"Kerangka UU 5/2014 khsusunya terkait pemberian jaminan pensiun pemerintah akan reformasi sistem pensiun berdasrakan iuran pasti," sebut dia.

Menteri Tjahjo melanjutkan, berkaitan dengan usulan pengurangan PNS dan PPPK itu merupakan salah satu hak preogatif presiden. Sedangkan menurut PP 11/2017 tentang manajemen PNS, bila ada perampingan orang yang mengakibatkan kelebihan PNS, maka PNS terlebih dahulu disalurkan ke instansi pemerintah lain.

"Perampingan orang dilakukan dengan hati-hati seusai dengan Perppu melalui proses evaluasi analisis jabatan, analisis beban kerja agar dapat diketahui kebutuhan pegawai, ini yang diinginkan penjabaran dari reormasi birokrasi, tata kelola pemerintahan yang ramping yang ingin dikembangan ke depan yang mernajdi salah satu keinginan visi misi presiden 2020 - 2024," ungkap dia.

4 dari 5 halaman

Pengangkatan Honorer

Ragam Ekspresi Para Peserta Tes CPNS
Perbesar
Ekspresi peserta saat mengikuti Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) berbasis Computer Assisted Test (CAT) untuk CPNS Kementerian Agraria Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) di Kantor BKN Regional V, Jakarta, Senin (27/1/2020). Seleksi diikuti 2.162 peserta. (merdeka.com/Iqbal Nugroho)

Terakhir, mengenai usulan pengangkatan tenaga honorer, pemerintah menimbang karena butuh waktu yang panjang. Sebab, dalam penerimaan PNS dan PPPK harus dilaksanakn melalui penilaian objektif berdasrkan kompetensi, kulaifiakasi, kebutuhan instainsi pemrintah dan perysaratan lain yang dibtuhkan.

Di sisi lain, sejak PP 48/2005 PPK dilarang angkat tenaga honorer atau sejenis pengangkatan. Karena bertentangan dengan prinsip sistem merit dan visi pemerintah 5 tahun ke depan, dalam rangka upaya tingkatkan daya saing.

"Pemerintah terus berupaya mencari solusi untuk atasi masalah tenaga honorer dengan tetap perhatikan kelatuhan UU terkait salah satunya dengan rekrut tenaga guru kebutuhannya 1 juta," jelas dia.

Atas beberapa pandangan tersebut, maka pemerintah menyatakan belum perlu melakukan perubahan secara drastis yang diusulkan oleh DPR RI. Terlebih pertimbangannya adalah bahwa undang-undang nomor 5 tahun 2014 tentang ASN, merupakan komitmen komponen bangsa yang sangat diperlukan dalam mendukung upaya pemerintah mewujudkan visi Indonesia maju.

"Masukan isniatif DPR bisa memperkaya dalam konteks menyempuranakan tapi tidak bisa ubah secara prinsip yang jadi domain pemerintah," sebutnya.

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓