Arab Saudi Siap Pangkas Produksi Dorong Harga Minyak Mentah Dunia Naik

Oleh Athika Rahma pada 08 Jan 2021, 08:31 WIB
Diperbarui 08 Jan 2021, 08:31 WIB
Ilustrasi Harga Minyak Naik
Perbesar
Ilustrasi Harga Minyak Naik (Liputan6.com/Andri Wiranuari)

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak mentah dunia naik usai Arab Saudi yang merupakan eksportir terbesar dunia, secara sepihak setuju untuk memangkas produksi selama dua bulan ke depan dan karena stok minyak mentah AS yang turun.

Kerusuhan di Capitol AS oleh pendukung Presiden Donald Trump juga diprediksi akan berdampak pada pasar dan harga minyak. Meskipun beberapa analis yakin pemerintahan Presiden terpilih Joe Biden akan mampu menekan produksi minyak AS.

Melansir laman CNBC, Jumat (8/1/2021), harga minyak mentah Brent naik 22 sen, atau 0,41 persen, menjadi USD 54,52 per barel, setelah naik 1,3 persen sebelumnya.

Adapun US West Texas Intermediate (WTI) naik 23 sen, atau 0,45 persen diperdagangkan pada posisi USD 50,86 per barel. Kontrak harga minyak ini naik 1,4 persen sehari sebelumnya.

Arab Saudi, pengekspor minyak terbesar dunia, mengatakan akan secara sukarela memangkas 1 juta barel per hari (bph) produksi pada Februari dan Maret. Ini dilakukan usai OPEC +, yang mengelompokkan Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen lain, termasuk Rusia, bertemu sebelumnya.

"Minyak mentah WTI tampaknya siap untuk naik lebih tinggi karena pemerintahan Biden akan menekan produksi minyak mentah AS, Saudi secara tentatif mengurangi kekhawatiran kelebihan pasokan dengan pemotongan 1 juta barel per hari mereka, dan karena hari-hari dolar tampaknya terhitung," kata Edward Moya, pasar senior analis di OANDA.

 

2 dari 3 halaman

Dampak Dolar AS

Ilustrasi Harga Minyak Naik
Perbesar
Ilustrasi Harga Minyak Naik (Liputan6.com/Sangaji)

Menurut analis, Dolar yang lebih rendah, juga membuat harga minyak lebih murah karena komoditas tersebut sebagian besar diperdagangkan menggunakan greenback, juga mendukung harga.

"Stok minyak mentah AS turun dan persediaan bahan bakar naik," mengutip penjelasan Lembaga Administrasi Informasi Energi AS.

Persediaan minyak mentah turun 8 juta barel dalam sepekan hingga 1 Januari menjadi 485,5 juta barel. Ini berbeda dengan jajak pendapat Reuters yang menunjukkan analis memperkirakan penurunan 2,1 juta barel.

Penurunan stok minyak mentah adalah kejadian akhir tahun yang biasa terjadi ketika perusahaan energi mengeluarkan minyak dari penyimpanan untuk menghindari tagihan pajak.

Namun, kenaikan harga WTI yang berkelanjutan dapat menyebabkan kebangkitan kembali output AS.

"Jika patokan AS membuat harga di atas USD 50 / bbl dan seterusnya, itu dapat mendorong tambahan pasokan AS, yang mungkin merepotkan dalam jangka panjang bagi banyak anggota OPEC +," kata Kevin Solomon, Analis Pasar energi di StoneX.

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Ini

Lanjutkan Membaca ↓