Harga Minyak Stabil Meski Pasokan Minyak AS Turun

Oleh Tira Santia pada 31 Des 2020, 08:30 WIB
Diperbarui 31 Des 2020, 08:30 WIB
Ilustrasi Harga Minyak
Perbesar
Ilustrasi Harga Minyak

Liputan6.com, Jakarta - Harga minyak stabil pada hari Rabu karena paket bantuan fiskal virus corona AS dan penurunan persediaan minyak mentah.

Dikutip dari CNBC, Kamis (31/12/2020), harga minyak mentah berjangka Brent naik 0,49 persen menjadi USD 51,34 per barel, dan minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik 0,83 persen menjadi menetap di USD 48,40 per barel.

"Harga minyak tetap didukung oleh dolar AS yang lebih lemah semalam dan akhirnya menemukan teman dalam laporan inventaris API," kata Stephen Innes, kepala strategi pasar global di Axi, seorang pialang.

"Pagi ini American Petroleum Institute melaporkan hasil imbang yang jauh lebih besar versus konsensus dalam persediaan minyak mentah untuk pekan yang berakhir pada 25 Desember," tambahnya.

Dolar jatuh ke level terendah dalam lebih dari dua tahun terhadap euro karena pedagang mata uang melihat melewati penundaan baru dalam pemeriksaan stimulus AS dan mempertahankan taruhan bahwa bantuan keuangan tambahan masih mungkin terjadi.

Dewan Perwakilan Rakyat AS yang dipimpin Demokrat memilih untuk memenuhi permintaan Presiden Donald Trump untuk meningkatkan pembayaran bantuan langsung Covid-19 kepada orang Amerika yang menderita pandemi menjadi USD 2.000.

Saham Asia melemah karena investor menguangkan pada reli baru-baru ini. Sementara euro berada pada level yang lebih tertinggi dalam lebih dari 2 tahun karena harapan pemulihan ekonomi global bertahap.

Harga minyak dapat menguat karena program vaksinasi di seluruh dunia dimulai tahun depan, memungkinkan negara-negara untuk melonggarkan pembatasan pergerakan dan aktivitas bisnis.

Nilai fisik minyak mentah AS menguat pada hari Selasa karena API melaporkan penurunan stok, kata dealer.

 

2 dari 3 halaman

Stok Minyak AS Turun

Harga Minyak Jatuh Gara-gara Yunani
Perbesar
Harga minyak mentah acuan AS turun 7,7 persen menjadi US$ 52,53 per barel dipicu sentimen krisis penyelesaian utang Yunani.

Stok minyak mentah turun 4,8 juta barel pekan lalu menjadi sekitar 492,9 juta barel, melebihi ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk penarikan 2,6 juta barel, data dari API menunjukkan.

Dalam jangka pendek, kekhawatiran atas penguncian virus korona cenderung membatasi keuntungan.

Varian baru virus di Inggris telah menyebabkan penerapan kembali pembatasan pergerakan, mencapai permintaan jangka pendek dan membebani harga, sementara rawat inap dan infeksi melonjak di beberapa bagian Eropa dan Afrika.

Permintaan bahan bakar fosil di tahun-tahun mendatang dapat tetap melemah bahkan setelah pandemi karena negara-negara berusaha membatasi emisi untuk memperlambat perubahan iklim. Perusahaan minyak besar, seperti BP dan Total SE, menerbitkan prakiraan yang mencakup skenario di mana permintaan minyak global mungkin mencapai puncaknya pada 2019.

Pertemuan 4 Januari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC +, juga membayangi pasar.

OPEC + mengurangi rekor penurunan produksi minyak yang dibuat tahun ini untuk mendukung pasar. Grup tersebut akan meningkatkan produksi sebesar 500.000 barel per hari (bpd) pada bulan Januari, dan Rusia mendukung peningkatan lain dengan jumlah yang sama pada bulan Februari.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓