Harga Minyak Turun karena Permintaan yang Tak Menentu

Oleh Pipit Ika Ramadhani pada 09 Des 2020, 07:30 WIB
Diperbarui 09 Des 2020, 07:30 WIB
Ilustrasi Harga Minyak Naik
Perbesar
Ilustrasi Harga Minyak Naik (Liputan6.com/Sangaji)

Liputan6.com, Jakarta - Harga minyak bergerak lebih rendah pada perdagangan Selasa (Rabu waktu Jakarta) karena California memperketat penguncian (lockdown) pandemi selama Natal dan kasus COVID-19 melonjak di Amerika Serikat dan Eropa. Hal ini menangkal optimisme yang muncul atas kemajuan vaksin Covid-19.

Dikutip dari CNBC, Rabu (9/12/2020), harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) ditutup turun 16 sen atau 0,3 persen ke level USD 45,60 per barel. Sementara harga minyak mentah Brent naik 7 sen dan diperdagangkan pada USD 48,86 per barel.

Harga minyak sempat naik setelah suntikan vaksin COVID-19 yang teruji penuh pertama di dunia diberikan kepada seorang nenek di Inggris, tetapi investor dengan cepat mengembalikan fokus mereka ke surutnya permintaan bahan bakar yang disebabkan oleh pandemi Covid-198ih .

“Sebagian besar kelemahan terkait dengan beberapa selip dalam risk appetite sekarang karena sebagian besar berita vaksin yang menguntungkan telah didiskon dalam memaksa pasar untuk fokus pada lonjakan signifikan dalam jumlah kasus virus korona,” kata Jim Ritterbusch dari Ritterbusch and Associates .

Peningkatan tajam kasus virus corona secara global telah menyebabkan serangkaian penguncian (lockdown) baru, termasuk tindakan ketat di California, negara bagian AS terpadat, Jerman dan Korea Selatan.

Prancis mungkin harus menunda pelepasan beberapa pembatasan kuncian minggu depan, kata sumber pemerintah, setelah tanda-tanda tren penurunan dalam kasus baru telah diratakan setelah toko-toko diizinkan untuk dibuka kembali akhir bulan lalu.

Investor juga mengamati dengan cermat upaya anggota parlemen AS untuk menyetujui paket stimulus ekonomi baru yang diperlukan untuk mendorong pertumbuhan pekerjaan dan permintaan energi, dan hari Jumat dipandang sebagai tenggat waktu yang mungkin untuk menghindari penutupan pemerintah.

Kelompok produsen minyak OPEC+ kemungkinan akan mengadakan pertemuan berikutnya pada 4 Januari, setelah sepakat pekan lalu untuk menaikkan produksi minyak sebesar 500 ribu barel per hari (bpd) bulan depan.

Produksi minyak mentah AS diperkirakan turun 910 ribu barel per hari pada 2020 menjadi 11,34 juta barel per hari, kata Administrasi Informasi Energi AS, penurunan yang lebih besar dari perkiraan sebelumnya untuk penurunan 860 ribu barel per hari.

2 dari 4 halaman

Harga Minyak Tergelincir usai Kasus Covid-19 Dunia Melonjak

Harga Minyak Jatuh Gara-gara Yunani
Perbesar
Harga minyak mentah acuan AS turun 7,7 persen menjadi US$ 52,53 per barel dipicu sentimen krisis penyelesaian utang Yunani.

Harga minyak tergelincir pada hari Senin karena dampak positif dari berita vaksin COVID-19 dan kesepakatan OPEC + pada pengurangan produksi minyak dirusak oleh melonjaknya kasus virus corona dan meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan China.

Dikutip dari CNBC, Selasa (8/12/2020), harga minyak mentah Brent turun 46 sen menjadi USD 48,79 per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS menetap 50 sen, atau 1,08 persen, lebih rendah pada USD 45,76 per barel.

Kedua kontrak minyak naik sekitar 2 persen pekan lalu setelah OPEC +, yang terdiri dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, setuju untuk sedikit meningkatkan produksi mulai Januari tetapi melanjutkan sebagian besar pembatasan pasokan yang ada.

“Awal minggu ini seperti mabuk di pagi hari setelah keluar malam yang berlangsung terlalu lama,” kata Bjornar Tonhaugen, kepala pasar minyak di Rystad Energy.

"Dengan kesepakatan OPEC, sekarang pedagang melihat kembali fundamental, permintaan dan pasokan, dan mereka dipaksa untuk kembali ke bumi karena hal-hal tidak terlihat baik dalam jangka pendek," tambahnya.

Harga minyak juga berada di bawah tekanan setelah Reuters secara eksklusif melaporkan bahwa Amerika Serikat sedang bersiap untuk menjatuhkan sanksi kepada setidaknya selusin pejabat China atas dugaan peran mereka dalam diskualifikasi Beijing terhadap legislator oposisi terpilih di Hong Kong.

Meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan China, konsumen minyak terbesar dunia, telah berulang kali membebani pasar dalam beberapa tahun terakhir.

3 dari 4 halaman

Infografis Protokol Kesehatan

Infografis Protokol Kesehatan Vaksin Terbaik
Perbesar
Infografis Protokol Kesehatan Vaksin Terbaik (Liputan6.com/Triyasni)
4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓