Harga Minyak Tergelincir usai Kasus Covid-19 Dunia Melonjak

Oleh Tira Santia pada 08 Des 2020, 08:30 WIB
Diperbarui 08 Des 2020, 08:30 WIB
Ilustrasi tambang migas
Perbesar
Ilustrasi tambang migas (iStockPhoto)

Liputan6.com, Jakarta - Harga minyak tergelincir pada hari Senin karena dampak positif dari berita vaksin COVID-19 dan kesepakatan OPEC + pada pengurangan produksi minyak dirusak oleh melonjaknya kasus virus corona dan meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan China.

Dikutip dari CNBC, Selasa (8/12/2020), harga minyak mentah Brent turun 46 sen menjadi USD 48,79 per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS menetap 50 sen, atau 1,08 persen, lebih rendah pada USD 45,76 per barel.

Kedua kontrak minyak naik sekitar 2 persen pekan lalu setelah OPEC +, yang terdiri dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, setuju untuk sedikit meningkatkan produksi mulai Januari tetapi melanjutkan sebagian besar pembatasan pasokan yang ada.

“Awal minggu ini seperti mabuk di pagi hari setelah keluar malam yang berlangsung terlalu lama,” kata Bjornar Tonhaugen, kepala pasar minyak di Rystad Energy.

"Dengan kesepakatan OPEC, sekarang pedagang melihat kembali fundamental, permintaan dan pasokan, dan mereka dipaksa untuk kembali ke bumi karena hal-hal tidak terlihat baik dalam jangka pendek," tambahnya.

Harga minyak juga berada di bawah tekanan setelah Reuters secara eksklusif melaporkan bahwa Amerika Serikat sedang bersiap untuk menjatuhkan sanksi kepada setidaknya selusin pejabat China atas dugaan peran mereka dalam diskualifikasi Beijing terhadap legislator oposisi terpilih di Hong Kong.

Meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan China, konsumen minyak terbesar dunia, telah berulang kali membebani pasar dalam beberapa tahun terakhir.

 

Lonjakan Kasus Covid-19 Dunia

Kasus Corona AS Tembus Angka 6 Juta
Perbesar
Seorang anak yang mengenakan masker bermain di Times Square di New York, Amerika Serikat (AS), pada 31 Agustus 2020. Jumlah kasus COVID-19 di AS melampaui angka 6 juta pada Senin (31/8), menurut Center for Systems Science and Engineering (CSSE) di Universitas Johns Hopkins. (Xinhua/Wang Ying)

Sementara itu, lonjakan kasus virus corona secara global telah memaksa serangkaian penguncian baru, termasuk langkah-langkah baru yang ketat di negara bagian California AS dan di Jerman dan Korea Selatan.

Konsumsi bensin AS turun selama pekan liburan Thanksgiving ke level terendah dalam lebih dari 20 tahun, kata OPIS, karena penguncian membebani konsumsi bahan bakar.

Di tempat lain, Iran telah menginstruksikan kementerian perminyakannya untuk mempersiapkan instalasi untuk produksi dan penjualan minyak mentah dengan kapasitas penuh dalam tiga bulan, kata media pemerintah pada hari Minggu.

"Menambah tekanan pada harga minyak adalah potensi peningkatan produksi Iran dalam tiga bulan," kata Edward Moya, analis pasar senior di OANDA. "Iran optimis AS akan melonggarkan pembatasan jika mereka kembali ke kesepakatan nuklir 2015," pungkasnya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓