Ada PSBB, Pendapatan Transportasi Online di 2020 Turun 68 Persen

Oleh Liputan6.com pada 24 Nov 2020, 14:50 WIB
Diperbarui 24 Nov 2020, 14:50 WIB
Ojek Online Gunakan Pelindung Pembatas Antar Penumpang
Perbesar
Driver Grab Bike mengenakan Grab Protect pelindung yang membatasi antara pengemudi dan penumpang saat diluncurkan di Jakarta, Selasa (9/6/2020). Penumpang ojek online (ojol) kini tak perlu khawatir menggunakan transportasi ini di tengah pandemi Corona. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta - Laporan e-Conomy SEA yang disusun Google, Temasek, dan Bain & Company mencatat adanya penurunan pendapatan sektor transportasi online hingga 68 persen atau menjadi USD 3 miliar pada 2020, dari 10 miliar USD pada 2019. Menyusul Penurunan ini akibat terbatasnya mobilitas masyarakat di masa pandemi Covid-19.

"Untuk sektor transportasi online justru mengalami penurunan hingga 68 persen atau menjadi USD 3 miliar pada 2020. Ini karena terbatasnya pergerakan orang," ujar Randy Jusuf dalam webinar Laporan e-Conomy SEA 2020 oleh Google, Temasek, dan Bain & Company, Selasa (24/11/2020).

Selain itu, anjloknya pendapatan sektor transportasi online di dalam negeri juga disebabkan oleh turunnya faktor permintaan akan pemesanan makanan secara daring. Menurut Randy, total penurunan mencapai 18 persen atau menjadi USD 5 miliar, dari USD 6 miliar pada 2019.

"Penurunan sektor transportasi online ini terjadi di tengah pandemi Covid-19. Karena tadi adanya penurunan akan pengantaran makanan," imbuh dia.

 

2 dari 3 halaman

hanya Sementara

PKL dan Ojek Online Bikin Semrawut Stasiun Palmerah
Perbesar
Pedagang kaki lima (PKL) dan ojek online memadati kawasan Stasiun Palmerah, Jakarta, Kamis (6/12). Kurangnya pengawasan petugas menyebabkan trotoar dan bahu jalan dipenuhi oleh PKL dan ojek online. (Liputan6.com/Immanuel Antonius)

Kendati demikian, anjloknya pendapatan sektor transportasi online diyakini hanya bersifat sementara. Menyusul jika meningkatnya jumlah pengguna internet baru di Indonesia akibat pandemi Covid-19.

"Di Indonesia ada 37 persen konsumen digital menggunakan layanan baru karena Covid-19. Lebih dari setengah konsumen digital baru di tanah air 56 persen berasal dari daerah non-metro. Jadi, ke depannya akan ada perbaikan pendapatan (transportasi online)," jelas dia.

Pun, tanda-tanda pemulihan ekonomi global mulai terlihat pada kuartal III 2020. Hal ini tak lepapas karena mulai adanya penyesuaian aktivitas ekonomi di masa kedaruratan kesehatan akibat Covid-19.

"Untuk itu, diperkirakan sektor transportasi online akan bertumbuh dengan CAGR 36 persen dan mencapai USD 15 miliar pada 2025," tutupnya.

Reporter: Sulaeman

Sumber: Merdeka.com

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓