Harga Pangan Naik, Inflasi Oktober 2020 Diprediksi 0,08 Persen

Oleh Maulandy Rizky Bayu Kencana pada 23 Okt 2020, 20:45 WIB
Diperbarui 23 Okt 2020, 20:45 WIB
BPS Sebut Inflasi Januari-November 2019 Turun
Perbesar
Seorang pembeli melintas di antara kios di pasar Kebayoran Lama, Jakarta, Senin (2/12/2019). Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat angka inflasi sepanjang Januari-November 2019 sebesar 2,37 persen, lebih kecil ketimbang periode yang sama tahun lalu sebesar 2,50 persen. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Bank Indonesia (BI) melaporkan hasil survei Indeks Harga Konsumen (IHK) pekan keempat Oktober 2020 mencatat potensi kenaikan inflasi sebesar 0,08 persen secara bulanan (month to month/mtm). Ini terjadi lantaran kenaikan harga di komoditas pangan.

Kepala Departemen Komunikasi BI Onny Widjanarko menyampaikan, penyumbang utama inflasi pada periode laporan berasal dari komoditas cabai merah sebesar 0,09 persen (mtm)

"Bawang merah sebesar 0,03 persen (mtm), minyak goreng dan daging ayam ras masing-masing sebesar 0,01 persen (mtm)," jelasnya, Jumat (23/10/2020).

Sementara itu, ia menambahkan, komoditas yang menyumbang deflasi pada periode laporan berasal dari komoditas telur ayam ras sebesar -0,04 persen (mtm), serta beras dan emas perhiasan masing-masing sebesar -0,01 persen (mtm).

"Dengan perkembangan tersebut, diperkirakan inflasi Oktober 2020 secara tahun kalender sebesar 0,97 persen (year to date/ytd), dan secara tahunan sebesar 1,46 persen (year on year/yoy)," jelasnya.

 

2 dari 3 halaman

Aliran Modal Asing

Nilai Tukar Rupiah
Perbesar
Aktivitas penukaran uang dolar AS di gerai penukaran mata uang asing PT Ayu Masagung, Jakarta, Kamis (19/3/2020). Nilai tukar Rupiah pada Kamis (19/3) sore ini bergerak melemah menjadi 15.912 per dolar Amerika Serikat, menyentuh level terlemah sejak krisis 1998. (merdeka.com/Imam Buhori)

Lebih lanjut, Onny memaparkan aliran modal asing per pekan keempat bulan ini. Dalam hal ini, premi Credit Default Swaps (CDS) Indonesia 5 tahun relatif stabil pada 93,91 bps per 22 Oktober 2020, dari 93,22 bps per 16 Oktober 2020.

Menurut laporan data transaksi 19-22 Oktober 2020, non-residen di pasar keuangan domestik beli neto Rp 4,04 triliun, dengan beli neto di pasar surat berharga negara (SBN) sebesar Rp 4,98 triliun dan jual neto di pasar saham sebesar Rp 0,94 triliun.

"Berdasarkan data setelmen selama 2020 (ytd), non-residen di pasar keuangan domestik jual neto sebesar Rp 160,56 triliun," ujar Onny.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan berikut ini:

Lanjutkan Membaca ↓