Jaga Lingkungan, Masyarakat Dihimbau Pakai BBM Sesuai Teknologi Kendaraan

Oleh Liputan6.com pada 21 Okt 2020, 19:45 WIB
Diperbarui 21 Okt 2020, 19:45 WIB
Harga Pertamax Naik
Perbesar
Petugas mengisi BBM ke kendaraan konsumen di SPBU Abdul Muis, Jakarta. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Liputan6.com, Jakarta Di masa mendatang, penggunaan Bahan Bakar Minyak (BBM) oktan tinggi dinilai akan menjadi kebutuhan masyarakat. Saat ini pun, kendaraan roda dua maupun roda empat sudah menggunakan teknologi terbaru, yang mengharuskan menggunakan BBM oktan tinggi, seperti seperti Pertamax.

Direktur Eksekutif Institute for Essential Service Reform (IESR), Febby Tumiwa mengatakan penggunaan BBM Ron rendah, seperti premium, selain akan merusak kendaraan, juga tidak sesuai dengan perkembangan teknologi mesin kendaraan. Apalagi, mayoritas negara di dunia sudah meninggalkan konsumsi bahan bakar ron rendah.

Selain dapat merusak lingkungan, Ron rendah juga akan merusak mesin kendaraan dengan cepat. Sehingga, dalam mengurangi penggunaan Ron rendah pemerintah perlu mengalihkan penggunaan BBM Ron rendah ke Pertamax series.

"Misal membuat standar bahan bakar yang lebih baik dan segera menerapkannya, misalnya Euro IV, demikian juga membuat kebijakan fuel economy untuk kendaraan bermotor yang progresif," kata Febby di Jakarta, Rabu (21/10/2020).

Selain perlu melakukan peralihan, pemerintah juga perlu menghadirkan kualitas BBM dengan Ron tinggi dengan harga yang murah.

Karena bagaimanapun, konsumen reaktif kepada kenaikan harga. Jika ini dilakukan, maka akan semakin banyak konsumen menggunakan BBM berkualitas.

"Kalau harga Premium dibuat mahal, konsumen akan pindah ke BBM lain yang lebih bersih tapi harganya lebih murah," ungkap dia.

 

2 dari 3 halaman

Masyarakat Diimbau Pakai BBM Oktan Tinggi

20160315-Hore, Harga BBM Pertamina Turun Rp 200 Per Liter-Jakarta
Perbesar
Petugas mengisi BBM pada sebuah mobil di salah satu SPBU, Jakarta. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Direktur Energi Watch, Mamit Setiawan menyarankan pemerintah lebih aktif mendorong masyarakat untuk beralih ke BBM dengan kualitas bagus. Sebab, dia memandang BBM Ron rendah juga lebih boros dan berdampak negatif pada mesin.

"Karena pembakaran tidak sempurna, maka BBM RON rendah akan menghasilkan emisi sangat tinggi," ungkap dia

Selain itu, BBM Ron rendah juga akan menghasilkan karbon monoksida dan nitrogen dioksida yang juga tinggi. Oleh karenanya, dengan menggunakan bahan bakar berkualitas membuat sistem pembakaran mesin lebih sempurna sehingga lebih irit BBM, mesin awet dan mempermudah perawatan kendaraan.

"Penggunaan BBM berkualitas akan mendorong penurunan emisi dan memperbaiki kualitas udara," jelas dia.

 

Reporter: Dwi Aditya Putra

Sumber: Merdeka.com

3 dari 3 halaman

Saksikan video di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓