Tekan Biaya, Kemenperin Minta Industri Segera Gunakan Kecerdasan Buatan

Oleh Liputan6.com pada 14 Okt 2020, 14:50 WIB
Diperbarui 14 Okt 2020, 14:50 WIB
20151117-Mengintip Proses Perakitan All New Kijang Innova di Pabrik Toyota TMMIN-Karawang
Perbesar
Foto yang diambil pada 16 November 2015 menunjukan aktivitas perakitan mobil All News Kijang Innova di Pabrik TMMIN Karawang. Mobil baru tersebut akan memberi warna baru pada perkembangan pasar MPV dalam negeri. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Kementerian Perindustrian (Kemenperin) meminta kepada seluruh industri dalam negeri untuk memanfaatkan kecerdasan buatan atau Artificial Intelligence (AI), terumata di tengah pandemi Covid-19. Penggunaan AI sejalan dengan revolusi industri 4.0 untuk meningkatkan efisiensi.

Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika Kemenperin Taufiek Bawazier mengatakan, penggunaan AI akan mampu mengurangi beban biaya industri. Juga dinilai efektif untuk membuka pasar baru untuk menyerap produk industri dalam negeri.

"AI ini untuk mengurangi biaya. Kita berharap menumbuhkan industri lebih ekspansif lagi, karena potensi besar untuk mengetahui pasar pasar di luar negeri," ujar dia dalam Webinar #3 Road to IDF 2021 "Prospek Pemulihan Ekonomi Sektor Industri Otomotif Nasional", Rabu (14/10/2020).

Menurutnya, mekanisme kerja AI akan menggantikan sebagian fungsi manusia atau mesin dalam memproses informasi. Dengan menghasilkan machine language, semua data analitik bisa diproses, sehingga pengambilan keputusan bisa lebih cepat dan mengantisipasi kebutuhan atau permintaan pasar.

"Jadi, demand dari pada masyarakat di dunia bisa kita lihat dari tren melalui AI. Karena AI bisa tahu selera konsumen di luar negeri seperti apa," paparnya.

 

2 dari 3 halaman

Sektor Pionir

Pabrik Baru Milik Mitsubhisi-Bekasi- Angga Yuniar-20170425
Perbesar
Suasana perakitan mobil di PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Indonesia (MMKI), Cikarang, Bekasi, Jawa Barat, Selasa (25/4). Menempati luas area 30 hektar, pabrik MMKI telah mulai memproduksi Pajero Sport & small-MPV Mitsubishi.(Liputan6.com/Angga Yuniar)

Maka dari itu, Kemenperin terus memperluas penggunaan teknologi industri 4.0 guna mendongkrak kualitas produk dan kapasitas produksinya. Menyusul dampak buruk pandemi Covid-19 bagi kinerja industri dalam negeri.

Sebelumnya, terdapat lima sektor yang menjadi pionir dalam penerapan industri 4.0 di tanah air, yaitu industri makanan dan minuman, tekstil dan pakaian, otomotif, kimia, serta elektronik.

"Namun, di tengah pandemi Covid-19, Kemenperin menambah dua sektor lagi sebagai pionir, yakni industri farmasi dan alat alat kesehatan. Langkah ini sebagai komitmen pemerintah untuk memperluas penerapan industri 4.0," imbuhnya.

Reporter: Sulaeman

Sumber: Merdeka.com

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓