Proses Merger Belum Final, Operasional 3 Bank BUMN Syariah Dipastikan Tak Berubah

Oleh Liputan6.com pada 13 Okt 2020, 18:00 WIB
Diperbarui 13 Okt 2020, 18:00 WIB
Ilustrasi bank
Perbesar
Ilustrasi bank (Sumber: Istockphoto)

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah secara resmi mengumumkan merger bank syariah BUMN pada sore hari ini, Selasa (13/10). Tiga bank syariah Himbara itu adalah PT Bank Mandiri Syariah (BSM), PT Bank BNI Syariah dan PT Bank BRI Syariah Tbk.

Direktur Utama PT Bank BRI syariah Tbk, Ngatari, memastikan operasional ketiga perbankan syariah pelat merah itu tetap berjalan normal selama persiapan merger berlangsung. Sehingga dipastikan belum ada perubahan layanan operasional sampai saat ini.

"Pernyataan terakhir sampai saat ini, kami memastikan layanan nasabah tetap berjalan seperti biasa dan optimal," singkat dia dalam Virtual Press Conference Penandatanganan Conditional Merger Agreement Bank BUMN Syariah, Selasa (13/11).

Hal senada juga diungkapkan oleh Ketua Tim Project Management Office yang juga Wakil Direktur Utama PT Bank Mandiri (Persero) Tbk, Hery Gunardi menyebut, sampai hari ini bahwa operasional ketiga bank syariah Himbara itu masih normal. "Jadi, ga ada perubahan apa-apa BNI Syariah masih biasa saja, Bank BSM juga bank BRI Syariah Tbk juga masih biasa saja belum berubah," paparnya.

Oleh karena itu, dia meminta nasabah ketiga bank pelat merah tersebut untuk tetap tenang. Mengingat tahapan merger bank masih belum final.

"Kita masih belum melakukan legal marger. Kira baru meminng ibaratnya belum terjadi pernikahannya. Nanti tanggal 20 Oktober mendatang rencana marger akan kita umumkan mulai logo, komposisi pemegang saham, dan layanan nasabah tapi masih plan," paparnya.

"Kemudian, kita kirim surat ke regulator setelah persetujuan adanya RUPS (Rapat Umum Pemegang Saham). Lalu, baru penggabungan disitu finalnya di kuartal I 2021. Jadi ngga usah khawatir, ngga ada yang berubah," tambahnya.

2 dari 4 halaman

Bank Syariah BUMN Berpotensi Masuk Daftar 10 Bank Syariah Terbesar di Dunia

Ilustrasi Bank
Perbesar
Ilustrasi Bank

Ketua Tim Project Management Office (PMO) sekaligus Wakil Direktur Utama PT Bank Mandiri (Persero) Tbk, Herry Gunardi menyatakan, hasil penggabungan 3 bank syariah BUMN diproyeksi bakal jadi bank yang masuk peringkat 10 besar di kancah internasional.

Bank hasil merger ini juga berpotensi menempati posisi 7 atau 8 teratas di sektor perbankan dalam negeri. Potensi ini didukung oleh total aset yang dimiliki bank syariah hasil merger yang diperkirakan mencapai Rp 220 triliun - Rp 225 triliun.

"Sementara, hasil penggabungan bank ini akan memiliki potensi menjadi 10 bank syariah teratas secara global, berdasarkan market kapital pasar," ujar Herry dalam konferensi pers secara virtual, Jakarta, Selasa (13/10/2020).

Selain itu, Herry juga bilang bahwa proyeksi aset yang dimiliki bank syariah BUMN hasil merger ini bisa mencapai Rp 390 triliun pada tahun 2025 mendatang. Adapun saat ini, aset 3 bank syariah tersebut mencapai Rp 214,6 triliun.

Kemudian, target pembiayaan diproyeksi bisa mencapai Rp 272 triliun. Sedangkan anggaran pendanaannya diperkirakan mencapai Rp 335 triliun.

"Ini proyeksi dengan asumsi pertumbuhan yang konservatif yang kita buat," katanya.

Selain itu, Herry juga menjelaskan, merger bank syariah BUMN tersebut bertujuan untuk mendorong perekonomian dalam negeri berbasis syariah yang besar dan kuat.

"Sebagai negara penduduk muslim terbesar di dunia, sekitar 13 persen populasi penduduk di dunia adalah muslim Indonesia. Jadi disini harapannya kita Indonesia bisa memiliki bank syariah yang besar serta memiliki daya saing global di kancah domestik, juga global," ujarnya.

3 dari 4 halaman

Erick Thohir Sebut Merger Bank Syariah BUMN Jadi Tonggak Sejarah Baru

Erick Thohir
Perbesar
Ketua Pelaksana Komite Penanggulangan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional Erick Thohir membahas perlindungan tenaga kesehatan dari paparan COVID-19 dalam pertemuan dengan IDI di Kantor Kementerian BUMN, Jakarta, Rabu (3/9/2020). (Dok Tim Komunikasi Komite Penanganan COVID-19)

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir akan menggabungkan bank syariah yang merupakan anak usaha BUMN ke dalam satu konsolidasi bank syariah BUMN. Ada tiga bank yang akan digabungkan yaitu BNI Syariah, BRI Syariah dan Bank Syariah Mandiri.

Erick menjelaskan, merger akan memperkuat posisi bank syariah dan akan mendorong Indonesia menjadi pusat ekonomi dan keuangan syariah di dunia.

"Langkah ini merupakan tonggak sejarah untuk kita semua, tonggak pertama persiapan dan tinjauan untuk merealisasikan rencana penggabungan bank bank syariah nasional," ujar Erick dalam potongan video yang diterima Liputan6.com, Selasa (13/10/2020).

Lanjut Erick, diharapkan merger bank syariah BUMN ini akan semakin mendekati satu tujuan ekonomi syariah, yaitu keadilan untuk umat. Sistem keadilan dan transparansi dinilai telah membuat bank-bank syariah mampu bertahan di tengah krisis pandemi Covid-19, bahkan mampu menorehkan kinerja yang positif.

Memang, saat ini Indonesia masih tertinggal dari negara Islam lainnya dalam mewujudkan ekonomi berbasis syariah.

"Namun kita juga harus yakin kalau kita bersatu, Insya Allah kita mampu menjadi pusat ekonomi dan Keuangan syariah di dunia," ujarnya.  

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓