Awas, Puncak Arus Balik Mudik Idul Adha Terjadi Minggu 2 Agustus 2020

Oleh Maulandy Rizky Bayu Kencana pada 01 Agu 2020, 13:00 WIB
Diperbarui 02 Agu 2020, 20:44 WIB
Tol Cikampek Macet Parah di Puncak Arus Mudik
Perbesar
Antrean kendaraan melintasi ruas Tol Jakarta-Cikampek, Bekasi, Rabu (13/6). Pada H-2 Lebaran, kepadatan di ruas tol Jakarta-Cikampek disebabkan karena penyempitan jalur, lantaran ada proyek pembangunan LRT dan Tol Elevated. (Merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Liputan6.com, Jakarta - PT Jasa Marga (Persero) Tbk memprediksi, puncak peningkatan volume lalu lintas kendaraan yang menuju Jakarta atau arus balik mudik Idul Adha 2020 akan terjadi pada Minggu, 2 Agustus 2020.

Untuk menghindari kepadatan, Operation Management & Maintenance Group Head Jasa Marga Pratomo Bimawan Putra mengimbau pengguna jalan agar menghindari waktu yang bersamaan untuk kembali ke Jakarta.

"Kami mengimbau agar pengguna jalan dapat mengatur waktu perjalanan kembali ke Jakarta, salah satunya dengan menghindari waktu puncak arus balik pada hari Minggu agar terhindar dari kepadatan," imbuhnya dalam keterangan tertulis, Sabtu (1/8/2020).

Bima menjelaskan, dari total kendaraan mudik yang akan kembali ke Jakarta tersebut, mayoritas berasal dari arah timur atau berasal dari Jalan Tol Trans Jawa.

"Hampir setengahnya, lalu lintas menuju Jakarta berasal dari arah timur. Jika saat kembali ke Jakarta pengguna jalan terkonsentrasi hanya dalam satu hari, potensi terjadinya kepadatan Jalan Tol Jakarta-Cikampek dan Jakarta Cikampek II Elevated sangat tinggi, karena jalan tol tersebut merupakan akses utama untuk pengguna jalan dari arah timur menuju wilayah Jabotabek," paparnya.

 

2 dari 3 halaman

Angkutan Barang

Tol Palimanan Arah Cikampek
Perbesar
Kendaraan yang didominasi pemudik melintasi Jalan Tol Cipali di kawasan Majalengka, Jawa Barat, Sabtu (8/7). Diberlakukannya sistem satu arah atau one way menyebabkan jalur Trans Jawa dari arah Palimanan menuju Cikampek ramai lancar pada H+3 Lebaran. (Liputan6.com/Immanuel Antonius)

Selain itu, Bima juga menyarankan pengusaha angkutan barang atau logistik agar dapat menunda kegiatan hingga periode 4 hari libur panjang Hari Raya Idul Adha 1441 H usai.

"Pada H-1 Hari Raya Idul Adha kemarin, kami memantau banyaknya kendaraan besar yang mengalami gangguan di lajur sehingga mengakibatkan kepadatan yang cukup panjang. Selain itu, kami juga imbau agar pengguna jalan dapat memastikan kendaraan dalam keadaan prima sebelum melakukan perjalanan," ujar Bima.

Beberapa titik kepadatan perlu diantisipasi pengguna jalan yang hendak pulang ke Jakarta melalui Jalan Tol Jakarta-Cikampek. Antara lain, pertemuan lajur Jalan Tol Jakarta-Cikampek lI Elevated dan Jalan Tol Jakarta-Cikampek bawah di Km 48, lalu juga di titik-titik jelang rest area.

"Kami terus berkoordinasi dengan pihak kepolisian untuk dapat memberlakukan rekayasa lalu lintas seperti contraflow dan penempatan petugas di lokasi rawan kepadatan. Kami mohon kerjasama pengguna jalan sekali lagi, untuk tidak kembali ke Jakarta dalam waktu yang bersamaan di hari Minggu," pungkas Bima.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓