Penjualan Apple Bangkit, Bursa Saham AS Menguat

Oleh Maulandy Rizky Bayu Kencana pada 01 Agu 2020, 06:35 WIB
Diperbarui 01 Agu 2020, 06:43 WIB
Wall Street Anjlok Setelah Virus Corona Jadi Pandemi
Perbesar
Ekspresi spesialis David Haubner (kanan) saat bekerja di New York Stock Exchange, Amerika Serikat, Rabu (11/3/2020). Bursa saham Wall Street anjlok karena investor menunggu langkah agresif pemerintah AS atas kejatuhan ekonomi akibat virus corona COVID-19. (AP Photo/Richard Drew)

Liputan6.com, Jakarta - Bursa saham AS pada perdagangan Jumat ditutup lebih tinggi. Hal ini lantaran saham perusahaan teknologi seperti Facebook, Amazon dan Apple juga melonjak berkat sentimen dari laporan kineja perusahaan yang membaik.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (1/8/2020), Dow Jones Industrial Average naik 114,67 poin, atau 0,4 persen, menjadi 26.428,32 setelah turun sekitar 300 poin pada titik terendahnya hari itu. S&P 500 naik 0,7 persen, atau 24,90 poin, menjadi 3,271.12. Sementara Nasdaq Composite naik 1,4 persen, atau 157,46 poin, menjadi 10,745,27, dipimpin oleh lonjakan 10 persen saham Apple.

Rata-rata ekuitas utama juga membungkus bulan Juli dengan keuntungan kuat dan membukukan bulan keempat berturut-turut yang positif. S&P 500 naik 5,5 persen pada Juli, sementara Dow dan Nasdaq Composite masing-masing naik 2,3 persen dan 6,8 persen.

Apple melaporkan kinerja kuartalan membaik, mengirimkan saham naik 10,4 persen ke tertinggi baru sepanjang masa. Perusahaan mengatakan keseluruhan penjualannya meningkat 11 persen, dan juga mengumumkan pemecahan rekor harga saham. Dengan reli hari Jumat, Apple mengambil alih Saudi Aramco untuk menjadi perusahaan paling berharga di dunia.

Sementara itu, saham Amazon melonjak 3,7 persen ketika perusahaan melihat penjualannya meroket selama pandemi coronavirus. Saham Facebook menguat lebih dari 7 persen karena raksasa media sosial itu membukukan pertumbuhan pendapatan sebesar 11 persen bahkan di tengah perlambatan pandemi coronavirus.

 

2 dari 3 halaman

Saham Lainnya

Harga Minyak Tertekan, Bursa Saham AS Merosot
Perbesar
Bursa saham Amerika Serikat (AS) merosot di awal pekan ini didorong aksi jual di sektor saham energi karena harga minyak melemah.

Alphabet juga memposting pendapatan yang lebih baik dari yang diperkirakan, tetapi pendapatan keseluruhan perusahaan menurun untuk pertama kalinya dalam sejarahnya. Pendapatan untuk Google Cloud juga tepat di bawah ekspektasi analis. Saham Alfabet turun lebih dari 3 persen pada hari Jumat.

"Jelas, tidak ada yang meragukan salah satu dari perusahaan-perusahaan itu sehingga fakta bahwa mereka semua melampaui harapan tidak persis mengejutkan," Adam Crisafulli dari Vital Knowledge, mengatakan dalam sebuah catatan Jumat.

“Investor sekarang mencoba memuluskan beberapa angka (mis. Seberapa besar monster yang terbalik adalah fungsi dari panduan yang sangat konservatif bersama dengan lonjakan pendapatan dan penurunan biaya yang tidak berkelanjutan?),” pungkasnya.

Big Tech telah menjadi pendukung di Wall Street tahun ini. Amazon dan Apple masing-masing naik 71 persen dan 44 persen, pada tahun 2020. Facebook dan Alphabet telah naik dua digit selama periode waktu itu.

Sementara itu, investor terus berduyun-duyun ke aset safe-haven di tengah ketidakpastian tentang pemulihan ekonomi. Emas berjangka melonjak ke tertinggi sepanjang masa dari USD 2.005,4 per ounce pada hari Jumat, melewati USD 2.000 untuk pertama kalinya.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓