5 Provinsi dengan Jumlah Penduduk Miskin Terbanyak di Indonesia, Mana Saja?

Oleh Pipit Ika Ramadhani pada 26 Jul 2020, 09:00 WIB
Diperbarui 26 Jul 2020, 09:00 WIB
20160608-Wajah Kepadatan Penduduk Ibu Kota yang Carut Marut-Jakarta
Perbesar
Pemandangan perkantoran dan permukiman padat penduduk dari kawasan Jembatan Besi, Jakarta, 5 Juni 2016. Tingkat kepadatan penduduk yang tinggi memicu berbagai permasalahan, dari tata ruang, kemiskinan hingga kriminalitas. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta - Jumlah penduduk miskin Indonesia tercatat terus meningkat. Dari laporan teranyar Badan Pusat Statistik (BPS), pada Maret 2020 jumlah penduduk miskin mencapai 26,42 juta orang, naik 1,63 juta orang dibandingkan September 2019 dan naik 1,28 juta orang terhadap Maret 2019.

"Mayoritas provinsi mengalami kenaikan persentase kemiskinan. Tertinggi DKI, naik 1,11 poin. Jabar naik 1,06 poin. Jatim, Yogyakarta juga naik," ujar Kepala BPS, Kecuk Suhariyanto.

Namun demikian, secara total BPS mencatat jumlah penduduk miskin terbanyak berada di Jawa Timur, yakni sebanyak 4,4 juta jiwa. Naik dari jumlah perhitungan September 2019 sebanyak 4 juta penduduk.

Di posisi kedua, ada Jawa Tengah sebanyak 3,98 juta penduduk dari 3,67 juta pada September 2019. Disusul Jawa Barat 3,92 juta penduduk dari 3,37 juta jiwa.

Provinsi dengan penduduk tertinggi selanjutnya adalah Sumatera Utara dengan penduduk miskin sebanyak 1,28 juta, naik dari sebelumnya 1,26 juta penduduk miskin.

Selanjutnya Nusa Tenggara Timur (NTT) yang tercatat sebanyak 1,15 penduduk miskin, naik dari 1,12 pada periode yang sama di 2019.

2 dari 5 halaman

DKI Jakarta

Gubernur Anies Klaim Kemiskinan DKI Jakarta Terkecil di Indonesia
Perbesar
Deretan permukiman warga di bantaran Sungai Ciliwung kawasan Manggarai, Jakarta, Rabu (19/2/2020). Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan Jakarta berhasil mencapai persentase penduduk miskin terkecil dalam lima tahun terakhir, 3,42 persen pada tahun 2019. (Liputan6.com/Immanuel Antonius)

Adapun DKI Jakarta yang disebut paling tinggi kenaikannya, pada Maret 2020 jumlah penduduk miskin tercatat sebanyak 480 ribu orang.

Sementara pada September 2019 jumlahnya 362 ribu orang. Sehingga ini tidak menjadikan DKI Jakarta sebagai salah satu Provinsi dengan penduduk miskin terbanyak di Indonesia.

3 dari 5 halaman

Penduduk Miskin Indonesia Naik Jadi 26,42 Juta Orang di Maret 2020

Gubernur Anies Klaim Kemiskinan DKI Jakarta Terkecil di Indonesia
Perbesar
Seorang anak berjalan di bantaran Sungai Ciliwung kawasan Manggarai, Jakarta, Rabu (19/2/2020). Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan Jakarta berhasil mencapai persentase penduduk miskin terkecil dalam lima tahun terakhir, 3,42 persen pada tahun 2019. (Liputan6.com/Immanuel Antonius)

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat persentase penduduk miskin pada Maret 2020 mencapai 9,78 persen. Jumlah ini meningkat 0,56 persen poin terhadap September 2019 dan meningkat 0,37 persen poin terhadap Maret 2019.

“Jumlah penduduk miskin pada Maret 2020 sebesar 26,42 juta orang, meningkat 1,63 juta orang terhadap September 2019 dan meningkat 1,28 juta orang terhadap Maret 2019,” seperti dikutip dalam paparan Kepala BPS, Kecuk Suhariyanto dalam video conference di Jakarta, Rabu (15/7/2020).

Persentase penduduk miskin di daerah perkotaan pada September 2019 sebesar 6,56 persen, naik menjadi 7,38 persen pada Maret 2020. Atau naik sebanyak 1,3 juta orang (dari 9,86 juta orang pada September 2019 menjadi 11,16 juta orang pada Maret 2020).

Sementara persentase penduduk miskin di daerah naik menjadi 12,82 persen pada Maret 2020 dibandingkan September 2019 sebesar 12,60 persen. Atau naik sebanyak 333,9 ribu orang (dari 14,93 juta orang pada September 2019 menjadi 15,26 juta orang pada Maret 2020).

“Garis Kemiskinan pada Maret 2020 tercatat sebesar Rp 454.652 per kapita per bulan dengan komposisi Garis Kemiskinan Makanan sebesar Rp 335.793 (73,86 persen) dan Garis Kemiskinan Bukan Makanan sebesar Rp 118.859 (26,14 persen),” jelas Kecuk.

Pada Maret 2020, lanjut dia, secara rata-rata rumah tangga miskin di Indonesia memiliki 4,66 orang anggota rumah tangga. Dengan demikian, besarnya Garis Kemiskinan per rumah tangga miskin secara rata-rata adalah sebesar Rp 2.118.678 per rumah tangga miskin per bulan. 

4 dari 5 halaman

Angka Kemiskinan Indonesia Bakal Bertambah usai Pandemi Corona

Dampak COVID-19, Angka Kemiskinan dan Pengangguran Bakal Meningkat
Perbesar
Pemulung duduk duduk di trotoar Jalan Margonda Raya, Depok, Kamis (16/4/2020). Pandemi COVID-19 memberikan dampak yang sangat besar bagi sosial dan ekonomi Indonesia. Bahkan yang paling dikhawatirkan bertambahnya angka kemiskinan dan pengangguran. (Liputan6.com/Helmi Fithriansyah)

Imbas Pandemi Covid-19, sebanyak 40 persen pelaku usaha mandiri mengalami kemacetan usaha, atau berhenti total. Sementara 52 persen mengalami penurunan pendapatan.

Hal ini dibeberkan oleh Peneliti aktif Lembaga Demografi FEB UI, Zainul Hidayat berdasarkan survey yang dilakukannya secara daring bersama dengan LIPI dan Kemnaker.

Selain itu, sebanyak 35 persen pelaku usaha mandiri mengaku tanpa pendapatan selama pandemi.

"Jadi kalau yang 52 persen tadi mengalami penurunan pendapatan, yang 35 persennya itu tanpa pendapatan. Kemudian 28 persen lainnya mengalami penurunan pendapatan hingga lebih ari 50 persen," jelas Zainul.

Berdasarkan data Sakernas 2019, pelaku usaha mandiri atau yang berusaha sendiri berjumlah 26 juta pekerja. Sehingga, jika diproyeksikan ke dalam temuan-temuan tadi, akan muncul 10 juta pekerja yang berhenti bekerja.

Sementara untuk pekerja bebas, sebanyak 55 persen mengaku sudah tidak memiliki pekerjaan dan 38 persen order pekerjaan berkurang.

58 persen tanpa pendapatan dan 28 persen pendapatan berja kurang hingga lebih ari 30 persen.

Jika diproyeksikan dengan data Sakernas 2019, jumlah pekerja bebas/pekerja keluarga jumlahnya 26,5 juta pekerja. Artinya, akan ada sekitar 15 juta pekerja bebas/keluarga akan menganggur dari kelompok pelaku usaha mandiri ini. 

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓