Ingin Punya Bayaran Besar, Disimak 7 Trik Bernegosiasi soal Gaji

Oleh Liputan6.com pada 21 Jul 2020, 07:00 WIB
Diperbarui 21 Jul 2020, 07:00 WIB
banner infografis gaji pns dki
Perbesar
Ilustrasi Gaji

Liputan6.com, Jakarta Usai beberapa bulan bekerja keras melamar sana sini dan mencoba puluhan panggilan telepon, Anda akhirnya mendapatkan pekerjaan. Tetapi kemudian, ada momen Anda ditanya tentang permintaan gaji dan bingung harus menjawab apa. 

Bila Anda menawarkan gaji yang lebih rendah dengan keyakinan akan meningkatkan peluang untuk diterima bekerja maka sayangnya, ini adalah pendekatan yang salah.

Masalah gaji dapat membuat atau menghancurkan peluang Anda untuk dipekerjakan. Meminta gaji terlalu tinggi tanpa negosiasi,  bisa calon bos Anda tidak akan mampu membayar. 

Demikian pula bila menawarkan gajik terlalu rendah, Anda akan dianggap menilai diri sendiri rendah. Kuncinya adalah tetapkan tujuan setinggi mungkin sambil menjaga kedua belah pihak merasa senang.

Tentu saja, Anda tidak dapat meminta gaji tinggi tanpa memberikan nilai tambah. Melansir dari lifehack.org, Senin (21/7/2020), berikut beberapa taktik menegosiasikan gaji dengan percaya diri. Apa saja?

1. Efisienkan waktu untuk mencapai nilai lebih ke diri sendiri

Apakah Anda ingin dibayar dengan baik untuk kerja keras yang dilakukan? Tentu saja. Begitu juga kebanyakan orang.

Dengan begitu banyak kompetisi, ini tidak akan mudah untuk dicapai.  Itu sebabnya Anda harus menjadi profesional dalam manajemen waktu.

Apakah Anda tahu berapa banyak waktu luang yang miliki? Bukan waktu luang saat istirahat makan siang atau setelah Anda selesai bekerja di pekerjaan. 

Sebaliknya, waktu luang ketika melihat ponsel atau menonton acara TV favorit. Data dari 2017 menunjukkan bahwa orang Amerika menghabiskan sekitar 3 jam menonton TV. 

Ini adalah waktu yang dihabiskan dengan pada gaya hidup saat ini. Alih-alih, fokuslah bekerja pada sasaran Anda kapan pun memiliki waktu luang.

Misalnya, jika perjalanan Anda ke/dari tempat kerja adalah 1 jam, dengarkan Podcast pendidikan. Jika istirahat makan siang adalah 30 menit, bacalah selama 10 hingga 15 menit. 

Dan jika Anda memiliki kehidupan yang sibuk dengan hanya 30-60 menit tersisa setelah bekerja, gunakan waktu ini melakukan me time.

Buat rutinitas pagi yang akan mengatur Anda untuk sukses setiap hari. Mulai bangun 1 hingga 2 jam lebih awal untuk memiliki lebih banyak waktu mengerjakan tugas terpenting Anda. 

 

2 dari 5 halaman

2. Tetapkan batas diri sendiri

Gaji dipotong
Perbesar
Ilustrasi gaji.

Memiliki karier yang sukses tidak selalu tentang uang. Menurut Gallup, sekitar 70 persen karyawan tidak puas dengan pekerjaan mereka saat ini.

Menghasilkan lebih banyak uang bukanlah hal yang buruk, tetapi memilih gaji yang lebih tinggi menjadi bagian terpenting. 

Misalnya, jika Anda menikmati menghabiskan waktu bersama keluarga, tolak tawaran pekerjaan yang membutuhkan banyak perjalanan dan meninggalkan keluarga.

Selain itu, berikut adalah beberapa sifat penting untuk dipertimbangkan:

Keseimbangan pekerjaan dan kehidupan - Hal terakhir yang Anda inginkan adalah pekerjaan yang memaksa Anda untuk bekerja 60 jam setiap minggu. Kecuali jika ini jenis lingkungan yang Anda inginkan.

Pahami bagaimana calon atasan menekankan keseimbangan pekerjaan / kehidupan. Peluang pengembangan diri dengan memiliki opsi untuk tumbuh dalam perusahaan Anda adalah penting. 

Setelah Anda belajar bagaimana melakukan tugas dengan baik, selanjutnya akan mulai menjadi kurang terlibat. Pilih perusahaan yang mendorong pertumbuhan karyawan.

Budaya perusahaan - Pekerjaan kadang menggambarkan tempat di mana seseorang merasa sengsara, jangan sampai Anda bernasib seperti itu. 

Tidak semua perusahaan memiliki budaya yang sama. Ambil contoh, Google, yang banyak berinvestasi untuk membuat karyawan mereka bahagia.

Ini adalah beberapa sifat yang paling penting untuk dicari dalam sebuah perusahaan, tetapi ada yang lain. Jadikan misi Anda untuk menentukan peringkat sifat mana yang penting bagi Anda. 

Dengan cara ini Anda akan berhenti melamar ke perusahaan yang salah dan tetap fokus pada hal yang lebih penting bagi Anda.

3. Teruslah berinvestasi dalam diri

Berinvestasi dalam diri Anda adalah investasi terbaik yang dapat dilakukan. Klise memang, tapi tetap saja benar. Anda akan tumbuh sebagai pribadi dan mendapatkan kepercayaan diri dengan nilai yang dapat dibawa kepada orang lain. 

Berinvestasi dalam diri tidak harus mahal. Misalnya, Anda dapat membaca buku untuk memperluas pengetahuan di berbagai bidang.

Jangan terjebak dalam kebiasaan membaca tanpa tujuan. Alih-alih, pilih buku yang akan membantu Anda berkembang di bidang yang ingin ditumbuhkan. 

Pada saat yang sama, jangan membatasi diri untuk membaca buku dalam satu subjek - buat keseimbangan yang sehat.

Jika Anda memutuskan untuk kembali ke sekolah, pastikan untuk mengajukan permohonan beasiswa dan bantuan lain.

Ini tidak akan mudah, tetapi ini akan menguntungkan Anda. Kebanyakan orang tidak akan menghabiskan sebagian besar waktu luangnya untuk berinvestasi dalam diri mereka sendiri. Ini akan memungkinkan Anda untuk tumbuh lebih cepat daripada kebanyakan, dan menonjol dari pesaing.

 

3 dari 5 halaman

4. Dokumentasikan nilai yang dibawa

Bekerja di Kantor
Perbesar
Ilustrasi Foto Bekerja di Kantor (iStockphoto)

Resume adalah cara umum perusahaan menyaring karyawan melalui proses perekrutan. Inilah rahasia besarnya: Ini bukan satu-satunya cara dapat menunjukkan keahlian Anda.

Untuk meminta gaji yang lebih tinggi daripada kebanyakan, Anda harus melakukan apa yang sebagian besar tidak mau dilakukan. 

Karena Anda sudah berinvestasi dalam diri sendiri, biasakan untuk memamerkan keahlian. Cara terbaik untuk melakukan ini misalnya dengan membuat situs web sendiri. Pilih nama depan dan belakang sebagai nama domain Anda.

Saat ini, membangun situs web itu mudah. Setelah Anda menyiapkan situs web, mulailah memproduksi konten. Misalnya, jika Anda seorang pengembang, dapat memposting aplikasi yang sedang dibuat.

Selama wawancara, Anda akan memiliki referensi online untuk menunjukkan prestasi. Anda dapat menggunakan prestasi untuk membenarkan persyaratan gaji. 

Karena kebanyakan orang tidak melakukan ini, Anda akan memiliki kesempatan lebih tinggi untuk menerima tawaran dari perusahaan.

5. Sembunyikan permintaan gaji di awal

Hindari memberi penawaran gaji di awal proses wawancara. Tetapi jika Anda ditanyakan lebih awal, alihkan pertanyaan ini dengan cara yang tidak defensif. 

Jelaskan kepada pemberi kerja bahwa Anda ingin memahami peran lebih baik terlebih dahulu. Mereka kemungkinan besar akan setuju dengan Anda; tetapi jika tidak, beri mereka penjelasan.

Yang benar adalah bos yang hebat lebih mementingkan keterampilan dan nilai yang Anda bawa ke perusahaan. 

Mereka mengerti bahwa karyawan yang hebat adalah investasi, mampu menghasilkan lebih dari gaji mereka. Ingatlah bahwa wawancara kerja tidak hanya untuk bos, tetapi juga untuk Anda. Jika bos lebih tertarik dengan persyaratan gaji Anda, ini mungkin bukan pertanda baik. 

 

4 dari 5 halaman

6. Lakukan penelitian yang cukup

Bekerja di Kantor
Perbesar
Ilustrasi Foto Bekerja di Kantor (iStockphoto)

Lakukan penelitian tentang kondisi gaji rata-rata di industri yang Anda pilih bekerja. Gunakan alat seperti Glassdoor untuk meneliti kompensasi gaji rata-rata untuk industri Anda. 

Kemudian manfaatkan data perusahaan LinkedIn yang disediakan. Anda dapat melihat pertumbuhan karyawan perusahaan dan jumlah total lowongan pekerjaan.

Gunakan informasi ini untuk membuat keputusan berdasarkan informasi ketika memutuskan penawaran gaji. Tetapi jangan membatasi diri pada kisaran gaji rata-rata. Perusahaan biasanya akan membayar lebih banyak untuk nilai yang Anda miliki.

Perusahaan besar akan sering membayar lebih dari yang lebih kecil. Berapa pun jumlah gaji yang Anda inginkan, selalu minta jumlah yang lebih tinggi. Pengusaha akan sering menolak tawaran awal. Bahkan, tawarkan kisaran gaji dan mengajak bos untuk bernegosiasi.

7. Dapatkan kompensasi dari nilai Anda

Meminta gaji yang layak Anda dapatkan adalah seni. Di satu sisi, Anda harus terus berinvestasi dalam diri sendiri untuk menawarkan nilai besar. Tetapi ini tidak cukup. Anda juga harus menjadi negosiator yang hebat.

Bayangkan meminta gaji tinggi dan karena Anda membawa banyak nilai, pengusaha bersedia membayar. Bukankah ini luar biasa?

Kebanyakan pekerja puas dengan rata-rata karena mereka tidak percaya diri dengan apa yang mereka tawarkan. Sebagian besar tidak berinvestasi dalam diri mereka sendiri karena mereka tidak cukup berdedikasi. Tapi bukan kamu.

Anda tahu Anda pantas dibayar dengan baik, dan Anda bersedia untuk bekerja. Namun, Anda tidak akan mengorbankan nilai terpenting Anda dengan gaji yang lebih tinggi.

 

Reporter: Erna Sulistyowati

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓