Pemerintah Sudah Cairkan Rp 72,5 Triliun Anggaran Perlindungan Sosial

Oleh Liputan6.com pada 09 Jul 2020, 15:30 WIB
Diperbarui 09 Jul 2020, 15:30 WIB
IHSG Berakhir Bertahan di Zona Hijau
Perbesar
Petugas menata tumpukan uang kertas di ruang penyimpanan uang "cash center" BNI, Jakarta, Kamis (6/7). Tren negatif mata uang Garuda berbanding terbalik dengan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang mulai bangkit ke zona hijau (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) melapokan realisasi penyaluran anggaran perlindungan sosial baru menyentuh angka 35,6 persen atau setara dengan Rp72,5 triliun. Adapun realisasi tersebut didapatkan hingga per 31 Juni 2020.

Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati mengatakan, anggaran yang dicairkan tersebut masih cukup renda dari pagu yang ditetapkan pemerintah sebesar Rp203,9 triliun. Dia berharap hingga akhir tahun, mampu tersalurkan hingga 100 persen.

"Belum 100 persen karena 100 persennya Desember pak, tiap bulannya kami bayarkan," kata dia di Ruang Rapat Badan Anggaran DPR RI, Jakarta, Kamis (9/7).

Dia merincikan, dari jumlah tersebut paling banyak yang telah dicairkan pemerintah berasal dari Program Keluarga Harapan (PKH), yakni Rp24,1 triliun. Angka itu 64,4 persen dari pagu yang diteteapkan sebesar Rp37,4 triliun.

"Untuk PKH juga sudah dilakukan eksekusi perbulannya. Ini bantuan tunai bersyarat untuk 10 juta masyarakat," imbuh dia.

2 dari 3 halaman

Bansos

FOTO: Melihat Proses Pengemasan Bantuan Sosial Pemerintah Pusat
Perbesar
Pekerja memindahkan paket bantuan sosial (bansos) di Gudang Food Station Cipinang, Jakarta, Rabu (22/4/2020). Pemerintah pusat menyalurkan paket bansos selama tiga bulan untuk mencegah warga mudik dan meningkatkan daya beli selama masa pandemi COVID-19. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Adapun untuk, bantuan sosial (bansos) tunai Rp15,6 triliun atau 48 persen dari pagu Rp32,4 triliun. Diikuti kartu sembako yang telah cair Rp20,5 triliun atau 47 persen dari pagu Rp43,6 triliun.

Kemudian untuk diskon listrik telah dicairkan Rp3,1 triliun atau 44,9 persen dari pagu Rp6,9 triliun. Sementara itu, bansos sembako cair Rp1,4 triliun atau 20,1 persen dari pagu Rp6,8 triliun.

Untuk Bantuan Langsung Tunai (BLT) Dana Desa telah dicairkan sebesar Rp5,5 triliun atau 17,3 persen dari pagu Rp31,80 trilin dan Kartu Prakerja telah cair Rp2,4 triliun atau 12,1 persen dari pagu Rp20 triliun.

Reporter: Dwi Aditya Putra

Sumber: Merdeka.com

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓