IA-CEPA Berlaku, 575 Ribu Sapi Australia Banjiri Indonesia Tanpa Bea Masuk

Oleh Arthur Gideon pada 06 Jul 2020, 17:30 WIB
Diperbarui 06 Jul 2020, 17:30 WIB
Ribuan sapi indukan asal Australia tiba di Pelabuhan Tanjung Perak pada 25 Desember 2016. (Foto: Humas Kementan)
Perbesar
Ribuan sapi indukan asal Australia tiba di Pelabuhan Tanjung Perak pada 25 Desember 2016. (Foto: Humas Kementan)

Liputan6.com, Jakarta - Seiring dengan diimplementasikannya kemitraan Indonesia dengan Australia dalam kerangka Comprehensive Economic Partnership Agreement (CEPA), kini Australia bisa mengekspor 575 ribu ekor sapi hidup ke Indonesia tanpa bea masuk.

Country Manager of Meat and Livestock Australia untuk Indonesia Valeska menjelaskan, dengan diimplementasikannya Kemitraan IA-CEPA pada 5 Juli lalu, telah memberikan jaminan bagi Australia untuk mengekspor daging merah (red meat) dan sapi hidup (live cattle) ke Indonesia.

"Dengan adanya IA-CEPA ini, sebagian dari ketidakpastian telah dihapus, juga ada 'guarantee quota' untuk sapi hidup sebanyak 575.000 (ekor)," kata Valeska dikutip dari Antara, Senin (6/7/2020). 

Sebelum diberlakukannya Kemitraan IA-CEPA, Indonesia memberikan pengenaan tarif sebesar lima persen untuk importasi sapi hidup dari Australia.

Valeska menilai bahwa kerangka kerja sama IA-CEPA ini telah memberi kepastian bagi industri daging merah (red meat) dan peternak sapi hidup (live cattle) kedua negara.

Menurut dia, peternak sapi potong di Australia bagian utara khususnya membutuhkan kepastian dari segi regulasi, hingga kondisi perdagangan kedua negara. Hal itu karena untuk mengembangbiakkan satu ekor sapi saja, diperlukan waktu kurang lebih tiga tahun hingga sapi tersebut siap dipotong.

Dalam perjanjian IA-CEPA, sejumlah hal yang dapat digarisbawahi, yakni kuota 575.000 sapi jantan Australia hidup per tahun akan masuk ke Indonesia bebas bea. Kuota tersebut akan meningkat menjadi 700.000 ekor per tahun pada tahun 2026.

 

2 dari 2 halaman

Tarif Bea Masuk Dihapus

Sapi-sapi Australia berkualitas tinggi di Royal Melbourne Show. (Liputan6.com/Tanti Yulianingsih)
Perbesar
Sapi-sapi Australia berkualitas tinggi di Royal Melbourne Show. (Liputan6.com/Tanti Yulianingsih)

Dalam rilis resmi Kementerian Perdagangan, Kemitraan IA-CEPA akan memberikan manfaat bagi eksportir Indonesia melalui penghapusan seluruh tarif bea masuk Australia sehingga seluruh produk Indonesia yang masuk ke pasar Australia akan menikmati tarif 0 persen.

Begitu juga sebaliknya, karena sifat perdagangan Indonesia dan Australia yang komplementer, industri nasional juga mendapatkan manfaat berupa ketersediaan sumber bahan baku dengan harga lebih kompetitif karena tarif bea masuk 0 persen.

Industri hotel restoran dan katering, serta industri makanan dan minuman akan mendapatkan harga bahan baku yang lebih berdaya saing sehingga konsumen dapat menikmati lebih banyak varian serta harga yang lebih terjangkau.

Lanjutkan Membaca ↓