Wall Street Ambruk Seiring Naiknya Kekhawatiran akan Lonjakan Kasus Corona

Oleh Pipit Ika Ramadhani pada 27 Jun 2020, 06:30 WIB
Diperbarui 27 Jun 2020, 06:30 WIB
Wall Street Anjlok Setelah Virus Corona Jadi Pandemi
Perbesar
Steven Kaplan (tengah) saat bekerja dengan sesama pialang di New York Stock Exchange, Amerika Serikat, Rabu (11/3/2020). Bursa saham Wall Street anjlok karena investor menunggu langkah agresif pemerintah AS atas kejatuhan ekonomi akibat virus corona COVID-19. (AP Photo/Richard Drew)

Liputan6.com, Jakarta - Bursa saham di Amerika Serikat anjlok pada penutupan perdagangan jelang akhir pekan ini. Hal ini setelah meningkatkan kekhawatiran tentang lonjakan terbaru kasus virus corona dan dampaknya terhadap ekonomi.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (27/6/2020), Dow Jones Industrial Average ditutup anjlok 730,05 poin atau 2,8 persen pada 25.015,55.

Kemudian, S&P 500 turun 2,4 persen menjadi 3.009,05 dan Nasdaq Composite turun 2,6 persen menjadi ditutup pada 9.757,22.

Dow dan S&P 500 masing-masing turun 3,3 persen dan 2,9 persen sepanjang pekan ini dan Nasdaq kehilangan 1,9 persen dalam periode waktu tersebut.

“Kasus-kasus virus corona sangat tinggi dan pembukaan kembali ekonomi ditunda, yang setidaknya akan berdampak pada pendapatan,” kata Tom Essaye, Pendiri The Sevens Report.

“Kebangkitan dalam kasus-kasus virus corona meningkatkan kekhawatiran bahwa rebound mungkin akan berumur pendek karena kemungkinan pemutusan ekonomi secara sukarela atau berpotensi lebih besar dari pemerintah menjadi semakin mungkin," lanjut dia.

2 dari 3 halaman

Kasus di Negara Bagian AS

Pantai Miami Kembali Ramai Pengunjung
Perbesar
Orang-orang bermain air di Miami Beach, Florida, Rabu (10/6/2020). Pantai Miami dibuka hari ini untuk pertama kalinya setelah hampir tiga bulan ditutup guna menekan jumlah penyebaran corona Covid-19. (CHANDAN KHANNA / AFP)

Negara bagian Texas memerintahkan semua bar dan perusahaan yang menerima lebih dari 51 persen dari penerimaan bruto mereka dari minuman beralkohol untuk menutup operasi.

Restoran juga harus membatasi makan di tempat untuk kapasitas di bawah 50 persen dalam ruangan.

"Pada saat ini, jelas bahwa peningkatan kasus sebagian besar didorong oleh jenis kegiatan tertentu, termasuk warga Texas yang berkumpul di bar," kata Gubernur Texas Greg Abbott.

Sementara itu, Florida juga mengumumkan akan menangguhkan kebijakan 'konsumsi di tempat' untuk alkohol di bar pada negara bagian tersebut setelah melaporkan lonjakan hampir 9.000 kasus virus baru.

Di Arizona, jumlah kasus melonjak 5,4 persen, melampaui rata-rata tujuh hari yang sebesar 2,9 persen. Di tingkat nasional, jumlah rata-rata harian dari kasus virus corona yang dikonfirmasi sekarang lebih dari 33 ribu.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓