Bappenas Lanjutkan Pembuatan Masterplan Pemindahan Ibu Kota

Oleh Liputan6.com pada 24 Jun 2020, 15:00 WIB
Diperbarui 24 Jun 2020, 15:00 WIB
Siswa SD
Perbesar
Seorang siswa mencari lokasi calon ibu kota baru pada peta saat kegiatan belajar bertema wawasan Nusantara di SDN Menteng 02, Jakarta, Selasa (27/8/2019). Kegiatan belajar wawasan Nusantara itu memberitahukan lokasi pemindahan ibu kota RI dari Jakarta ke Kalimantan Timur.(merdeka.com/Imam Buhori)

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional PPN dan Kepala Bappenas, Suharso Monoarfa, menyebut bahwa pemerintah masih menimbang untuk melanjutkan proses pemindahan Ibu Kota Negara (IKN). Menurutnya, IKN pada hari ini hanya akan meneruskan pekerjaan masterplan yang belum selesai.

"IKN ini hari ini hanya meneruskan pekerjaan masterplan. Apakah ini akan dilanjutkan, kita sedang menimbang-minimbang untuk melanjutkan," kata Suharso saat rapat di Komisi XI DPR RI, Jakarta, Rabu (24/6/2020).

Dia menyampaikan salah satu pertimbangan pemerintah untuk melanjutkan atau tidak proses pemindahan ibu kota adalah masalah anggaran. Sebab, dana yang dikucurkan untuk proses ini cukup besar dan tidak mungkin hanya mengandalkan sumber Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN).

"Kita membutuhkan lokomotif penghela yang di mana modal itu bisa melakukan reproduksi luar biasa, sama sekali bukan untuk APBN. Memang APBN akan diperlukan untuk infrastruktur dasar, tapi tidak terlalu besar dan sifatnya multiyears," kata dia.

 

2 dari 4 halaman

Hitungan Matang

Siswa SD
Perbesar
Sejumlah siswa mencari lokasi calon ibu kota baru pada globe saat kegiatan belajar bertema wawasan Nusantara di SDN Menteng 02, Jakarta, Selasa (27/8/2019). Kegiatan belajar wawasan Nusantara itu memberitahukan lokasi pemindahan ibu kota RI dari Jakarta ke Kalimantan Timur.(merdeka.com/Imam Buhori)

Suharso menambahkan, bicara pemindahan ibu kota itu perlu pendekatan secara rasional. Di mana harus ada hitungan yang matang. Jika perhitungan benar dan punya efek luar biasa atau multiplier ke ekonomi Indonesia maka terus akan dilanjutkan.

"Di dunia, tidak ada sebuah proyek, hari ini, yang menjadi daerah tujuan investasi besar-besaran. Sehingga kita berharap dengan kacamata itu, orang akan hadir. Apakah itu sebuah bisnis opportunity saya kira iya," katanya.

 

3 dari 4 halaman

Permintaan Pengusaha

Siswa SD
Perbesar
Sejumlah siswa mencari lokasi calon ibu kota baru pada peta saat kegiatan belajar bertema wawasan Nusantara di SDN Menteng 02, Jakarta, Selasa (27/8/2019). Kegiatan belajar wawasan Nusantara itu memberitahukan lokasi pemindahan ibu kota RI dari Jakarta ke Kalimantan Timur.(merdeka.com/Imam Buhori)

Dia mengakui, banyak pengusaha yang mengadu serta menanyakan tindak lanjut dari proses pemindahan IKN tersebut. Dan banyak dari mereka juga yang ingin masuk untuk berinvestasi ke sana.

"Saya tanya kalau saya teurskan gimana? Mereka ingin ikut, involve, take a part. Tapi jangan disusahin. Kami ingin masuk. Karena mereka tidak tahu mau ke mana lagi," tandas dia.

Reporter: Dwi Aditya Putra

Sumber: Merdeka.com

4 dari 4 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓