Kasus Corona Melonjak, Rupiah Melemah ke 14.250 per Dolar AS

Oleh Arthur Gideon pada 23 Jun 2020, 10:30 WIB
Diperbarui 23 Jun 2020, 10:30 WIB
Rupiah Tetap Berada di Zona Hijau
Perbesar
Teller menunjukkan mata uang rupiah dan dolar di Bank Mandiri, Jakarta, Kamis (10/1). Hingga hari ini, US$ 1 dibanderol Rp 14.020. Rupiah menguat 0,71% dibandingkan posisi penutupan perdagangan hari sebelumnya. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) bergerak melemah pada perdagangan Selasa ini. Nilai tukar rupiah diprediksi masih tertekan meski pasar berharap ekonomi bisa pulih di tengah pandemi.

Mengutip Bloomberg, Selasa (23/6/2020), rupiah dibuka di angka 14.185 per dolar AS, melemah jika dibandingkan dengan penutupan perdagangan sebelumnya yang ada di angka 14.149 per dolar AS. Menjelang siang, rupiah terus melemah ke 14.250 per dolar AS.

Sejak pagi hingga siang hari ini, rupiah bergerak di kisaran 14.182 per dolar AS hingga 14.250 per dolar AS. Jika dihitung dari awal tahun, rupiah telah melemah 2,77 persen.

Sedangkan berdasarkan Kurs Referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) Bank Indonesia (BI), rupiah dipatok di angka 14.265 per dolar AS, melemah jika dibandingkan dengan patokan sebelumnya yang ada di angka 14.209 per dolar AS.

Nilai tukar rupiah diprediksi tertekan, meski pasar juga masih berharap ekonomi bisa pulih di tengah pandemi.

"Rupiah kemungkinan masih tertekan. Sebagian pelaku pasar masih khawatir mengenai peningkatan jumlah kasus positif di dunia dan gelombang kedua di beberapa negara yang sudah membuka kembali perekonomiannya," kata Kepala Riset dan Edukasi Monex Investindo Futures Ariston Tjendra dikutip dari Antara.

Menurut Ariston, sentimen tersebut masih berpeluang menekan harga aset-aset berisiko di jam pasar Asia hari ini. Rupiah masih berpeluang tertekan karena sentimen tersebut.

 

2 dari 3 halaman

Masih Ada Harapan

Rupiah Stagnan Terhadap Dolar AS
Perbesar
Teller menunjukkan mata uang rupiah di penukaran uang di Jakarta, Rabu (10/7/2019). Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) ditutup stagnan di perdagangan pasar spot hari ini di angka Rp 14.125. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Tapi di sisi lain, lanjutnya, pasar masih berharap terhadap potensi pemulihan ekonomi di tengah pandemi. Indeks saham AS semalam positif karena harapan tersebut.

"Jadi dua sentimen ini masih beradu, tinggal mana yang lebih banyak pendukungnya. Tapi hari ini mungkin masih sentimen yang negatif," ujar Ariston.

Pagi ini pasar mendapatkan kabar terbaru yang memberikan sentimen negatif dari hasil wawancara penasehat perdagangan pemerintah AS Peter Navarro dengan Fox News bahwa perjanjian dagang dengan China telah "berakhir".

Wawancara itu menunjukkan hubungan AS dan China yang masih memanas dan mengancam pelaksanaan perjanjian dagang yang telah disepakati.

Ariston memperkirakan rupiah hari ini berpeluang melemah kembali ke area 14.200 per dolar AS dengan support di kisaran 14.050 per dolar AS.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓