Investor Asing Percaya Indonesia, Rupiah Terus Menguat

Oleh Liputan6.com pada 18 Jun 2020, 18:45 WIB
Diperbarui 18 Jun 2020, 18:45 WIB
Rupiah Menguat Tipis atas Dolar
Perbesar
Petugas bank menghitung uang dollar AS di Jakarta, Jumat (20/10). Nilai tukar Rupiah terhadap Dolar Amerika Serikat (USD) masih belum beranjak dari level Rp 13.500-an per USD. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) terus mengalami penguatan dalam beberapa pekan terakhir. Bahkan penguatan rupiah sempat menembus angka psikologis yaitu di bawah 14.000 per dolar AS. Pendorong penguatan rupiah ini ditopang meredanya ketidakpastian pasar keuangan global.

"Termasuk terjaganya kepercayaan investor asing terhadap prospek kondisi ekonomi Indonesia," kata Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo di Gedung Bank Indonesia, Jakarta Pusat, Kamis (18/6/2020).

Sampai dengan 17 Juni 2020, nilai tukar rupiah mengalami apresiasi sebesar 3,75 persen secara point to point atau 5,69 persen secara rerata dibandingkan dengan level Mei 2020. Meskipun masih terdepresiasi sebesar 1,42 persen bila dibandingkan dengan level akhir 2019.

Bank Indonesia memandang level nilai tukar rupiah secara fundamental masih undervalued. Sehingga berpotensi terus menguat dan dapat mendukung pemulihan ekonomi domestik.

Potensi penguatan nilai tukar Rupiah didukung oleh beberapa faktor fundamental, seperti inflasi yang rendah dan terkendali, defisit transaksi berjalan yang rendah. Lalu imbal hasil aset keuangan domestik yang kompetitif, dan premi risiko Indonesia yang mulai menurun.

Untuk mendukung efektivitas kebijakan nilai tukar rupiah, Bank Indonesia terus mengoptimalkan operasi moneter guna memastikan bekerjanya mekanisme pasar dan ketersediaan likuiditas baik di pasar uang maupun pasar valas.

Reporter: Anisyah Al Faqir

Sumber: Merdeka.com

2 dari 2 halaman

Rupiah Hari Ini

Rupiah Stagnan Terhadap Dolar AS
Perbesar
Teller menunjukkan mata uang rupiah di penukaran uang di Jakarta, Rabu (10/7/2019). Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) ditutup stagnan di perdagangan pasar spot hari ini di angka Rp 14.125. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) bergerak menguat pada perdagangan Kamis pekan ini. Hal tersebut jelang pengumuman hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia.

Mengutip Bloomberg, Kamis (18/6/2020), rupiah dibuka di angka 14.062 per dolar AS, menguat jika dibandingkan dengan penutupan perdagangan sebelumnya yang ada di angka 14.082 per dolar AS.

Menjelas siang, rupiah terus bergerak menguat ke level 14.045 per dolar AS.

Sejak pagi hingga siang hari ini, rupiah bergerak di kisaran 14.025 per dolar AS hingga 14.062 per dolar AS. Jika dihitung dari awal tahun, rupiah masih melemah 1,29 persen.

Sedangkan berdasarkan Kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) Bank Indonesia (BI), rupiah dipatok di angka 14.186 per dolar AS, melemah jika dibandingkan dengan patokan sebelumnya yang ada di angka 14.186 per dolar AS.

Lanjutkan Membaca ↓