Adaptasi Skenario The New Normal, BRI Bersiap Evaluasi Jumlah dan Peran Kantor

Oleh Reza pada 28 Mei 2020, 10:14 WIB
Diperbarui 28 Mei 2020, 10:37 WIB
Bank BRI

Liputan6.com, Jakarta PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk siao beradaptasi dengan kondisi The New Normal akibat pandemi COVID-19. Semakin terbiasanya masyarakat bertransaksi transaksi perbankan secara digital akibat pemberlakukan PSBB dan himbauan physical distancing membuat Perseroan berancang – ancang untuk mengevaluasi jumlah dan peran kantor BRI yang ada saat ini. 

Direktur Jaringan dan Layanan Bank BRI, A.Solichin Lutfiyanto menyatakan bahwa sejatinya sebelum adanya pandemi, preferensi masyarakat sudah mulai bergeser dari transaksi konvensional beralih ke digital.

“Hal tersebut tercermin dari jumlah kantor BRI dari tahun ke tahun kian menyusut, dari 10.612 kantor di akhir 2015 menjadi 9.582 kantor pada akhir Kuartal I 2020,” imbuhnya. 

Solichin menjelaskan strategi yang akan diambil perseroan untuk tetap dapat melayani masyarakat hingga ke pelosok beralih ke cara non konvensional, yakni dengan pengembangan layanan digital yang terintegrasi.

 

Bank BRI
PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk bergerak cepat untuk beradaptasi dengan kondisi The New Normal akibat pandemi Covid-19.

Perseroan memastikan bahwa masyarakat kini semakin mudah dan nyaman bertransaksi perbankan tanpa harus datang ke kantor BRI secara langsung. Saat ini semua layanan perbankan BRI bisa diakses dengan mudah. Pembukaan rekening simpanan bisa dilakukan melalui aplikasi BRImo, layanan contact center bisa diakses di gadget melalui SABRINA, pengajuan pinjaman digital juga sudah bisa dilakukan melalui aplikasi CERIA serta penyetoran dan penarikan uang tunai bisa lakukan di Agen BRILink terdekat.

“Kemudahan yang disediakan oleh Bank BRI tentu kami harapkan juga memberikan manfaat kepada masyarakat yang juga tengah beradaptasi dengan kondisi The New Normal dalam segala aspek kehidupan,” pungkasnya.

 

(*)