Bank Royal Berubah Nama jadi Bank Digital BCA

Oleh Arthur Gideon pada 27 Mei 2020, 20:45 WIB
Diperbarui 27 Mei 2020, 21:10 WIB
Kantor PT Bank Central Asia Tbk (BCA). saat ini transpormasi digital BCA melalui internet dan mobile banking, dan berbagai aplikasi, fitur, alat pembayaran nontunai.

Liputan6.com, Jakarta Direktur Keuangan PT Bank Central Asia Tbk  (BCA) Vera Eve Lim mengatakan pihaknya telah resmi mengganti nama anak usahanya yaitu PT Bank Royal menjadi Bank Digital BCA dan soft opening akan dilakukan pada kuartal II 2020.

“Bank Royal ini ada nama barunya dan sudah disetujui oleh regulator yaitu Bank Digital BCA namanya. Soft opening rencananya di kuartal II 2020,” katanya dikutip dari Antara, Rabu (27/5/2020).

Vera mengatakan saat ini pihaknya sedang mempersiapkan berbagai hal untuk Bank Digital BCA mulai dari aplikasi hingga produk yang akan diumumkan ketika peluncuran.

“Dasarnya nanti dicoba internal dulu karena kita lagi siapkan aplikasinya. Bulan berapa tunggu saja nanti kita informasikan termasuk produk apa yang akan kita luncurkan,” ujarnya.

Vera mengatakan saat ini Bank Digital BCA telah memiliki modal inti sebesar Rp 1,3 triliun setelah pada akhir tahun lalu pihaknya memberikan suntikan modal.

Vera menyebutkan pihaknya telah melakukan suntikan modal kepada BCA Syariah sebesar Rp 1 triliun pada akhir 2019, kemudian memberikan injeksi modal tambahan untuk Bank Royal.

“Modalnya sudah Rp 1,3 triliun. Pas akhir tahun lalu Rp 1 triliun untuk memperkuat modal BCA Syariah lalu lainnya untuk Bank Royal,” ujarnya.