Bantu Warga Terdampak Corona, Susi Pudjiastuti Jualan Kaos Tenggelamkan

Oleh Arthur Gideon pada 27 Mei 2020, 20:30 WIB
Diperbarui 27 Mei 2020, 20:34 WIB
Susi Pudjiastuti Bahas Masalah Natuna di DPP PKS

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Kelautan dan Perikanan periode 2014-2019 Susi Pudjiastuti tidak kehilangan ide untuk tetap bisa membantu masyarakat terdampak Corona Covid-19.

Susi kali ini berjualan kaos bertuliskan “Tenggelamkan” dan juga dua buah buku berjudul Laut Masa Depan Bangsa : Transformasi Kelautan & Perikanan 2014-2019 serta Laut Masa Depan Bangsa : Kedaulatan, Keberlanjutan, Kesejahteraan. Susi berjualan di toko online Tokopedia.

“Kawan-kawan, bagi yang ingin membeli buku dan kaos tenggelamkan bertandatangan saya sekarang bisa langsung beli,” kata Susi dalam akun twitternya @pudjiastuti seperti dikutip dari Antara, Rabu (27/5/2020). 

Yang menarik dalam lapak tersebut, terdapat tulisan menarik, belanja online aman dan nyaman di Susi Merchandise, Pangandaran - Tidak Beli? Saya Tenggelamkan!

Susi Pudjiastutijuga mencuit, bahwa keuntungan dari penjualan kaos dan buku tersebut akan disumbangkan untuk organisasi Pandu Laut Nusantara dan masyarakat yang ekonominya terdampak pandemik Corona Covid-19.

Pandu Laut Nusantara adalah gerakan kolektif independen yang berbasis sukarelawan yang memiliki kesadaran bersama untuk menjaga dan merawat laut Indonesia.

Kegiatan utama aktivis yang dipelopori Susi Pudjiastuti ini melakukan edukasi dan kampanye untuk menjaga dan melindungi laut dari berbagai ancaman demi masa depan.

Kaos yang bergambarkan animasi Susi Pudjiastuti sebagai super hero wanita dijual seharga Rp 150.000, sedangkan dua buku yang dijajakan masing-masing Rp 200.000 dan Rp 150.000.

 

2 dari 2 halaman

Kemahalan

Susi Pudjiastuti
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Diposting sejak 26 Maret 2020, cuitan ini telah retweet sebanyak 818 kali, dan tanda disukai oleh 2,8 ribu akun.

Respon netizen beragam, mulai dari yang mendukung, memberi saran hingga mengkritik harganya terlalu mahal.

“kemahalan kalo kaos 150k ibu susi…turunin jadi 100k, napa? ujar Khalifah Mukidi @Bagindo_Rajo_

Susi pun membalas “Ada tandatangan saya .. dan keuntungan semua untk sdr2 kita yg memerlukan bantuan”.

Ia juga menjelaskan, bahwa melakukan kegiatan memperjakan orang dari tukang jahit adalah juga membantu kegiatan ekonomi masyarakat.

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait