Deretan Perusahaan dan Ilmuwan Dunia yang Berlomba Temukan Vaksin dan Obat Corona

Oleh Nurmayanti pada 14 Mei 2020, 00:00 WIB
Diperbarui 14 Mei 2020, 00:12 WIB
Kasus Virus Corona Bertambah, Bio Farma Kebut Penemuan Vaksin Anti Covid-19
Perbesar
Ilustrasi Foto Vaksin (iStockphoto)

Liputan6.com, Jakarta Para ilmuwan maupun ahli kesehatan di seluruh dunia sedang berlomba untuk mengembangkan vaksin dan menemukan perawatan atau obat yang efektif menghadapi Virus Corona. 

Virus ini telah menginfeksi lebih dari 4,2 juta orang di seluruh dunia hanya dalam waktu empat bulan, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins.

Namun hingga kini belum ada pengobatan yang terbukti dan mampu melawan virus Corona. Pejabat kesehatan Amerika Serikat (AS) mengatakan bahwa menemukan vaksin yang tepat setidaknya membutuhkan waktu setidaknya satu tahun hingga 18 bulan.

Hingga 30 April, tercatat ada lebih dari 100 vaksin Corona yang dalam tahap pengembangan secara global, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Dimana, setidaknya delapan vaksin sudah dalam uji coba pada manusia.

“Agar dunia kembali seperti dulu, kita harus memiliki vaksin ini,” kata Dr. Bruce Walker, Profesor Harvard Medical School yang penelitiannya berfokus pada infeksi virus dan pengembangan vaksin HIV, seperti melansir laman CNBC, Kamis (14/5/2020).

Berikut adalah deretan perusahaan maupun kampus yang sedang berlomba menemukan vaksin dan obat untuk melawan Covid-19:

VAKSIN

1. Moderna

Vaksin: mRNA

Pengembangan: uji coba fase 1 hampir selesai, uji coba fase 2 akan dimulai

National Institutes of Health, lembaga di dalam Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, bergerak cepat bersama perusahaan biotek Moderna untuk mengembangkan vaksin untuk mencegah Covid-19.

Perusahaan memulai percobaan fase 1, yang diujikan pada 45 sukarelawan pada bulan Maret. Vaksin ini telah disetujui untuk segera memulai fase 2, yang akan memperluas pengujian pada jumlah manusia yang lebih banyak hingga 600 orang, pada akhir Mei atau Juni. Jika semuanya berjalan dengan baik, vaksinnya dapat diproduksi pada awal Juli.

Vaksin potensial Moderna mengandung bahan genetik yang disebut messenger RNA, atau mRNA, yang diproduksi di laboratorium. MRNA adalah kode genetik yang memberi tahu sel cara membuat protein dan ditemukan di lapisan luar coronavirus baru, menurut para peneliti di Kaiser Permanente Washington Health Research Institute.

MRNA menginstruksikan mekanisme seluler tubuh sendiri untuk membuat protein untuk membuat mereka yang meniru protein virus, sehingga menghasilkan respons imun.

 

2. Johnson & Johnson

Vaksin: Adenovirus yang dimodifikasi

Pengembangan: Praklinis

Johnson & Johnson memulai pengembangan vaksin Covid-19 pada bulan Januari. Kandidat vaksin utama J&J akan memasuki studi klinis manusia fase 1 pada bulan September, seperti diumumkan perusahaan pada bulan Maret lalu. Data klinis pada uji coba diharapkan sebelum akhir tahun.

Jika vaksin bekerja dengan baik, perusahaan mengatakan dapat memproduksi 600 juta hingga 900 juta dosis pada April 2021.

Perusahaan itu mengatakan menggunakan teknologi yang sama dengan yang digunakan untuk membuat vaksin Ebola eksperimental, yang diberikan kepada orang-orang di Republik Demokratik Kongo pada akhir 2019. Itu melibatkan menyisir bahan genetik dari coronavirus dengan adenovirus yang dimodifikasi yang diketahui menyebabkan masuk angin pada manusia

 

3. Inovio Pharmaceutical

Vaksin: INO-4800

Pengembangan: uji coba Fase 1

Inovio memulai uji klinis vaksin tahap awal pada 6 April, menjadikannya vaksin Covid-19 potensial kedua yang menjalani pengujian pada manusia setelah Moderna.

Inovio membuat vaksin potensinya dengan menambahkan bahan genetik virus di dalam DNA sintetis, yang peneliti harapkan akan menyebabkan sistem kekebalan membuat antibodi terhadapnya.

 

 

2 dari 4 halaman

4. Pfizer

Petugas Medis Tangani Pasien Virus Corona di Ruang ICU RS Wuhan
Perbesar
Li Xiang, petugas medis dari Provinsi Jiangsu, memeriksa hasil pengujian di sebuah bangsal ICU Rumah Sakit Pertama Kota Wuhan di Wuhan, 22 Februari 2020. Tenaga medis dari seluruh China telah mengerahkan upaya terbaik mereka untuk mengobati para pasien COVID-19 di rumah sakit itu. (Xinhua/Xiao Yijiu

4. Pfizer

Vaksin: BNT162

Pengembangan: Praklinis

Raksasa farmasi Pfizer, yang bekerja bersama produsen obat Jerman, BioNTech, mulai menguji vaksin eksperimental untuk memerangi virus corona di AS pada 5 Mei. Pembuat obat yang berbasis di AS itu berharap untuk memproduksi "jutaan" vaksin pada akhir tahun ini dan berharap untuk meningkat menjadi "ratusan juta" dosis tahun depan.

Vaksin eksperimental menggunakan teknologi mRNA, mirip dengan Moderna. MRNA adalah kode genetik yang memberi tahu sel apa yang harus dibangun - dalam hal ini, antigen yang dapat menginduksi respon imun untuk virus.

 

5. Universitas Oxford

Vaksin: ChAdOx1 nCoV-19

Pengembangan: uji coba Fase 1

Vaksin coronavirus yang dikembangkan oleh para peneliti di Universitas Oxford memulai uji coba manusia fase 1 pada 23 April. Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengatakan bahwa ia akan menyediakan £ 20 juta ( USD 24,5 juta), untuk membantu mendanai proyek Oxford. Tim mengatakan bertujuan untuk menghasilkan 1 juta dosis pada bulan September.

Peneliti Oxford menyebut vaksin eksperimental mereka ChAdOx1 nCoV-19, dan itu semacam vaksin vektor virus rekombinan.

Seperti tim J&J, para peneliti akan menempatkan materi genetik dari coronavirus ke dalam virus lain yang telah dimodifikasi. Mereka kemudian akan menyuntikkan virus ke manusia, berharap untuk menghasilkan respons kekebalan.

6. Sanofi dan GSK

Vaksin: Tidak bernama

Pengembangan: Praklinis

Sanofi dan GSK mengumumkan pada 14 April, jika telah menandatangani perjanjian untuk bersama-sama membuat vaksin Covid-19 pada akhir tahun depan.

Perusahaan berencana untuk memulai uji klinis pada paruh kedua tahun 2020 dan, jika berhasil akan menghasilkan hingga 600 juta dosis tahun depan.

Untuk memproduksi vaksin, Sanofi mengatakan akan menggunakan kembali kandidat vaksin SARS yang tidak pernah berhasil memasarkannya sementara GSK akan menyediakan teknologi pandemik ajuvan, yang dimaksudkan untuk meningkatkan respon imun dalam vaksin.

7. Novavax

Vaksin: NVX-CoV2373

Pengembangan: Praklinis

Novavax mengumumkan pada tanggal 8 April, bahwa menemukan kandidat vaksin coronavirus dan akan memulai uji coba manusia pada bulan Mei dengan hasil pendahuluan yang diharapkan pada bulan Juli.

Vaksin potensial, yang disebut NVX-CoV2373, menggunakan teknologi ajuvan yang berusaha menetralisir apa yang disebut protein lonjakan, yang ditemukan di permukaan coronavirus, yang digunakan untuk memasuki sel inang. 

3 dari 4 halaman

Obat dan Terapi

Banner Covid-19 Vs Tenaga Kesehatan
Perbesar
Banner Covid-19 Vs Tenaga Kesehatan (Liputan6.com/Triyasni)

8. Gilead Sciences

Obat: Remdesivir

Pengembangan: Uji coba tahap akhir

FDA memberikan izin penggunaan darurat obat remdesivir Gilead untuk mengobati Covid-19 pada 1 Mei 2020. Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular merilis hasil penelitiannya yang menunjukkan pasien yang menggunakan remdesivir biasanya pulih lebih cepat daripada mereka yang tidak menggunakan obat itu.

Meskipun obat itu diberikan untuk penggunaan darurat, masih ada beberapa uji klinis yang sedang berlangsung menguji apakah itu efektif dalam menghentikan replikasi virus corona.

Remdesivir telah menunjukkan harapan dalam mengobati SARS dan MERS, yang juga disebabkan coronavirus. Beberapa otoritas kesehatan di AS, Cina dan bagian lain dunia telah menggunakan remdesivir, yang diuji sebagai pengobatan yang mungkin untuk wabah Ebola, dengan harapan bahwa obat tersebut dapat meningkatkan hasil untuk pasien Covid-19.

Perusahaan mengatakan mereka mengharapkan untuk memproduksi lebih dari 140.000 putaran regimen pengobatan 10 hari pada akhir Mei dan dapat membuat 1 juta pada akhir tahun ini.

 

9. Negara bagian New York dan lainnya

Obat: Hydroxychloroquine

Pengembangan: Berbagai uji klinis

Hydroxychloroquine adalah obat malaria yang telah dipakai beberapa dekade yang digembar-gemborkan oleh Presiden Donald Trump sebagai "game-changer" potensial.Obat ini terbukti bekerja dalam mengobati Lupus dan rheumatoid arthritis, tetapi tidak pada Covid-19.

Sejumlah kecil studi tentang penggunaannya pada pasien coronavirus yang diterbitkan di Perancis dan Cina telah meningkatkan harapan bahwa obat tersebut dapat membantu melawan virus.

Namun, obat, yang tersedia sebagai obat generik dan juga diproduksi dengan nama merek Plaquenil oleh produsen obat Prancis Sanofi, dapat memiliki efek samping yang serius, termasuk kelemahan otot dan aritmia jantung.

FDA mengeluarkan peringatan agar tidak meminum obat di luar rumah sakit atau pengaturan uji klinis formal setelah mengetahui laporan "masalah irama jantung yang serius" pada pasien.

Pada 24 Maret, para peneliti di NYU Langone di New York meluncurkan salah satu studi klinis hydroxychloroquine terbesar di negara itu. Setelah para regulator kesehatan federal mempercepat persetujuan untuk penelitian coronavirus, yang memungkinkan para ilmuwan di seluruh negara untuk melewati berbulan-bulan birokrasi.

Ini adalah salah satu dari lebih dari selusin studi formal di AS yang mengamati pengobatan untuk virus corona, menurut ClinicalTrials.gov.

Tetapi hasil awal tidak begitu menjanjikan. Sebuah penelitian observasional yang diterbitkan di JAMA Network pada hari Senin dan dijalankan oleh Departemen Kesehatan Negara Bagian New York, dalam kemitraan dengan University of Albany, menemukan bahwa itu tidak membantu pasien coronavirus.

Lebih buruk lagi, ketika dipakai dengan azythromycin - yang dipercaya para peneliti Prancis dengan mempercepat waktu pemulihan - itu menempatkan pasien pada risiko yang secara signifikan lebih tinggi dari serangan jantung.

 

10. Zhejiang Hisun Pharmaceutical

Obat: Favipiravir

Pengembangan: Uji coba tahap tengah

Favipiravir adalah obat anti flu yang dijual Fujifilm Holding dengan nama Avigan. Para peneliti di China sedang menguji obat untuk melihat apakah efektif dalam memerangi virus corona.

Sebagian besar data praklinis favipiravir berasal dari aktivitas influenza dan Ebola; Namun, agen tersebut juga menunjukkan aktivitas luas terhadap virus RNA lainnya, menurut para peneliti di Jepang.

 

 

4 dari 4 halaman

11. Regeneron dan Sanofi

FOTO: Rapid Test COVID-19 di Pasar Modern BSD Tangsel
Perbesar
Petugas medis mengambil sampel darah saat screening test virus corona COVID-19. (merdeka.com/Dwi Narwoko)

Obat: Kevzara

Pengembangan: Uji klinis

Regeneron dan Sanofi memulai uji klinis obat rheumatoid arthritis Kevzara pada pasien Covid-19 di bulan Maret. Obat tersebut, menghambat jalur yang diperkirakan berkontribusi pada peradangan paru-paru di pasien dengan  Covid-19 paling parah.

Perusahaan mengumumkan bulan lalu bahwa obat itu menunjukkan hal menjanjikan untuk merawat pasien yang paling sakit Virus Corona, saat uji klinis.

Namun ternyata ditemukan itu tidak berlaku bagi pasien dengan penyakit skala sedang, mendorong perusahaan untuk berhenti menguji obat dalam kelompok itu.

 

12. Eli Lilly

Obat: Baricitinib

Pengembangan: Uji klinis

Eli Lilly, bekerjasama dengan Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, melihat apakah obat rheumatoid arthritis baricitinib efektif melawan virus corona. Perusahaan berteori bahwa efek anti-inflamasi baricitinib dapat mengekang reaksi tubuh terhadap virus.

 

13. Eli Lilly, AstraZeneca dan Regeneron

Obat: Perawatan antibodi

Pengembangan: Berbagai tahap

Sementara beberapa pembuat obat mencari vaksin untuk menghentikan virus, Eli Lilly, AstraZeneca dan Regeneron, di antara perusahaan lain, sedang mengerjakan apa yang disebut perawatan antibodi. Ini dibuat untuk bertindak seperti sel-sel kekebalan tubuh dan dapat memberikan perlindungan setelah terpapar virus.

Awal bulan ini, Regeneron mengatakan perawatannya bisa tersedia untuk digunakan pada akhir musim panas ini atau musim gugur.

Lanjutkan Membaca ↓