Indonesia Jadi Negara Pengembang Industri Fesyen Muslim Terbaik Ketiga Dunia

Oleh Tira Santia pada 08 Mei 2020, 12:30 WIB
Diperbarui 08 Mei 2020, 12:30 WIB
Kala 4 Ksatria Fesyen Terjemahkan Makna Borderless dalam Pertunjukan Puncak JFW 2020
Perbesar
Karya Auguste Soesastro untuk Dewi Fashion Night dalam rangkaian JFW 2020. (Liputan6.com/Dinny Mutiah)

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Penindustrian Agus Gumiwang mengatakan, Industri Kecil Menengah (IKM) pakaian atau fesyen mengalami pertumbuhan sebesar 19,5 persen di 2019 kemarin. Salah satu pendorong pertumbuhan tersebut adalah industri fesyen muslim

“Pakaian jadi memiliki peran besar pada kontribusi PDB nasional 5,4 persen dan mengalami pertumbuhan sebesar 19,5 persen, jadi kita bisa lihat betapa pentingnya industri pakaian jadi yang di dalamnya termasuk fesyen muslim.” kata Agus Gumiwang dalam acara Launching Kampanye Fesyen Muslim #LebaranUntuSemua, Jumat (8/5/2020).

Menurutnya, melihat keunggulan IKM fesyen muslim pihaknya ingin mengajak stakeholder, desainer, marketplace, akademisi dan semua pihak yang terkait untuk bersama-sama memaksimalkan potensi dengan terus mempromosikan produk-produk Indonesia ke seluruh dunia.

“Saya juga mengajak seluruh masyarakat untuk selalu mendukung usaha IKM dengan membeli produk-produk mereka termasuk fesyen muslim, selain berdampak langsung, juga mendukung faktor pendukungnya seperti pengrajin, penjahit, logistik, sehingga akan menjaga ketahanan ekonomi Indonesia, meskipun kita sedang alami krisis karena covid-19,” ujarnya.

Ia menyebut bahwa umat muslim di dunia menjadi salah satu mendorong pertumbuhan industri fesyen muslim. State of the Global Islamic Economy Report pada 2019 – 2020 melaporkan bahwa konsumsi fesyen muslim di dunia mencapai USD 283 miliar, dan terus meningkat dengan proyeksi laju pertumbuhan rata-rata 6 persen.

Sehingga pada 2024 konsumsi fesyen muslim dunia diproyeksikan akan senilai USD 402 miliar. Sementara konsumsi Indonesia sendiri masih disekitar USD 21 miliar, tentu hal ini menunjukkan masih terbuka peluang pasar yang sangat besar di dalam pasar global maupun domestik yang harus diisi oleh industri fesyen muslim yang ada di Indonesia.

“Satu hal yg membanggakan bagi kita semua adalah prestasi Indonesia di dunia internasional di bidang pengembangan fesyen muslim yang disampaikan oleh State of the Global Islamic Economy Report tahun 2019-2020, bahwa Indonesia menduduki peringkat ketiga sebagai negara pengembang fesyen muslim terbaik di dunia setelah Uni Emirat Arab (UEA) dan Turki,” ungkapnya.

Hal ini menunjukkan juga peluang bagi Indonesia dan para pelaku industri fesyen untuk mendorong diri Indonesia agar bisa pada urutuan pertama dan menjadi pusat fesyen muslim dunia.

 

2 dari 2 halaman

Pasar Terbuka

HijUp
Perbesar
HijUp Kolaborasi dengan 4 Designer fesyen Muslim Indonesia

Lanjut Agus, tentu ada dasarnya mengingat populasi warga Indonesia hampir 90 persen muslim yang menandakan bahwa di Indonesia terdapat populasi penduduk muslim terbesar dibandingkan negara-negara lain di dunia, dan tentu ini berkaitan dengan Supply dan demand bisa lebih baik dan besar dengan negara lain daripada Turki dan UEA.

“Kita wajib mempertahankan apa yang telah diraih dan menjaga keberlangsungan industri fesyen muslim di Indonesia. Fesyen muslim merupakan bagian dari pakaian jadi memiliki kontribusi cukup besar bagi ekonomi Indonesia, kinerja pakaian jadi pada tahun 2019 mencapai USD 8,3 miliar dan periode Januari-Februari 2020 ekspor industri pakaian jadi telah mencapai USD 1,38 miliar,” pungkasnya.

 

Lanjutkan Membaca ↓