Ngopi Bareng, Kelas Online BRI untuk Petani Kopi Perhutanan Sosial

Oleh stella maris pada 18 Apr 2020, 20:55 WIB
Diperbarui 18 Apr 2020, 21:11 WIB
Pegawai BRI work from home

Liputan6.com, Jakarta Dalam rangka mengembangkan bisnis para pelaku UMKM, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk terus mencari terobosan yang bermanfaat saat berada di tengah pandemi COVID-19. Salah satu kegiatan yang dilakukan adalah dengan mengadakan kelas online bagi petani kopi perhutanan sosial yang dikemas dalam NGOPI BARENG (Ngobrol Pintar Bareng). 

Kelas online ini merupakan inisiatif BRI dalam upaya memberikan pelatihan dan pengetahuan kewirausahaan sehingga para petani kopi perhutanan sosial, agar mampu mengembangkan bisnisnya.

Selain itu, metode ini dilakukan dalam rangka menindaklanjuti imbauan pemerintah untuk tetap produktif meskipun dalam penerapan physical distancing.

Dalam kegiatan ini, BRI bekerja sama dengan dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Kementerian Koperasi & Usaha Kecil UKM serta menggandeng pembicara dari berbagai kalangan seperti pelaku UMKM, influencer sampai dengan pelaku ekspor.

Sementara para peserta yang mengikuti kelas online adalah petani kopi Perhutanan Sosial dari berbagai wilayah di Indonesia seperti Sumatera Selatan, Jambi, Lampung, Jawa Barat, Jawa Timur, Bali, dan Sulawesi Selatan yang tergabung dalam klaster usaha binaan BRI.

Direktur Bisnis Mikro Bank BRI Supari mengungkapkan, BRI berupaya untuk selalu mendampingi pelaku UMKM untuk dapat terus berdaya dan berkembang, terlebih di tengah kondisi pandemi seperti sekarang ini.

"Kelas online ini merupakan bentuk nyata dukungan Bank BRI bagi para petani kopi Perhutanan Sosial untuk meningkatkan wawasan dan akses informasi. Selain itu, forum ini juga dapat menjadi wadah bertukar pikiran dan pengalaman dari pelaku usaha kopi yang sukses," tambahnya.

 

2 dari 2 halaman

Edukasi Tentang Pasar Global

 

Tak hanya itu saja, beberapa pengetahuan yang dibagikan dalam kelas online tersebut meliputi off farm, onfarm, branding, packaging serta kewirausahaaan berkesinambungan. Dalam pelatihan off farm, para peserta diberikan pengetahuan untuk meningkatkan produktivitas budidaya kopi.

Selain itu, peserta juga diberi pemahaman tentang pengelolahan tanah dan benih serta penggunaaan pupuk yang benar. Petani kopi dibekali dengan pengetahuan yang memadai tentang pasca panen dan pengolahan bijih kopi.

Untuk kelas on farm, para petani diberikan pengetahuan tentang pengolahan biji kopi dan pasca panen, pemberdayaan kepada masyarakat sekitar serta upaya-upaya untuk bisa bersaing di pasar kopi Indonesia bahkan internasional. 

Para petani juga diberikan pelatihan tentang branding dan packaging untuk mengetahui cara pengelolaan brand produk, pelatihan membuat kemasan yang bagus untuk bisa mampu bersaing di pasar online (e-commerce). Khusus untuk penjualan ekspor, para petani kopi dibekali pengetahuan tentang pemasaran produk.

Bentuk pemasaran dapat memanfaatkan platform digital dan atau kegiatan pameran, guna mendorong pendapatan atau laba petani. Para petani kopi didorong untuk bisa go global dan mampu bersaing dengan produk kopi di pasar internasional.

"Kami berharap berbagai materi dan pembekalan yang telah diberikan dapat memberikan motivasi kepada para peserta untuk tetap produktif. Selain itu, membuat pelaku UMKM juga lebih siap menghadapi berbagai kondisi, baik dalam masa pandemi maupun setelahnya," jelas Supari.

Lanjutkan Membaca ↓